Mohon tunggu...
Putri Adi Setyaningrum
Putri Adi Setyaningrum Mohon Tunggu... Mahasiswa - Universitas Nasional
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Ilmu Komunikasi

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno

Mewujudkan Perubahan Iklim Berkeadilan

19 Juni 2022   12:00 Diperbarui: 19 Juni 2022   12:09 89 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Alam dan Teknologi. Sumber ilustrasi: PEXELS/Anthony

Keadilan, kesetaraan, hak, dan nilai secara lebih umum adalah gagasan mendasar, luas dan mendalam yang harus memandu perilaku dan cara hidup kita baik secara individu maupun kolektif. Tetapi mereka sering diterapkan dalam konteks tertentu atau biasanya di mana pilihan dan keputusan harus dibuat. 

Tantangan perubahan iklim adalah pengelolaan potensi risiko besar terhadap kehidupan dan penghidupan umat manusia selama abad mendatang dan seterusnya, sementara pada saat yang sama mengatasi kemiskinan yang mendalam, dalam semua dimensinya, dalam dua atau tiga dekade mendatang. Ini adalah tantangan yang menentukan abad ini. 

Jika kita gagal mengelola perubahan iklim, kita akan menciptakan lingkungan yang sangat tidak bersahabat sehingga kehidupan dan mata pencaharian akan hancur. 

Jika kita mencoba mengelola perubahan iklim dengan cara yang menciptakan hambatan untuk mengatasi kemiskinan, kita tidak akan membentuk koalisi yang kita butuhkan untuk mengelola perubahan iklim.

Risiko perubahan iklim terlihat semakin parah karena bukti yang sudah kuat, semakin kuat. Kerusakan akibat perubahan iklim semakin meningkat seiring dengan semakin panasnya dunia. Sejak 1880, suhu rata-rata global bumi telah meningkat lebih dari 0,8 derajat celcius, menurut penilaian terbaru oleh Panel on Climate Change tentang Perubahan Iklim

Itu mungkin kedengarannya tidak banyak, tetapi suhu rata-rata global bumi relatif stabil selama zaman geologis Holosen, selama 12.000 tahun terakhir sejak akhir Zaman Es terakhir, ketika peradaban manusia telah didirikan dan pertaniannya, desa-desa dan kota-kota telah telah dibuat.

Akan ada perubahan besar pada gurun, garis pantai, sungai, dan pola curah hujan. Dunia kita akan digambar ulang, secara mendasar mempengaruhi alasan mengapa kita tinggal di tempat kita melakukannya. 

Dislokasi dan kerusakan pada kehidupan dan mata pencaharian dari perubahan iklim yang begitu cepat dan besar akan sangat besar dengan ratusan juta, mungkin miliaran harus bermigrasi yang mengakibatkan kemungkinan konflik yang meluas dan hilangnya nyawa.

Jika kita menginginkan peluang yang masuk akal, katakanlah 50-50, untuk menghindari pemanasan global lebih dari 2 derajat celcius, kita perlu mengurangi emisi tahunan gas rumah kaca dari sekitar 50 miliar ton setara karbon dioksida saat ini menjadi kurang dari 35 miliar. ton pada tahun 2030, kurang dari 20 miliar ton pada tahun 2050, dan sekitar nol pada akhir abad ini. Kita dapat melakukan sedikit kurang dari yang dibutuhkan untuk jalan seperti itu selama 15 atau 

20 tahun ke depan, tetapi ini berarti bertindak lebih kuat setelahnya, dan sebaliknya. Ini adalah total emisi selama bertahun-tahun yang penting dan dengan demikian, dengan ruang lingkup terbatas untuk turun di bawah nol bersih, ada perbedaan terbatas antara jalur emisi yang layak. 

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kita dapat mengeluarkan 40 miliar ton setara karbon dioksida pada tahun 2030, tetapi itu akan membutuhkan tindakan yang sangat kuat setelahnya, bahkan mungkin 'emisi negatif bersih', untuk memiliki peluang yang masuk akal untuk menghindari pemanasan global lebih dari 2 derajat celcius.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan