Mohon tunggu...
Raudhatul Ilmi
Raudhatul Ilmi Mohon Tunggu... Freelancer - FOUNDER @Cerdasinvestasi.id dan Pengamat Sepakbola

"Sebaik-baik kamu adalah yang bermanfaat bagi orang lain"

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Bukan Sebatas Kata Maaf

11 November 2022   13:53 Diperbarui: 11 November 2022   14:26 128
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi sorry/Popbela.com

Kamu mau tau sifat orang egois? Lisannya tidak mudah mengucapkan Tolong, maaf dan terimakasih

Kamu mungkin sering mendengar ungkapan tersebut? Tidak salah memang, namun bagi penulis sendiri dalam sebuah hubungan tidak cukup rasanya hanya sebatas kata maaf saja ketika kamu melakukan sebuah kesalahan

Disini penulis akan lebih fokus kepada kata maaf. Kenapa maaf? Karna kata maaf itu salah satu cara manusia untuk mengaburkan kesalahannya.

Baca juga: Memaknai Hidup

Banyak kesalahan fatal dalam sebuah hubungan yang hanya ditebus dengan kata maaf tanpa adanya perbaikan dari pihak yang bersangkutan.

"Maaf ya aku akhir-akhir ini sibuk jadinya belum sempat menyelesaikan hal itu" padahal kamu udah ngasih waktu untuknya sebulan lebih.

"Maaf aku terlambat hari ini karna harus menyelesaikan hal lain terlebih dahulu" padahal dia senantiasa terlambat setiap kali ada janji denganmu

"Maaf ya uangmu belum kubayar dulu, belum gajian soalnya jadinya aku belum bisa bayar tunggu gajian bulan depan ya" padahal sudah kesekian kalinya gajian uangmu tidak kunjung dibayar

Dan beragam bentuk kalimat yang berisi kata maaf didalamnya yang membuat kamu hanya bisa bilang "iya tidak apa-apa" walaupun sebenarnya kamu juga kesel tapi memilih untuk di tahan biar tidak terjadi konflik yang berkelanjutan.

Tak hanya penulis, mungkin kamu juga sering mendapatkan kata itu entah itu dari temanmu atau orang terdekat lainnya dalam hidupmu.

Lalu wajarkah jika setiap kesalahan diakhiri dengan kata maaf doang?

Memang benar sebuah hubungan yang dekat itu dipenuhi oleh pemakluman akan segala kekurangan. Dan yang benarnya itu kamu yang berada dalam posisi memaklumi bukan selalu meminta dimaklumi akan sekian kesalahan yang kamu lakukan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun