Mohon tunggu...
Fizar Rivaldy
Fizar Rivaldy Mohon Tunggu... Mahasiswa

Universitas Mercu Buana

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Akuntansi Keuangan Kontemporer (Prof Dr Apollo Daito)

16 Juli 2020   20:32 Diperbarui: 16 Juli 2020   20:21 23 1 0 Mohon Tunggu...

The Social Responsibility of Business is to Increase its Profits Milton Friedman

Friedman sangat tegas dalam pandangannya bahwa satu-satunya tanggung jawab bisnis adalah menghasilkan laba; pada saat komunisme dan sosialisme masih merupakan realitas ekonomi dan politik di banyak bagian dunia. 

Dia juga memberikan jenis pembenaran yang akan diambil oleh pemegang saham serakah dan eksekutif kejam untuk memberikan dasar 'moral' untuk melapisi kantong mereka sendiri.

Friedman benar dalam menunjukkan bahwa melaksanakan tanggung jawab sosial membutuhkan uang. Jika tidak ada yang lain, sebuah perusahaan mengeluarkan biaya ketika menginvestasikan kebutuhan yang diperlukan untuk merenungkan konsekuensi sosial yang mungkin dari tindakan alternatif dan untuk mempertimbangkan kelebihan atau kekurangan dari setiap rangkaian konsekuensi.

Tetapi Friedman salah dalam berpendapat bahwa biaya tersebut harus dibebankan oleh satu pemangku kepentingan bisnis pada yang lain, di luar seluruh proses kolaborasi manajemen bisnis strategis dan operasional. 

Dia beranggapan terlalu banyak dalam berintimidasi melalui perumpamaan-perumpamaannya yang dibayangkan bahwa pelaku bisnis yang menempuh kursus yang bertanggung jawab secara sosial pasti bertindak tanpa perhatian untuk mengembalikan investasi, batasan anggaran, remunerasi karyawan yang wajar, atau harga kompetitif.

Kegagalan Friedman untuk menggunakan nilai sebagai kriterianya seharusnya menjadi kegagalannya. Ini adalah kehancuran dari CEO mana pun saat ini yang berpura-pura bertanggung jawab dan menyembunyikan keuntungan, laba per saham, atau ukuran apa pun lainnya yang mungkin mengesankan tetapi tidak mengatakan apa pun tentang memaksimalkan potensi bisnis mereka. 

Satu pelajaran yang kita semua telah pelajari sejak Enron (et al) adalah bahwa kinerja laba seringkali menyembunyikan kinerja yang mendasarinya dan, yang lebih penting, gejala-gejala tersembunyi dari kemunduran dalam tata kelola perusahaan.

Para eksekutif yang sama ini juga akan mengadopsi banyak perspektif sendiri sebagai pemegang saham, pelanggan, warga negara biasa dan orang tua: semuanya bersaing untuk kebutuhan bawaan manusia untuk koherensi. Setiap orang dari kita harus mengatasi konflik nyata ini dalam kehidupan kita sehari-hari.

Visi Friedman tentang 'laba yang bertanggung jawab' tidak bertentangan dengan nilai sosial tetapi dia menyatakannya dengan cara yang hampir mendorong salah tafsir. 

Misalnya, Microsoft laba-super telah dihasilkan, terutama, dengan menyalahgunakan monopoli virtualnya dan memperkuat perilaku buruk itu di antara tenaga kerjanya dengan gaya manajemen intimidasi yang diktatorial yang menempatkan maksimalisasi keuntungan di atas segalanya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN