Mohon tunggu...
Raja FannyFatahillah
Raja FannyFatahillah Mohon Tunggu... Aktor - Pemuda Bersayap Mancanegara Berkaki Nusantara

Hidup sekali, Berfikir dua kali, Bertindak dengan pertimbangan berkali-kali.

Selanjutnya

Tutup

New World

Hegemoni Rusia dalam Organisasi CSTO

22 Agustus 2022   01:32 Diperbarui: 22 Agustus 2022   01:32 116 3 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
https://www.cnbcindonesia.com/news/20220517162208-4-339581/mengenal-csto-sekutu-rusia-dikumpulkan-putin-saingi-nato

Sejak tahun 2000-an, Rusia mengintensifkan hubungannya dengan Asia Tengah. Hal ini terutama terlihat pada peningkatan pelembagaan kerjasama. Penelitian ini berargumen bahwa rezim regional seperti Collective Security Treaty Organization (CSTO) dan Eurasia Economic Union (EEU) menjadi alat utama dalam hegemoni koperasi Rusia di Asia Tengah. Strategi ini bergantung pada pengkooptasian mitra yang lebih kecil ke dalam pengaturan kelembagaan untuk tujuan tidak hanya meningkatkan kerja sama tetapi juga membangun kembali bentuk dominasi yang lebih lembut atas kawasan dan mengubahnya menjadi kutub regional. Ini pada gilirannya akan menjadi dasar bagi kembalinya Rusia ke panggung global. Seperti yang ditunjukkan oleh makalah ini, strategi ini bergantung pada kemampuan calon hegemon untuk meyakinkan sejumlah mitra regional yang cukup untuk mencari keanggotaan dalam rezim-rezim ini, berbagi kekuasaan dengan mereka, dan tetap berkomitmen pada proyek tersebut.
Rusia telah berusaha untuk menegaskan keunggulan militer dan ekonomi di bekas ruang Soviet dengan mengejar inisiatif unilateral, bilateral, dan multilateral yang saling melengkapi. Di antara yang terakhir, CSTO yang dipimpin Moskow adalah aliansi pertahanan timbal balik utama Eurasia untuk pertahanan kolektif terhadap ancaman keamanan eksternal bersama. Misi CSTO termasuk memerangi ancaman transnasional seperti terorisme, proliferasi WMD, kejahatan terorganisir, perdagangan narkotika, ekstremisme agama, migrasi gelap, serangan dunia maya, dan kampanye informasi yang disponsori asing atau teroris. Keanggotaan terbuka untuk negara bagian mana pun yang berkomitmen untuk mematuhi piagam organisasi, yang juga mengizinkan anggota yang ada untuk pergi kapan saja. Hari ini, anggota penuh termasuk Armenia, Belarus, Kazakhstan, Kirgistan, Tajikistan, dan Rusia. Mereka semua berkomitmen untuk memberikan kekuatan ke berbagai pasukan gabungan. Unit yang paling aktif adalah Collective Rapid Reaction Force (CRRF), dibentuk pada tahun 2009 untuk misi berintensitas rendah seperti penjaga perdamaian, bantuan kemanusiaan, kontraterorisme, kontra pemberontakan, kontranarkotika, dan misi tanggap darurat.
Upaya ini juga dianggap meningkatkan posisi Rusia sebagai kekuatan regional di dunia di mana globalisasi telah menonjolkan tren ke arah multipolaritas dan 'pembentukan pusat kekuatan ekonomi dan politik baru' (Konsep Kebijakan Luar Negeri, 2016). Di sisi lain, proyek-proyek regional Kremlin, apa pun manfaat intrinsiknya, secara bersamaan telah dikembangkan sebagai sarana untuk menunjukkan kekuasaan regional Rusia dan kemampuan konsekuennya untuk bernegosiasi dengan Barat dari posisi yang lebih kuat. Di sini, kepresidenan Putin berlanjut pada waktu menghormati tradisi keasyikan Rusia, dan pada kenyataannya, obsesi dengan Barat, sebagai prioritas kebijakan luar negeri. Satu kesempatan yang terlewatkan bagi Rusia adalah keputusan untuk tidak menggunakan aliansi militernya -- Collective Security Treaty Organization (CSTO) -- dalam misi penjaga perdamaian. Bahkan, selama krisis baru-baru ini, CSTO sepenuhnya dikesampingkan. Organisasi ini terdiri dari empat negara tambahan selain Rusia dan Armenia: Kazakhstan, Belarus, Kirgistan, dan Tajikistan. Dikatakan bahwa CSTO pada awalnya diciptakan untuk meniru dan bersaing dengan institusi Barat seperti NATO. Dalam praktiknya, CSTO muncul sebagai blok militer yang pada dasarnya defensif yang berusaha melindungi kawasan dari banyak tantangan yang muncul setelah pecahnya Uni Soviet. Ini termasuk terorisme, invasi kelompok bersenjata ke negara tetangga, nasionalisme radikal, dan ketegangan antar-etnis. Selama bertahun-tahun, CSTO mengembangkan kemampuan militer yang terhormat, termasuk kekuatan militer internasional yang benar-benar disebut "Kekuatan Reaksi Cepat Kolektif" atau CRRF yang memiliki kekuatan hingga 25.000 dan mencakup unit dari semua negara anggota dan melakukan latihan reguler. Yang penting adalah bahwa CSTO juga telah menciptakan kemampuan pemeliharaan perdamaiannya sendiri pada tahun 2007 dengan membentuk Pasukan Penjaga Perdamaian Kolektif (Collective Peacekeeping Forces/CPF) di mana setiap negara anggota akan menyediakan kontingen permanen. Sekjen CSTO juga menilai positif keputusan membawa kontingen penjaga perdamaian Rusia ke kawasan itu. "Kami percaya bahwa penempatan pasukan penjaga perdamaian Rusia adalah penghalang yang signifikan untuk tidak menggunakan kekuatan oleh pihak-pihak yang bertikai. Kami sekali lagi mengingatkan bahwa solusi untuk konflik di Nagorno-Karabakh hanya mungkin dilakukan dengan metode politik dan diplomatik,"

Pemerintah CSTO juga bekerja sama untuk melawan migrasi gelap melalui "Operasi Nelegal" dan ancaman dunia maya melalui "Operasi Proxy." Namun, kemampuan CSTO untuk melakukan operasi tempur yang sebenarnya tidak dapat ditentukan karena tidak ada yang terjadi. Untuk kemungkinan besar, Rusia akan menyediakan sebagian besar pasukan. Ukuran populasi Rusia, PDB, anggaran pertahanan, dan angkatan bersenjata melebihi semua anggota lainnya yang digabungkan. Hanya Rusia yang memiliki kemampuan proyeksi kekuatan yang cukup untuk memberikan bantuan militer yang substansial ke negara lain. Moskow juga satu-satunya anggota yang memiliki pangkalan militer asing, termasuk di Armenia, Belarusia, dan Kirgistan, yang dibenarkan untuk menyediakan keamanan kolektif bagi semua anggota CSTO. Seperti NATO, anggota dominan (dalam hal ini Rusia) memberikan jaminan keamanan kepada negara-negara anggota lain sebagai imbalan atas hak-hak dasar, peningkatan legitimasi bertindak multilateral, dan pengaruh atas kebijakan luar negeri anggota lain, termasuk sarana untuk membatasi kerjasama dengan non-negara anggota. anggota seperti Cina, NATO, dan Uni Eropa. Untuk membuat keanggotaan menarik dan untuk mempromosikan interoperabilitas militer, Rusia menawarkan pelatihan bersubsidi kepada anggota lain di lembaga militernya dan kesempatan untuk membeli senjata buatan Rusia dengan harga diskon. Dengan demikian, Rusia mendorong standardisasi di kalangan militer CSTO sesuai dengan standar Rusia. Moskow juga mengeksploitasi ketergantungan mitranya pada bantuan militer dan ekonomi Rusia untuk mempengaruhi kebijakan luar negeri dan dalam negeri. Namun, sementara keputusan kebijakan luar negeri Rusia mendapat dukungan dari anggota lain dalam banyak hal, mereka telah menolak untuk mendukung beberapa tindakan yang lebih bermasalah, seperti pencaplokan Krimea pada tahun 2014 dan dukungan untuk pasukan separatis di Georgia dan Ukraina. Para pemimpin Kazakhstan dan Kirgistan juga menolak saran Rusia untuk mengirim pasukan penjaga perdamaian ke Suriah. Lebih jauh lagi, organisasi tersebut telah gagal memberikan kontribusi yang berarti untuk mempromosikan keamanan di Afghanistan, di mana banyak dari ancaman transnasional paling serius terhadap anggota CSTO Asia Tengah berasal.

Mohon tunggu...

Lihat Konten New World Selengkapnya
Lihat New World Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan