Mohon tunggu...
Rahman Wahid
Rahman Wahid Mohon Tunggu... Menggapai cita dan melampauinya

Menggapai cita dan melampauinya

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menyoal Manusia, Teknologi, dan Nusantara

23 Maret 2021   00:06 Diperbarui: 23 Maret 2021   00:34 142 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyoal Manusia, Teknologi, dan Nusantara
Sumber Foto: Pixabay/Anemone123

Melihat laju peradaban umat manusia yang sedemikian dahsyat, maka sudah sepatutnya kita menyadari pula bahwa betapa canggihnya makhluk ciptaan tuhan yang maha kuasa ini. Hal-hal silih berganti dan nampaknya akan terus banyak momen terjadi, pun sulit diprediksi hendak bagaimanakah kelanjutan hiruk pikuk manusia menjalani kehidupan abad keblinger macam sekarang serta sudah barang tentu menyimpan tabir kelam yang sulit diungkap dan disingkap.

Sampai atau sekurang-kurangnya selama manusia menjadi raja di muka bumi, tak pernah terlepaskan hakikatnya dari fenomena-fenomena yang terkadang bagi manusia lain terbersit pikiran "kok gini amat sih" lengkap dengan kerut di dahi yang makin merepresentasikan antara aneh, heran, dan perasaan yang tak karuan lainnnya. Apalagi di abad yang serba maju seperti sekarang, setiap hal makin banyak dan bahkan lebih cepat berlalu lalang dalam laku hidup sejarah kemanusiaan kita.

Ke-Maha-an dari teknologi tak bisa lagi dikesampingkan menjadi tonggak perbedaan paling menohok ihwal manusia zaman ini dengan manusia berabad-abad yang lalu, bahkan sebetulnya dengan manusia pada hari-hari kemarin. Saat ini, percaya atau tidak faktanya manusia semakin sulit diprediksi, tentu kondisi yang demikian itu didorong oleh sokongan teknologi yang kini seolah telah menjadi organ vital dalam jiwa raga manusia.

Hakikat teknologi sebagai sesuatu hal yang dapat cepat berubah tak pelak perlahan-lahan mulai memberikan dampak yang senyata-nyatanya pada pola manusia yang rupanya kini menyerupai kedinamisan dari teknologi. Manusia menjadi yang amat dan bahkan sangat dinamis, dalam sebuah hitungan hari seseorang dapat memiliki prinsip A dan selang beberapa hari kemudian sudah dapat meloncat dengan memegang teguh prinsip C.

Adapun saat ini sebetulnya dalam konteks kepemilikan prinsip bahkan tak hanya dapat terjadi dan berubah dalam hitungan hari, malah setiap menit dan detik seluruh tatanan sistem kehidupan manusia secara masif mengalami perubahan. Kondisi demikian memungkinkan kiranya jika kita kemudian berpendapat bahwa apa yang terjadi dalam proses sosial antar manusia di masyarakat menjadi lebih sulit untuk diprediksi, bukan hanya soal pola kehidupan yang sifatnya formalistis, namun juga lebih jauh hal itu menyasar pada unsur yang sangat esensial yaitu perubahan pola pikir dan cara penalaran yang dianggap oleh banyak orang sebagai "style kekinian".

Sejatinya dalam menyikapi fenomena yang sebelumnya mungkin belum terjadi dalam sejarah peradaban manusia, terlebih jika ditinjau dari kecepatan laju perubahannya, terlihat secara jelas bahwa setiap manusia, baik orang biasa sampai sekelas professor pun agaknya masih menerka-nerka perihal bagaimana dan seberapa besar kesiapan umat manusia dalam menerima mandat besar bernama modernisasi ini.

Atas belum jelasnya kerangka dasar tentang bagaimana selayaknya menyikapi setiap fenomena sosial, terlebih kurangnya kemauan untuk secara arif dan bijaksana hidup dalam jaring interaksi sosial yang tak karuan makin memberikan ketidakjelasan dan keruwetan kehidupan di alam yang disebut Ronggowarsito sebagai "Zaman Edan".

Memang diperlukan sebuah sikap jujur untuk kita tidak bisa membohongi diri bahwa apa yang dikatakan oleh Ronggowarsito telah secara faktual terjadi. Misalnya pada hari-hari belakang ini, jagat media sosial lantas dibuat riuh dengan ramainya pemberitaan tentang betapa garangnya manusia setengah dewa yang belakangan kerap disebut "netizen" menampakan diri di permukaan bumi pertiwi seraya memamerkan segenap kedigdayaannya.

 Sosok-sosok manusia "super" tanah air bermunculan bak buih di lautan yang tak terhitung jumlahnya. Mereka hadir dengan membawa pikiran dan gagasan yang beranekaragam, menampilkan eksistensi sebagai ciri manusia modern, dan menunjukan jatidiri sebagai "aku" yang terkadang memandang dan menyikapi sesuatu dengan "semauku".

Maka bukan sebuah keanehan jika dengan begitu manusia-manusia super tersebut memiliki pengaruh yang sangat besar dalam kehidupan masyarakat dan negara. Kekuatan baru tersebut jika dilihat secara sepintas seyogyanya mampu memberikan suntikan dan energi positif bagi negeri yang kaya ini dapat kembali menemukan jatidirinya kembali. Hanya saja, tak sedikit dari optimisme tersebut meleset ke arah yang sebaliknya.

Kehalusan akal budi yang seperti dicita-citakan Dewantara seolah tak mampu direpresentasikan oleh "aku-aku" yang menjamur dimana-mana itu. Kebijaksanaan rasa-rasanya samar untuk terlihat dalam balutan kegelamoran dan "style kekinian" yang justru sekarang banyak ditampilkan. Dunia melihat, diri kita sendiri pun agaknya menyadari bahwa memang nilai mulia bernama kebijaksanaan hampir atau mulai jarang kita temukan dalam penelusuran manusia nusantara yang modern itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x