Sosbud

Mantan Nikah, Dateng Gak Yah?

8 Desember 2018   23:36 Diperbarui: 9 Desember 2018   03:01 88 0 0

Saya hampir banyak menerima pesan dengan tema yang sama, "bro mantan gue nikah nih, gue dateng gak yah?". Saya gak tahu kenapa bisa muncul pertanyaan kaya gitu, karena bagi saya. Tidak ada alasan untuk tidak dateng ke nikahan mantan. Kok why?

Menurut saya, dengan alasan sudah atau belum move on, akan berujung di satu jawaban yang sama. Yaitu, kita kudu dateng ke nikahan mantan.

Pertama, gagal move on. Bagi saya, gagal move on bukanlah alasan yang dapet diterima buat gak dateng di nikahan mantan. Dan alasan ini, buanyak banged dipake sama orang-orang yang gagal move on. Duh, tapi saya masih cinta bro. Duh tapi, saya masih sayang bradeh. Justru itu, kalo lu masih sayang, masih cinta, ya dateng lah. Tunjukin ke dia kalau kamu baik-baik aja, seolah-olah baik-baik aja. Kenapa? Karena dengan ngelihat lu baik-baik aja, dia bakal lega dengan keputusannya. Mudeng? Apaan sih dho, gak mudeng. Gini deh bayangin, lu udah diundang sama dia. Dan tiba-tiba lu gak dateng, bisa jadi dia bakal mikir yang macem-macem. Salah satu pikiran macem-macem itu adalah, dia ngira kita gak dateng karena masih cinta, dia ngira kita gak sanggup liat dia bersanding sama orang lain, yang akhirnya buat dia jadi mikirin kita lagi. Bedakan cinta dan nafsu. Cinta adalah, rasa ingin membahagiakan dia. Sedangkan nafsu, adalah rasa ingin memiliki. Maka kalo kita masih cinta, harusnya kita malah kudung dateng. Ngabarin ke dia, aku baik-baik aja kok kamu nikah. Aku baik-baik aja kok kamu tinggal, aku baik-baik aja kok bla bla bla. Kalo kita cuman mikirin diri kita, itu namanya egois. Lu gak cinta, tapi luna. Lucinta luna, ndaaahh. Berarti cinta gak harus memiliki? Ya kagak lah bro. Masa iya sih, kita jadi sedih liat senyum bahagianya pas nikah? Kan harusnya juga ikutan bahagia walau ya sakit juga. Tapi gak papa, itu kan proses. Supaya kita juga tahu, bahwa dia udah jadi milik orang lain, dia udah bahagia sama orang lain. Sehingga kita, akhirnya memulai fase baru dalam memaknai cinta. Klise sih, tapi asli. Lu kudu dateng, mungkin awalnya sakit, tapi setelahnya lega. Seperti kata bang Raditya Dika. "Setelah dateng ke nikahan mantan, gue merasa jadi orang yang baru. Orang yang lebih dewasa. Dan orang yang lebih bahagia. Seakan gue terbangun di pagi hari dengan perasaan lega yang gak bisa gue gambarin"

Kedua, udah move on. Yaudah apanya yang mau dibahas. Dateng aja lah, ya kecuali lu gak diundang. Kalo diundang mah ya dateng.

Jadi gimana, mau dateng gak?