Mohon tunggu...
Rakha N.P. Dhaniwijaya
Rakha N.P. Dhaniwijaya Mohon Tunggu... Homo sapien, resident of Earth

calon pengabdi, pecandu belajar dan mengajar, literature enthusiast.......a happy man for sure!

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Covid-19, Kolera, dan Pendahulunya: Sejarah Singkat Pandemi di Dunia

24 Maret 2020   12:43 Diperbarui: 24 Maret 2020   13:07 1731 4 0 Mohon Tunggu...

Dunia seakan-akan di ambang kolaps. Jalanan yang biasanya dilewati kendaraan motor, sepi layaknya jalanan kota mati. Sekolah-sekolah diliburkan. Dimana-mana terjadi penyemprotan desinfektan. Rumah sakit penuh sesak bagaikan pasar, pasar akhirnya sepi. Banyak yang berkunjung ke RS baik untuk mengecek kesehatan tubuh ataupun sebab-musabab lainnya. 

Restoran tutup. Pertandingan sepakbola ditunda. Di media sosial bermunculan #DiRumahAja, #FlattenTheCurve, serta hashtag-hashtag lainnya. Dimana-mana kita lihat foto para petugas kesehatan menunjukkan luka-luka di pipi ataupun tangan yang berkeriput karena terlalu sering memakai sarung tangan dan masker.

Kenapa hal ini bisa terjadi? Tentunya karena dunia yang kita cintai ini, sedang terserang COVID-19, yang sekarang sudah dikategorikan sebagai pandemi. Mungkin bagi orang awam (termasuk saya), sering mendengar kata “pandemi”, namun kurang faham mengenai definisi dari pandemi itu sendiri. 

Pertanyaan yang muncul di benak saya adalah, apakah dunia pernah mengalami hal semacam ini sebelumnya? Bagaimana para pendahulu kita di muka bumi ini mampu menghadapi pandemi yang terjadi di era mereka? Apa yang bisa kita ambil sebagai pelajaran agar COVID-19 bisa kita tangani sebaik mungkin?

Yang perlu diperhatikan disini adalah, bahwa saya bukan seorang dokter atau ahli kesehatan masyarakat yang mampu menjelaskan penyakit ataupun virus secara mendetail. Saya juga bukan ahli sejarah yang memiliki kedalaman ilmu pengetahuan tentang sejarah penyakit, terutama pandemi di dunia. Saya hanyalah manusia biasa yang mencoba menerapkan kata-kata Ir. Soekarno, “jangan sekali-kali melupakan sejarah,” untuk mencoba belajar dan mengerti. Anyway, let’s begin!

Pandemi (dari bahasa Yunani pan : semua, dan demos : orang), secara definisi adalah “epidemi penyakit yang menyebar di wilayah yang luas, misalnya beberapa dunia, atau di seluruh dunia”. Lalu, epidemi sendiri (epi : pada, demos : rakyat) adalah “penyakit yang timbul sebagai kasus baru pada suatu populasi tertentu manusia, dan terjadi secara lebih cepat daripada yang diduga”. Epidemi adalah wabah (tersebarnya penyakit menular pada masyarakat yang baru muncul ataupun sudah lama tidak muncul) yang terjadi lebih cepat dari dugaan.

 The point is, semua bermula dari wabah di lingkup kecil tertentu (biasa disebut outbreak). Ketika laju wabah tersebut lebih besar dari dugaan dan menyerang wilayah yang lebih luas, maka dinyatakan sebagai epidemi. Ketika sudah menjalar secara global, maka dinyatakan sebagai pandemi.

Pandemi berbeda dengan endemi. Endemi terjadi bila suatu infeksi berlangsung di dalam populasi tanpa pengaruh dari luar, dan menyerang wilayah geografis atau kelompok tertentu. Sama-sama wabah, namun berbeda cakupan. Contohnya seperti DBD dan Filariasis di Indonesia, ataupun Ebola di daerah sub-sahara Afrika.

Di sejarah manusia, sudah banyak terjadi pandemi yang cukup signifikan. Pandemi yang paling awal tercatat adalah penyakit Pes, yang dimulai tahun 541 (dikenal sebagai Wabah Justinian). Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis, serta menyerang kelenjar getah bening. Wabah pes pertama ini bermula dari Mesir, lalu menyerang Konstantinopel. Pada puncaknya, berhasil menewaskan 10.000 orang tiap hari serta memakan korban seperempat populasi manusia di Mediterania Timur.

Jangan lupakan juga The Black Death di Eropa tahun 1300-an. Kemungkinan wabah ini dibawa oleh para pedagang Italia yang mengungsi dari Crimea, dengan kulit yang menghitam (karena pendarahan subdermal, ciri khas wabah ini) dan beberapa awak kapal mati mengenaskan. 

Diperkirakan sepertiga-dua pertiga populasi Eropa (75-200 juta orang) terserang wabah ini, serta berhasil meluas ke Asia dan Timur Tengah. Wabah ini, saking destruktifnya, mampu merubah struktur sosial masyarakat Eropa, dimana akhirnya terjadi perburuan dan pembunuhan kaum minoritas Yahudi, kaum miskin, pendatang, dan kaum kecil lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x