Mohon tunggu...
Rizal Mutaqin
Rizal Mutaqin Mohon Tunggu... Tentara - Semua Orang Akan Mati Kecuali Karyanya

Tulislah Sesuatu Yang Akan Membahagiakan Dirimu Di Akhirat Kelak

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Hati Emas Sang Dermawan

22 November 2023   09:02 Diperbarui: 22 November 2023   09:09 44
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

Di sebuah desa kecil, hiduplah seorang tokoh kaya bernama Bapak Agus. Meskipun kekayaannya melimpah, Bapak Agus dikenal sebagai sosok yang sangat baik hati. Setiap hari, ia membantu warga sekitar yang membutuhkan bantuan. Keberadaannya dianggap sebagai berkah bagi seluruh desa.

Bapak Agus memiliki kebiasaan memberikan beasiswa kepada anak-anak miskin di desa tersebut. Ia percaya bahwa pendidikan adalah kunci untuk membuka pintu masa depan yang lebih baik. Setiap tahun, seremoni pemberian beasiswa tersebut diadakan dengan meriah, dan warga desa sangat bersyukur akan kebaikan hati Bapak Agus.

Selain itu, Bapak Agus juga aktif dalam kegiatan sosial. Ia terlibat dalam pembangunan infrastruktur desa, memastikan bahwa semua warga memiliki akses yang layak untuk hidup yang lebih baik. Keterlibatannya ini tidak hanya menciptakan kemajuan fisik, tetapi juga memperkuat persatuan dan kebersamaan di antara penduduk desa.

Meski begitu, kebaikan hati Bapak Agus tak hanya terbatas pada desa tempat tinggalnya. Ketika terjadi bencana alam di daerah sekitar, Bapak Agus dengan cepat merespons. Ia menyumbangkan bantuan dan sumber daya untuk membantu korban bencana. Tindakannya ini membuatnya dihormati tidak hanya di desa, tetapi juga di seluruh wilayah.

Namun, kebaikan hati Bapak Agus tidak selalu mendapat tanggapan positif. Beberapa orang mencoba memanfaatkannya atau meragukan niat baiknya. Meski demikian, Bapak Agus tetap teguh dalam prinsipnya untuk berbuat baik tanpa pamrih.

Suatu hari, ketika Bapak Agus jatuh sakit, seluruh desa bersatu untuk memberikan dukungan. Mereka merasakan bahwa sudah saatnya bagi mereka untuk memberikan kembali kepada sosok dermawan ini. Dalam proses penyembuhan, Bapak Agus semakin sadar akan betapa berharganya kebaikan hati dalam membangun hubungan yang harmonis di antara mereka.

Ketika Bapak Agus pulih, ia melanjutkan kiprahnya dengan semangat baru. Desa kecil itu tetap menjadi tempat di mana kebaikan hati dan sikap dermawan Bapak Agus menginspirasi generasi berikutnya untuk melanjutkan warisan kebaikan ini.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun