Mohon tunggu...
Rinaldy A.H
Rinaldy A.H Mohon Tunggu... Lainnya - Digital Marketing Professional

Digital Marketing Tips

Selanjutnya

Tutup

Indonesia Hi-Tech

Lima Cara Teknologi Text-To-Speech dapat Meningkatkan User Experience

8 Agustus 2022   08:00 Diperbarui: 8 Agustus 2022   08:20 122 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Karena pesatnya perkembangan teknologi digital, konsumen saat ini memiliki ekspektasi yang lebih tinggi terhadap perusahaan. Sebanyak 66 persen konsumen ingin perusahaan paham dan mengenali tuntutan khusus mereka. Untuk membedakan diri dari persaingan, perusaan kini perlu beradaptasi dengan preferensi konsumen yang berubah.

  • Sebanyak 74% pelanggan mengatakan bahwa mereka cenderung membeli dari merek berdasarkan pengalaman saja.
  • Customer experience, menurut 77% pelanggan, sama pentingnya dengan barang atau jasa perusahaan.
  • Pengalaman pelanggan dianggap sebagai pembeda kompetitif yang kritis oleh 44,5 persen organisasi komersial global.
  • Sebanyak 91 persen konsumen setuju bahwa setelah mendapatkan pelayanan prima, mereka lebih cenderung untuk melakukan pembelian lagi.

Anda dapat membuat interaksi cepat, mudah, dan sukses dengan menggunakan teknologi text-to-speech, yang akan membuka jalan bagi pengalaman pelanggan yang luar biasa. Pelanggan dapat memilih untuk mendengarkan pesan yang ingin Anda sampaikan sambil melakukan hal lain dengan mudah.

Di blog ini, kita akan berbicara tentang bagaimana teknologi text-to-speech dapat membantu perusahaan meningkatkan pengalaman konsumen (consumer experience).

Teknologi Text-To-Speech: Apa Itu?

Teknologi bantu yang membaca teks digital dengan keras adalah text-to-speech (TTS), kadang-kadang disebut sebagai teknologi baca-keras. Text-to-speech menerima teks sebagai input dan output yang dikeluarkan berupa suara. Nama lain untuk text-to-speech adalah teknologi sintesis ucapan.

Teknologi text-to-speech dapat mengubah teks pada perangkat digital menjadi audio hanya dengan satu klik atau sentuhan jari. Hal ini memungkinkan pelanggan untuk berinteraksi dengan brand Anda sekaligus membaca dan mendengar materi yang dibacakan.

Industri text-to-speech bernilai $2 miliar dalam dolar AS pada 2020. Dengan CAGR 14,6 persen, diperkirakan akan meningkat menjadi 5 miliar dolar AS pada 2026.

Bisnis & perusahaan secara efektif menggunakan text-to-speech untuk mengurangi beban agen manusia dan menyediakan layanan pelanggan percakapan individual. Brand dapat meningkatkan komunikasi dengan memanfaatkan kecerdasan buatan untuk keuntungan mereka. Neural text-to-speech mengacu pada text-to-speech berbasis AI tersebut. Hal ini pada akhirnya cenderung menurunkan biaya operasional bisnis.

Text-to-speech meningkatkan keterlibatan pelanggan Anda dan menawarkan layanan mandiri yang cerdas kepada audiens Anda. Lebih penting lagi, dengan menggunakan satu suara di beberapa titik sentuh, ini membantu menjaga reputasi brand dengan konsisten.

Manfaat tambahan yang dapat diperoleh perusahaan dari text-to-speech yang didukung oleh AI tercantum di bawah ini:

  • menggunakan API suara yang kuat untuk mengubah teks apa pun menjadi ucapan yang terdengar alami.
  • meningkatkan retensi pengguna dan membantu menciptakan jawaban yang realistis.
  • komunikasikan pesan brand Anda dengan mudah ke audiens yang lebih besar, terutama mereka yang mungkin memiliki masalah literasi, penglihatan, atau pembelajaran.
  • mengembangkan jaringan dukungan multibahasa yang kuat dan mendorong penyesuaian. Dengan berbicara kepada mereka dalam bahasa ibu pilihan mereka, text-to-speech membantu Anda mempercepat interaksi yang informatif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Indonesia Hi-Tech Selengkapnya
Lihat Indonesia Hi-Tech Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan