Mohon tunggu...
Reynal Prasetya
Reynal Prasetya Mohon Tunggu... Penulis - Writer, Radio Announcer

For business and inquiries | Email: prasetya.reynal@gmail.com ; Instagram: @thisisreynalprasetya | Visit my Youtube Channel: Reynal Prasetya

Selanjutnya

Tutup

Hobby Pilihan

Menjalani Hidup dengan Filosofi Beladiri

22 September 2022   00:51 Diperbarui: 22 September 2022   19:52 74 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi bela diri (Sumber: Kompas.com)

Malam ini saya baru saja pulang dari tempat latihan. Ya, karena kurang lebih 2 bulan ini saya sudah mulai belajar dan bergabung di salah satu perguruan silat terbesar di Indonesia yaitu Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT).

Awalnya saya tertarik dan sempat mau latihan bela diri karate dan saya sangat tertarik dengan aliran Shotokan, akan tetapi ketika saya mulai mengenal aliran silat asli Madiun Jawa Timur ini entah kenapa dari yang awalnya penasaran dengan karate berubah menjadi penasaran dan ingin berlatih Silat Setia Hati Terate.

Karena SH Terate ini dalam pengamatan saya adalah aliran Silat yang memang cukup keras, karena fisik kita dituntut untuk selalu kuat, prima, di gembleng luarbiasa hingga keringat bercucuran deras pada saat setiap latihan.

Pikir saya, inilah bela diri sejati. Kita butuh kekuatan dan keandalan ilmu bela diri yang memang bisa digunakan dalam situasi nyata atau real life manakala sedang terdesak, kepepet atau ada ancaman, oleh karena itulah saya akhirnya memutuskan untuk serius berlatih aliran silat yang disebarkan oleh Ki Ngabehi Surodiwiryo ini.

Bruce Lee (Sumber: Shutterstock/Anton Ivanov via Kompas.com)
Bruce Lee (Sumber: Shutterstock/Anton Ivanov via Kompas.com)
Namun seiring berjalannya waktu dan banyaknya berlatih ternyata saya mulai menyadari bahwa dalam bela diri bukan hanya "kekerasan", kekuatan (strenght) atau power yang diperlukan, namun juga kita memerlukan "kelenturan" dan fleksibilitas untuk mendapatkan teknik yang sempurna.

Akhirnya saya juga menyadari bahwa ternyata, tubuh saya ini masih sangat kaku, keras belum lentur, belum fleksibel sehingga ada beberapa teknik silat yang akhirnya belum sempurna.

Misalnya pada saat roll depan (berguling ke depan), jika tubuh yang meliputi leher, punggung, pinggang, kaki dan semuanya lentur maka gerakan akan terasa lebih mudah. 

Beda halnya ketika bagian-bagian tubuh tersebut masih kaku dan keras pada saat berguling yang saya rasakan pundak, punggung dan pinggang ini terasa sakit karena teknik bergulingnya yang tidak sempurna.

Untuk menghasilkan tendangan yang atas pun kaki kita perlu lentur sehingga pada saat menendang kita bisa menyasar kepala bukan hanya dada atau pun perut, bahkan dalam Karate atau pun taekwondo para siswanya diwajibkan untuk bisa split tengah untuk mendapatkan tendangan atas yang sempurna.

Contoh split tengah (Sumber: www.giantma.com.au)
Contoh split tengah (Sumber: www.giantma.com.au)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan