Mohon tunggu...
Reza Kurnia Rahmatullah
Reza Kurnia Rahmatullah Mohon Tunggu... Lainnya - Masih dalam tahap mencoba menulis

Tertarik pada pusaran di sekeliling lapangan sepak bola. Belajar sejarah bukan untuk mencari kambing hitam. twitter: @rkr_47

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Reece James Patut Diusir

29 Agustus 2021   10:39 Diperbarui: 29 Agustus 2021   10:58 154 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Reece James Patut Diusir
Azpilicueta hanya mampu melongo melihat James diacungi kartu merah (Mike Egerton/PA )

Setelah menjadi salah satu pahlawan di laga sebelumnya melawan Arsenal, dunia membalik peruntungan Reece James di Anfield. Keunggulan via sundulan Havertz seketika terbilas penalti Moh Salah akibat dirinya dianggap segaja menghalau bola dengan tagan secara sengaja. Tak perlu berlama-lama memelototi monitor VAR, Anthony Taylor mengacungkan kartu merah ke James. Orang yang sama mengirimkan assist ke sundulan Havertz, orang yang sama diusir sebelum babak pertama usai.

Hasil akhir memang sudah tak bisa diubah, Tuchel menutup rapat pertahanan Chelsea sekaligus menyegel satu poin dari lawatan ke Anfied. Namun perbincangan kartu merah James masih terus digulirkan, melebihi pembicaraan Xhaka yang beberapa jam sebelumnya juga dihadiahi kartu merah. 

Memang efek kartu merah James tak hanya mengurangi jumlah pemain, tapi sekaligus menghadiahi Liverpool penalti dan berujung gol. Seketika setelah pertandingan bermunculan pakar-pakar Laws of The Game bak cendawan di musim hujan, meski rata-rata belum pernah baca Laws of The Game.

Semakin kesini semakin banyak akun-akun media sosial atau twitter dalam hal ini yang mendedikasikan aktivitasnya untuk berbagai aspek di sepak bola. Kita bisa melihat kicauan @ruangtaktik atau @savagefootball yang setia membedah jalannya pertandingan dari pisau taktik pilihan pelatih. 

Ada juga akun media macam @PanditFootball atau @theflankerID yang pandai menyajikan sudut-sudut lain untuk menikmati laga. Belum lagi akun-akun pribadi seperti dari Kang Zen RS yang meski tak melulu membahas sepak bola, sabdanya masih ampuh.

Tapi dari sekian banyaknya akun football antusiasm itu nampaknya masih belum ada yang benar-benar berkecimpung dalam hal aturan main pertandingan. Wasit memang ada empat, satu berlarian dari gawang ke gawang, dua menyisir garis dan satu lagi sering kita lihat bertugas mengangkat papan pergantian pemain. Bahkan sekarang ditambah petugas review VAR di ruangannya sendiri, namun diluar semua itu sang pengadil utama lah yang memegang keputusan tertinggi.

Ketika desakan menggunakan VAR akhirnya dikabulkan oleh regulator kompetisi dan FIFA, kontroversi nyatanya tak punah. Mereka hanya berpindah dan menimbulkan dimensi baru dalam kontroversi pengambilan keputusan wasit. Akibat terbukanya tayangan ulang VAR yang ditonton wasit, segenap penonton sepak bola pun beramai-ramai ikutan menghakimi kejadian di VAR.

Kejadian James kemarin malam adalah buktinya. Banyak yang menyayangkan kartu merahnya James sebab bola terlihat terlebih dulu menyentuh paha James sebelum bergulir ke tangannya. 

Pada sisi lain menganggap gerakan tangan James alih-alih segera menjauhi bola, malah mendorong bola agar tak melewati garis gawang dan hal itu patut diganjar merah. Banyak yang menganggap Taylor terlalu terburu-buru mengambil keputusan sebab terlihat dirinya sebentar saja melihat monitor VAR.


HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan