Mohon tunggu...
Riska Yunita
Riska Yunita Mohon Tunggu... Karyawan Swasta

Be your own kind of beautiful

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kapan Nikah?

26 September 2020   08:22 Diperbarui: 26 September 2020   08:26 254 14 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kapan Nikah?
Sumber Gambar: https://www.pinterest.com

"Kamu kapan nikah?"

Tiga kata ini menjadi 'sapaan' rutin yang akan diterima oleh kami, para wanita yang telah menginjak usia 25 tahun ke atas. Bahkan jika dilihat dari semakin banyaknya pasangan yang menikah di usia muda, tidak perlu menunggu sampai di ulang tahun ke-25 pun, kami sudah mendapatkan pertanyaan yang demikian.

Sebuah pertanyaan yang hadir dari segala sudut lingkungan. Entah keluarga, tempat kerja,lingkungan pertemanan dan tentu saja lingkungan tempat tinggal. 

Bagi saya pribadi, menikah adalah sebuah langkah sakral dalam kehidupan. Bukan hanya tentang menemukan pasangan kemudian hidup bersama dalam satu atap. Ada banyak hal krusial yang harus dipertimbangkan secara dewasa, bijak dan matang.

Wanita lain mungkin berpikir bahwa menikah adalah tentang kesiapan diri menjadi pendamping dari seseorang yang bersamanya mereka membagi kisah dan tanggung jawab hidup secara bersama.

Ada pula yang masih harus terjebak dalam situasi yang membuatnya sulit menentukan pilihan atas sebuah langkah seperti pernikahan. Atau ada sebagian yang belum menjemput waktu yang ditentukan Tuhan untuk bertemu pasangan seumur hidupnya.

Setiap wanita yang belum menikah pasti punya alasannya sendiri. Entah alasan yang berakar dari idealismenya tentang sebuah pernikahan atau hal-hal yang berkaitan dengan kuasa Tuhan.

Namun yang menjadi masalah dari semua ini adalah bagaimana lingkungan sekitar yang cenderung tidak bisa 'menghargai' latar belakang dari seorang wanita tentang pilihannya perihal pernikahan. Lingkungan seakan hanya peduli pada status menikah itu sendiri tanpa menghargai pencapaian atau fase kehidupan lain dari seseorang.

Suatu waktu saya pernah melihat sebuah kisah dari teman, yang dia bagikan di media sosialnya. Teman saya adalah seorang wanita yang belum menikah. Dia adalah mahasiswi S2 dari sekolah ilmu bahasa. Singkat cerita, dalam sebuah pertemuan dengan keluarga besarnya, dia didesak oleh pertanyaan tentang kapan menikah. Kemudian keluarga mulai membandingkannya dengan saudara seperpupuan yang usianya baru 21 tahun namun sudah menikah dan menjadi ibu rumah tangga.

Dia membagikan kekecewaannya atas perlakuan dari lingkungan keluarganya. Ada beberapa penggalan kalimat dari kisahnya yang membuat saya merasa prihatin dengan cara pandang orang kebanyakan.

"Saya belum menikah karena saya masih melanjutkan pendidikan. Bahkan saya membiayai pendidikan saya dengan beasiswa yang saya dapatkan. Namun saya tak pernah mendapat apresiasi, hanya karena saya belun menikah."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN