Mohon tunggu...
Miratih
Miratih Mohon Tunggu... Pelajar/Mahasiswa

Mewujudkan mimpi

Selanjutnya

Tutup

Viral

Aksi Kekerasan Jason Tjakrawinata terhadap Perawat RS Siloam, Hingga Dijerat Pasal Berlapis

19 April 2021   23:30 Diperbarui: 28 April 2021   13:25 70 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Aksi Kekerasan Jason Tjakrawinata terhadap Perawat RS Siloam, Hingga Dijerat Pasal Berlapis
picsart-04-19-10-56-31-6088fb878ede485d1422bb72.jpg

Jason Tjakrawinata (35), pelaku melakukan tindak kekerasan terhadap Christina Ramauli Simatupang (28), perawat RS Siloam Sriwijaya Palembang. (Kamis, 15 April 2021) sekitar pukul 13.40.

Media sosial sempat dihebohkan dengan video viral seorang pelaku “Jason Tjakrawinata” membuat keributan di RS sampai memukul wajah dan jambak rambut perawat. Pelaku juga telah mengaku dirinya adalah anggota polisi. Pengakuan tersebut ketika ia hendak dilerai oleh keluarga pasien lain yang ternyata seorang polisi. Penganiayaan dilakukan di ruang 6026, lantai 6 RS Siloam Sriwijaya, Jalan POM IX Komplek PSX Mall Kelurahan Lorok Pakjo, Kecamatan Ilir Barat I, Palembang, Sumatera Selatan.

Bona Fernando Direktur Utama Rumah Sakit Siloam Sriwijaya Palembang juga mengatakan bahwa, Christina Ramauli sudah bekerja secara optimal, ketika bertugas merawat anak Jason Tjakrawinata. Perawat juga harus mencabut selang infus karena anak dari pelaku telah dinyatakan sehat dan bisa dibawa pulang. Perawat juga sudah melakukan SOP, semuanya sudah sesuai prosedur.

Bona Fernando juga mengatakan bahwa korban mengalami trauma akibat kejadian tersebut. Untuk menyembuhkan psikis dari perawat ini, ia harus ditangani oleh tim psikolog.

Pada saat pelaku hendak menjemput anaknya yang berusia dua tahun sudah selesai dirawat, pelaku tidak terima melihat tangan anaknya mengeluarkan darah, setelah sang korban melepas jarum infus. Lalu, pelaku meminta korban untuk mendatangi ruang perawatan anaknya dengan keributannya.

Didalam video tersebut saat Jason Tjakrawinata sedang mengamuk, ia menyuruh perawat untuk meminta maaf untuk bersujud dan memohon maaf. Namun, ketika perawat hendak meminta maaf pelaku pun langsung memukul wajah dan menjambak korban. Pihak keamanan rumah sakit dan perawat yang lain juga sempat melerai. Tetapi karena emosi pelaku yang semakin meluap ia melakukan tindakan fisik kepada korban.

Terlebih, ponsel seorang perawat lain yang merekam aksi tersebut sempat dilempar oleh pelaku. Tampak beberapa rekan Christina Ramauli segera membawa keluar ruangan untuk menolongnya. Kemudian setelah menganiaya korban, pelaku langsung membawa anaknya pulang dari rumah sakit.

Benedikta manajemen RS Siloam sempat melakukan penelusuran mengenai identitas tersangka. Hasilnya diketahui bahwa pelaku ternyata bukanlah polisi.

Akibat dari peristiwa tersebut, korban juga mengalami luka lebam di wajahnya. Lalu, kejadian itu dilaporkan ke Polrestabes Palembang. Pihak kepolisian pun telah mengambil bukti visum yang dialami korban.

"Korban mengalami luka memar di bagian mata kiri, bengkak-bengkak di bagian bibir, dan perut terasa sakit. Para saksi juga akan diperiksa. Kini Jason Tjakrawinata telah dinyatakan sebagai tersangka serta dikenakan pasal 351 KUHP Pidana tentang penganiayaan," ungkapnya.

Kemudian, Polrestabes Palembang setelah mendapat laporan ini bergerak cepat. Tim Satreskrim Polrestabes Palembang langsung terjun mencari keberadaan tersangka. Jason Tjakrawinata tertangkap berada dikediaman Jl.Singadekane, Kelurahan Jua, Kecamatan Kayu Agung, Ogan Komering Ilir (OKI) pada pukul 19.00 WIB. Diketahui, Tersangka merupakan seorang pengusaha didaerah kediamannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN