Mohon tunggu...
Renaldo AdiPratama
Renaldo AdiPratama Mohon Tunggu... single

mahasiswa semester 8 dengan harapan setelah lulus bisa mengubah hidup dan mendapat pekerjaan seni yang bisa mengubah stigma di lingkungannya.

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Tayangan Sinetron Masa Kini: Apakah Mustahil Berkembang?

18 Juni 2021   14:54 Diperbarui: 18 Juni 2021   15:01 49 1 0 Mohon Tunggu...

Melihat tayangan sinetron belakangan ini kian hari makin aneh-aneh saja tingkah lakunya. Belakangan ramai diperbincangkan sinetron Suara Hati Istri, yang mana dalam ceritanya ada seorang tokoh bernama Zahra yang menjadi istri ketiga dari Pak Tirta. Hal ini kemudian ramai diperbincangkan warganet karena pemeran Zahra dalam sinetron tersebut baru berumur 15 tahun dan dalam adegannya melakukan hal yang sepatutnya tidak diperankan anak dibawah umur.

Hal ini kemudian menarik untuk dibahas menyusul memang seringnya terjadi permasalahan dalam pertelevisian di Indonesia, khususnya terkait sinetron ini. Banyak kasus-kasus pelanggaran serupa terkait adegan-adegan yang tidak sepatutnya disiarkan, apalagi apabila hal tersebut ditonton oleh anak-anak. Sedangkan, di Indonesia sendiri kebanyakan sinetron ditampilkan pada jam-jam prime time sehingga sangat besar kemungkinan anak-anak untuk melihat juga.

Sesungguhnya apa yang salah dari sinetron indonesia? Dan kenapa hanya belakangan ini saja sinetron dirasa tidak masuk akal lah, kurang berkualitas lah, dan sebagainya? Bahkan, banyak orang yang beranggapan bahwa tayangan ditelevisi sudah tidak berkualitas lagi. Penyebab dari hal ini sebenarnya sederhana, yakni dikarenakan perubahan trend dan selera.

Kenapa isu terkait sinetron indonesia kurang berkualitas dan bahkan ada yang menyebut aneh baru muncul belakangan-belakangan ini saja? Jawabannya tentu sangat jelas, dikarenakan perubahan teknologi informasi dan internet. Ditambah lagi karena munculnya pergeseran teknologi, maka muncul juga generasi-generasi baru yang kemudian menyerap berbagai informasi yang kini sangat mudah dia dapatkan dengan hanya berselancar di internet. Sehingga, lebih banyak juga tayangan-tayangan dari luar yang berlaku sebagai pembanding bagi tayangan lokal.

Mari kita anggap bahwa sinetron indonesia memang tidak berkualitas dan aneh, lalu kenapa dia masih diproduksi? Jawabannya adalah karena generasi yang menontonnya masih ada. Bisa dibilang bahwa remaja jaman sekarang kebanyakan tidak mungkin menonton sinetron atau mungkin remaja sekarang memang jarang nonton televisi. Tetapi diluar itu masih ada kaum emak-emak dan bocil (istilah untuk ibu-ibu dan anak kecil). Terutama kebanyakan biasanya penonton dari sinetron ini identik dengan orang berintelektualitas rendah atau bahkan orang-orang yang tinggal di perkampungan.

Mari kita ambil Drama Korea sebagai pembanding dari sinetron indoensia. Kita ketahui bersama saat ini Drama Korea atau Drakor sedang digandrungi oleh masyarakat Indonesia, terutama kalangan remaja. Hal ini tentu fakta yang sangat pahit mengingat sebenarnya kita banyak sekali memiliki begitu banyak potensi aktor dan aktris yang luar biasa. Tetapi memang sangat sulit apabila teori drakor di gunakan untuk memproduksi sinetron Indonesia mengingat memang faktor dari segi budaya saja sudah berbeda. Berikut merupakan opini saya terkait sinetron indonesia yang sulit berkembang apabila dibandingkan dengan drakor.

  • Faktor Cerita

Yang pertama merupakan faktor cerita, yang mana dirasa memang sangat mustahil apabila kita mensejajarkan antara segi cerita drakor dan sinetron indonesia. Cerita sinetron indonesia bisa dibilang sangat monoton, bisa jadi berkaitan tentang perebutan harta antar keluarga, atau perebutan kekasih dan semacamnya. Saya sendiri menyadari bahwa sinetron memang berdasarkan kehidupan masyarakat indonesia sendiri kemudian dirubah dalam bentuk drama, tetapi apakah memang tidak bisa lebih luas dari itu.

  • Jumlah Episode yang Berbeda Jauh

Yang kedua adalah berbedanya jumlah episode dari sinetron dengan drakor. Jika dalam sinetron bisa sampai beratus-ratus episode maka drakor hanya memiliki sekitar 20-an episode, adapun yang memiliki episode sekitar 100 tetapi itupun sangat jarang. Hal ini tentu menandakan bahwa pengerjaan dari tayangan drama korea di buat dengan matang dan sebaik-baiknya, sehingga menghasilkan karya yang berkualitas.

Sedangkan untuk sinetron sendiri lebih mengandalkan kepada jumlah episode. Semakin panjang episode itu menandakan bahwa sinetron tersebut sukses, tetapi pemroduksiannya pun dengan cara kejar tayang. Sehingga bisa kita simpulkan kenapa hasilnya berbeda.

  • Perbedaan Style

Yang ketiga ini saya rasa masih bisa diakali di Indonesia tetapi tidak dipungkiri bahwa faktor budaya style korea memang menarik perhatian. Hal ini memang berdasarkan lokasi dan juga budaya yang berkembang disana. Tetapi tidak menutup kemungkinan juga dengan mempopulerkan sinetron Indonesia dengan kualitas yang lebih baik maka akan timbul satu tren tersendiri, seperti yang terjadi dengan Film Dilan yang begitu banyak orang yang kemudian membeli jaket yang sama dengan karakter Dilan pakai.

  • Pemilihan Soundtrack yang kreatif untuk setiap serial

Jika membicarakan drakor tidak bisa kita lepas tangan juga terhadap soundtracknya yang khas dari tiap serial. Hal ini juga sangat berpengaruh terhadap "rasa" dari drama tersebut, sehingga orang yang menonton terbawa suasana. Berbeda dengan drakor yang memproduksi tersendiri lagu yang dikhususkan untuk satu serial, Sinetron justru notabene memilih untuk menggunakan lagu-lagu yang telah ada. Sebenarnya bukan masalah lagu indonesia atau koreanya, tetapi terkadang pemilihan lagu sinetron kurang pas dengan cerita dan bahkan monoton.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN