Mohon tunggu...
riap windhu
riap windhu Mohon Tunggu... Sales - Perempuan yang suka membaca dan menulis

Menulis untuk kebaikan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pengalaman Membuktikan, Belajar Bahasa Inggris Sangat Penting di Era Digital dan Dunia Pariwisata

1 Agustus 2021   00:00 Diperbarui: 1 Agustus 2021   00:40 228 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pengalaman Membuktikan, Belajar  Bahasa Inggris Sangat Penting di Era Digital dan  Dunia Pariwisata
Ilustrasi di sebuah bandara internasional (gambar:Kjog/Dita)

Pada terminal kedatangan sebuah bandara internasional terjadi kehebohan. Ada lima orang berpakaian resmi yang sama-sama sedang kebingungan. Mereka memiliki pemikiran masing-masing mengenai orang  yang berada di hadapannya. Salah seorang laki-laki sambil mengulurkan tangan berkata," What Do I Do Now?" Lelaki di depannya bersikap membungkuk hormat sambil mengangsurkan kartu nama, "When is he going to take my card?"

Tidak jauh dari situ, seorang laki-laki berusaha menghindari seorang perempuan yang mencondongkan tubuhnya. ke arahnya Laki-laki itu berkata,"Whoa, personal space invasion."  Sementara, perempuan itu berpikir,"He seems a bit unfriendly." Seorang laki-laki yang melihat itu, sambil menyatukan kedua tangannya di dada berpikir," I'm next, What Should I do?"

Nah saat membaca dan melihat gambar yang dilampirkan dalam artikel ini, apa yang terpikir? Senyam-senyum membacanya atau punya suatu pendapat mengenai hal yang terjadi di bandara internasional itu?  Mendiskusikan dan mencoba mengulasnya merupakan hal yang menyenangkan.   

Itulah salah satu keseruan saat pelaksanaan webinar Les Bahasa Inggris yang diadakan oleh Komunitas Kompasianer Jogja (KJOG) yang menghadirkan Dita Surwanti, seorang praktisi pendidikan Bahasa Inggris asal Yogyakarta, Sabtu 24 Juli 2021.  Dalam webinar yang dimoderatori oleh bloger Thomas Aquino Panji, semua sepakat jika kehebohan yang terjadi di sebuah bandara internasional itu karena adanya kesalahpahaman. 

Masing-masing orang tidak mengerti maksud dari lawan bicaranya. Berlatar sebuah bandara internasional yang merupakan tempat bertemunya orang dari berbagai negara yang memiliki perbedaan latar belakang budaya dan kebiasaan, hal ini juga berarti adanya perbedaan bahasa.  Disinilah peran penguasaan terhadap bahasa, terutama Bahasa Inggris sebagai bahasa internasional.

Bahasa Inggris merupakan bahasa dunia. Bahasa ini banyak digunakan sebagai bahasa utama atau bahasa kedua dalam suatu negara. Jika ingin berlibur,  melakukan pekerjaan di luar negeri Indonesia, atau minimal bertemu dengan orang asing, menguasai Bahasa Inggris penting untuk menjalin komunikasi dengan lancar. 

Dita menegaskan, Bahasa Inggris merupakan bahasa pengantar dalam dunia pariwisata. Hal ini berdasarkan pengalamannya, saat membawa rombongan turis asing yang berlibur ke  Yogyakarta, Bali, Sumba, ataupun Bromo, Dita menggunakan Bahasa Inggris untuk berkomunikasi dengan orang-orang yang berasal dari berbeda negara.  Pekerjaan ini dilakoni Dita sebelum berprofesi  sebagai  dosen di Universitas Sarjanawiyata Taman Siswa Yogyakarta.

 "Bicara dunia pariwisata nternasional, temtunya akan ada orang yang berasal dari negara yang berbeda, dengan budaya yang berrbeda dan bahasa yang berbeda. Dengan sendirinya, Bahasa Inggris merupakan bahasa dunia. Bahasa pengantar dalam  dunia pariwisata," tutur Dita.  

Ya, setuju banget. Berkomunikasi dengan bahasa yang dimengerti akan menghilangkan kekakuan dan kecanggungan. Pun, bisa lebih akrab. Selain itu, menguasai Bahasa Inggris bisa menambah pengetahuan, menambah ilmu, memiliki lebih banyak kawan dari negara lain dan mendapatkan kesempatan lebih luas. 

Setidaknya, nggak akan kebingungan untuk membaca tourism board sehingga tidak akan melanggar budaya lokal karena ketidaktahuan Tidak tersesat kaena bisa bertanya dengan lancar dan bisa belanja di sebuah lokasi di luar negeri. Ehem, paling tidak, pastinya nggak  akan panik saat harus menggunakan toilet modern di suatu negara yang petunjuknya menggunakan Bahasa Inggris semua.     

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN