Mohon tunggu...
Ridzki Januar Akbar
Ridzki Januar Akbar Mohon Tunggu... -

-Alumni Perencanaan Wilayah dan Kota ITB angkatan 2008\r\n-Peserta Program Pertukaran Pemuda Indonesia-Kanada 2010-2011\r\n-Project Supervisor Program Pertukaran Pemuda Indonesia-Kanada 2013-2014

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Menikmati Pesona Sumatera: (5) Menjenguk Orangutan di Bukit Lawang

31 Januari 2015   03:23 Diperbarui: 17 Juni 2015   12:04 138 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menikmati Pesona Sumatera: (5) Menjenguk Orangutan di Bukit Lawang
1422622549146953649

[caption id="attachment_348744" align="aligncenter" width="560" caption="Orangutan Menjadi Daya Tarik Wisatawan Mancanegara"][/caption]

Pukul 09:00 kami sudah siap meninggalkan Pulau Samosir. Kapal Ferry menjemput kami di Hotel Caronila tempat kami menginap, ke Parapat dengan waktu tempuh 30 menit. Destinasi selanjutnya yang akan kami kunjungi adalah Kawasan Wisata Alam Bukit Lawang, yang berada di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara. Dari Parapat kami memesan travel yang langsung mengantarkan kami ke Bukit Lawang. Mobil yang mengantar kami adalah mobil Suzuki APV yang berkapasitas 8 orang termasuk supir. Kami berangkat dari Parapat pada pukul 10:00. Ongkos perjalanan Parapat - Bukit Lawang adalah sebesar Rp 200.000 per orang, dengan waktu perjalanan yang cukup lama, sekitar 8 jam.

Perjalanan kami menuju Bukit Lawang melewati Kota Medan dan Kabupaten Binjai. Lokasi Bukit Lawang sendiri adalah sekitar 2 jam perjalanan dari Binjai. Benar saja, kami sampai di Bukit Lawang pada pukul 18:00, saat itu hujan sangat deras. Kebetulan supir travel kami mengenal salah satu guide yang bisa mengantarkan kami berkeliling, namanya Bang Joseph. Setelah mencari informasi tentang paket wisata, akhirnya kami mengambil paket tracking selama 3 jam di Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL) sambil mengunjungi orangutan, dilanjutkan dengan tubing di Sungai Bahorok, dan caving di Goa Kelelawar di keesokan harinya. Sementara malam ini kami menginap di penginapan Bang Joseph, Rain Forest. Biaya yang kami keluarkan untuk paket wisata dan penginapan tersebut adalah sebesar Rp 1.200.000 untuk berempat. Sebagai informasi, wisatawan berkeliling di TNGL harus didampingi oleh guide, mengingat medan yang berbahaya.

[caption id="attachment_348734" align="aligncenter" width="480" caption="Peta Penginapan dan Objek Wisata Bukit Lawang (sumber : sumatraecotourism.com)"]

1422621699268346084
1422621699268346084
[/caption]

Keesokan harinya, kami berkumpul pada pukul 09:00 di titik awal tracking. Kami dipandu oleh guide yang merupakan adik Bang Joseph. Pada awal tracking perasaan saya bercampur aduk, antara terpesona dengan indah dan rindangnya hutan sekaligus terkejut dengan medan yang begitu terjal. Setelah beberapa menit saya pun dapat menyesuaikan diri dengan medan tersebut. Di hutan kami dijelaskan lokasi - lokasi yang sering disinggahi oleh orangutan, kami pun berfoto di sana.

Tidak lama berjalan, kami bertemu dengan Orangutan di TNGL ini. Di sana sudah ramai dengan rombongan wisatawan asing yang berasal dari berbagai negara, seperti AS, Kolombia, Portugal, Belanda, dan lain - lain. Orangutan yang kami temui begitu mengesankan. Ketika kami asyik memfoto orengutan tersebut, tiba - tiba dari atas pohon turun orangutan yang lebih kecil. Ternyata mereka adalah ibu dan anak yang sedang bersantai di pohon. Ketika guide menjulurkan sebuah pisang, orangutan tersebut langsung menerimanya dengan perlahan.

[caption id="attachment_348732" align="aligncenter" width="466" caption="Berpose Bersama Ibu dan Anak Orangutan"]

14226212871225497182
14226212871225497182
[/caption]

Kami berkeliling lagi dan menemukan orangutan selanjutnya. Sama dengan sebelumnya, orangutan ini adalah pasangan ibu dan anak, mereka sangat lucu dan menggemaskan. Total kami bertemu dengan 10 ekor orangutan di TNGL. Kami sangat beruntung saat itu, karena orangutan biasanya agak sulit untuk ditemui, apalagi jika musim buah, ketika mereka berkeliaran bebas mencari makanan. Di Bukit Lawang sebenarnya terdapat spot pemberian makan orangutan. Pada awalnya kami hendak mengunjunginya, tetapi guide merekomendasikan kami untuk berkeliling TNGL saja karena kesempatan menemui orangutan lebih besar.

[caption id="attachment_348746" align="alignnone" width="560" caption="Berfoto Bersama Orangutan Lagi"]

1422622786684603639
1422622786684603639
[/caption]

Setelah puas melihat dan berfoto dengan orangutan, kami hendak kembali ke tempat start tracking. Namun cara kami kembali bukanlah dengan menyusuri jalan masuk semula, melainkan dengan Tubing menyusuri Sungai Bahorok. Tubing adalah arung jeram menyusuri sungai dengan menggunakan ban dalam yang besar. Empat buah ban dalam dirangkai berjejer. Seorang pengemudi duduk di ban depan dan belakang, sementara 2 ban di tengah diduduki oleh kami berempat. Awalnya saya ragu untuk melakukan tubing, karena saat itu musim hujan dengan arus sungai yang sangat deras. Tetapi setelah diberi tahu bahwa hal ini aman, saya dan kawang - kawan yakin akan melakukan tubing. Barang berharga kami dimasukkan ke dalam plastik oleh guide agar tidak basah.

[caption id="attachment_348749" align="alignnone" width="560" caption="Tubing di Sungai Bahorok"]

14226231061294208086
14226231061294208086
[/caption]

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Selengkapnya
Lihat Travel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan