Mohon tunggu...
Rizal Mutaqin
Rizal Mutaqin Mohon Tunggu... Tentara - Semua Orang Akan Mati Kecuali Karyanya

Tulislah Sesuatu Yang Akan Membahagiakan Dirimu Di Akhirat Kelak

Selanjutnya

Tutup

Parenting Pilihan

Mengenal Kepemimpinan Militer Sejak Usia Dini

3 November 2023   11:19 Diperbarui: 3 November 2023   12:01 73
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Dalam perjalanan perkembangan seorang anak, pengenalan berbagai nilai dan keterampilan hidup menjadi sangat penting untuk membentuk karakter yang kuat dan berdaya. Kisah Bhumi Evander Ibrahim, seorang anak berusia 1 tahun, telah dikenalkan dengan konsep "Kepemimpinan Militer" sejak usia dini oleh kedua orang tuanya.

Bhumi Evander Ibrahim lahir dalam keluarga yang memiliki latar belakang militer. Ayahnya adalah seorang perwira angkatan darat yang telah mengabdikan sebagian besar hidupnya untuk negaranya. Sedangkan ibunya, adalah penulis jurnal militer yang berdedikasi tinggi dalam tugasnya.

Sejak Bhumi lahir, kedua orang tuanya sangat peduli dan berkomitmen untuk memastikan perkembangannya yang sehat secara fisik maupun mental. Selain mengajarkan nilai-nilai dasar seperti kejujuran, kerja keras, dan rasa empati kepada anak mereka, keduanya juga merasa penting untuk memperkenalkan konsep kepemimpinan sejak dini.

Ada beberapa cara di mana kedua orang tua Bhumi memperkenalkan konsep kepemimpinan militer ke dalam kehidupan anak mereka:

1. Contoh Perilaku: Ayah dan bunda Bhumi adalah contoh yang baik dalam menggambarkan kepemimpinan yang efektif. Mereka menunjukkan kemampuan untuk mengambil keputusan dengan bijaksana, memimpin dengan teladan, dan berkomunikasi dengan baik. Bhumi secara alami mengamati dan menyerap perilaku ini melalui interaksi sehari-hari.

2. Buku dan Cerita: Kedua orang tua memperkenalkan Bhumi pada buku-buku cerita yang menampilkan tokoh-tokoh kepemimpinan dari berbagai latar belakang. Buku-buku ini dirancang khusus untuk anak-anak kecil, sehingga bahasanya mudah dipahami dan mengandung pesan-pesan yang positif tentang keberanian, ketekunan, dan kepemimpinan.

3. Permainan Peran: Kedua orang tua terlibat dalam bermain peran dengan Bhumi. Mereka berperan sebagai anggota militer dalam permainan sederhana, yang membantu anak tersebut untuk memahami konsep-konsep dasar tentang kepemimpinan dan kerja sama dalam konteks yang menyenangkan.

4. Kegiatan Outdoor: Bhumi seringkali dibawa ke tempat-tempat seperti markas militer atau acara peringatan untuk memperkenalkannya pada budaya dan sejarah militer. Kegiatan-kegiatan ini memungkinkannya untuk melihat secara langsung bagaimana kepemimpinan militer dapat mempengaruhi banyak orang dan memberikan dampak positif pada masyarakat.

Pendekatan yang diambil oleh kedua orang tua Bhumi dalam memperkenalkan kepemimpinan militer telah menuai beragam reaksi dari berbagai kalangan. Beberapa mendukung pendekatan ini, menyatakan bahwa diperkenalkannya konsep kepemimpinan militer sejak dini dapat membentuk fondasi kepribadian yang kuat dan berprinsip. Sementara itu, ada pula yang skeptis, berpendapat bahwa anak sekecil Bhumi mungkin terlalu muda untuk memahami konsep kompleks tentang kepemimpinan militer.

Namun, peran orang tua dalam membentuk karakter anak adalah hal yang sangat pribadi dan tergantung pada nilai-nilai dan keyakinan keluarga masing-masing. Sepanjang pendekatan ini dilakukan dengan penuh cinta, perhatian, dan kesadaran akan kebutuhan perkembangan anak, dampak positifnya dapat terlihat seiring berjalannya waktu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Parenting Selengkapnya
Lihat Parenting Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun