Mohon tunggu...
Ramses Riko
Ramses Riko Mohon Tunggu... Mengamati dan menulis

saatnya yang muda bicara dan berbuat

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Alasan Megawati Cuekin Surya Paloh, Nasdem Pun Berkoalisi "Setengah Hati"

23 Oktober 2019   12:53 Diperbarui: 23 Oktober 2019   15:10 0 0 0 Mohon Tunggu...

Prolog
Militansi Partai Nasdem dalam memperjuangkan kemenangan Jokowi dalam Pilpres tidak diragukan lagi. Publik bisa melihat bahwa mesin partai Nasdem turut bekerja untuk memenangkan Jokowi-Maaruf  Amin yang akhirnya bisa dilantik sebagai Presiden dan wakil presiden 2019-2024.

Akan tetapi, hubungan Nasdem dengan PDIP khususnya antara para bos, Surya Paloh dan Megawati malah terkesan memburuk pasca Pilpres dan penetapan. Hal ini tampak dari beberapa gejala yang ditangkap publik. Surya Paloh tidak digubris dan disalami Megawati pada saat pelantikan serta ucapan-ucapan Surya Paloh yang mencerminkan Nasdem tidak dilibatkan dalam diskusi bagi-bagi kue kekuasaan.

Publik tentu bertanya-tanya, ada apa antara Surya Paloh dan Megawati? Apakah hanya soal tidak terimanya Nasdem jika Gerindra diikutkan dalam koalisi? Atau karena posisi Jaksa Agung tidak diberikan kepada Nasdem?

Alasan itu terkesan plastis dan mudah dibaca, tetapi sesungguhnya tidak esensial jika sampai membuat hubungan SP dan Mega renggang serta PDIP dan NASDEM pecah kongsi.

Lalu apa alasan mendasar dan utama renggangnya kemesraan NASDEM dan PDIP? Mari simak bersama uraian berikut ini.

"Dinda saya akan datang membawa 10 orang lah ke DPP PKS," Kata Surya Paloh kepada Sohibul Presiden PKS.
"Bang saya aja deh yang ke NasDem," sahut Sohibul. "Gak boleh, saya harus datang ke PKS," timpal SP. "Apakah dengan pertemuan tersebut berarti NasDem akan menemani PKS di oposisi?" tanya Sohibul lebih lanjut. " Ya abang di dalam, tapi kritis," jawab SP.

Demikian tutur Sohibul menirukan percakapannya dengan Surya Paloh, yang diberitakan oleh Media massa. Pembicaraan itu berlangsung pada waktu di Senayan menghadiri pelantikan Jokowi-Ma'ruf sebagai Presiden dan Wakil.

Hasrat SP yang Bertepuk Sebelah Tangan
Pasca kemenangan Jokowi-Maaruf Amin, Surya Paloh menginginkan agar salah satu kadernya duduk di kementerian ESDM. Sudah diusulkan juga namanya Johnny G. Plate, yang juga Sekjen Nasdem. Hal ini nampak juga dalam draft susunan kabinet tidak resmi yang beredar di media sosial sebelum penetapan kabinet secara resmi. Siapa Johnny G.Plate yang digadang-gadang SP untuk menduduki kursi menteri ESDM?

Menurut informasi dari beberapa sumber, Johnny G. Plate pernah mendirikan perusahaan Cangkang Gainsford Capital Limited pada tahun 2008. Perusahaan ini bermitra dengan Mohamad Riza Chalid, strategic partners Petral. Hal ini tidak mengejutkan bagi yang tahu kedekatan mereka, mengapa ketika ulang tahun Nasdem, Mohamad Riza Chalid hadir. Padahal Riza Chalid disebut-sebut pernah terkait dengan mafia Migas.

Kepentingan Penguasaan Bisnis Energi?
Untuk diketahui, saat ini ada 22 blok migas yang kontraknya sebagian besar bakal berakhir tahun 2020. Surya Energy yang dimiliki SP, sudah mengajukan proposal ke Pemerintah untuk menguasai blok migas itu. 

Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Nomor 15/2015 keberpihakan pemerintah kepada Pertamina itu menjadi prioritas untuk mengelolah kontrak yang sudah berakhir. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x