Pulo Siregar
Pulo Siregar wiraswasta

Penggiat Advokasi Nasabah melalui wadah Lembaga Bantuan Mediasi Nasabah (LBMN). Pernah bekerja di Bank selama kurang lebih 15 tahun. Berencana menulis buku yang berkaitan dengan Risiko produk-produk Perbankan. Yang telah terbit sudah 3 buku, yakni: Risiko Kartu Kredit, Risiko Kartu ATM. dan satu lagi buku BEBASKAN UTANGMU 27 Studi Kasus Menyelesaikan Utang Secara legal. (Telah beredar di Toko2 Buku Gramedia seluruh Indonesia)\r\nBagi yang ingin Konsultasi langsung bisa menghubungi:\r\nVia SMS/Whatsapp: 081219699520\r\nVia email: lembagabantuanmediasi@gmail.com Website: www.mediasinasabah.com

Selanjutnya

Tutup

Catatan

Kasihan Ibu Ini, Mau Jual Ginjal karena Takut Debt Collector (Membantu Nasabah Menyelesaikan Masalahnya 18)

18 Maret 2012   10:57 Diperbarui: 25 Juni 2015   07:52 1445 0 2

Bermula dari masuknya sebuah email dari seseorangke alamat email saya yang isinya sebagai berikut:


Catatan: Nama dan alamat email pengirimnya saya samarkan.



<..........@yahoo.com> 16 Januari 2012 00:51 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: pulosiregar@gmail.com



Dear pak pulo,


Saya Anny..ingin menanyakan pendapat kepada bapak mengenai perihal kemacetan pembyran krt kredit..ada pun kronologis critanya adalah keluarga saya dilarikan teman mama ug sbsr 100jt lbh (awalnya untuk kerjasama bisnis). kami menggunakan KK tsbt tuk ambil tunai..tnyt cobaan menerpa kami, begitu uang diambil dr KK ( ada bbrp KK) dan diserahkan kepada Penipu ( tmn mama sdr ) satu keluarga mrk lgs ilang..jalan kami satu2 yaitu dg gali lobang tutup lobang tuk pembyran krt kredit..bulan juli keluarga kami tertimpa musibah kembali. Adik sy kehilangan 50jt kandas diambil org. Hal diatas kami pernah lapor polisi. Tp alangkah kecewanya kami, kita yg apes n kena musibah bukannya ditolong tp dimintai uang tuk mencari pelaku. Sejak mulai bulan juli itu pembyran kami mulai telat dan tidak full..hy separuh dr tagihan..hingga desember ini kami bnr2 uda tidak sanggup, kami hy membayar min payment..KK tst atas nama sy smua..saya mulai ditel2 bank..sy sempat stress dan menon aktifkan hp..akhirnya jan ini seorg debt collector dtg ke skul + rmh..dan memang debt ni tdk kasar..sy pikir menghindar tdk baik dan akn malah menambah bunga n bunga..sy sempat berpikir utk menggunakan jalur pengacara ( mengetahui jalur ini dr sms ke hp sy ) tp tmn ada yg menyarankan jangan..alangkah lbh baik diselesaikan sdr dg datang lgs ke pihak bank..saya mau, tp saya takut krn kejadian kasus citibank itu..apa yg hrs saya lakukan pak?




Regards,
Anny







Saya merespons email masuk tersebut yang kemudian berlanjut lagi saling berbalas email sebagaimana berikut ini.



20 Januari 2012 00:18 Kepada: ..........@yahoo.com


Wah, saya ikut prihatin atas musibah2 yang Anny dan keluarga alami.


Mengenai jalur pengacara, saya sependapat dengan teman Anny. Sebab sudah banyak korban yang menggunakan jalur pengacara. contohnya bisa dibaca di artikel saya di kompasiana yang berjudul "pengacara janjikan hapus kredit macet"  atau untuk jelasnya silakan kunjungi link ini :


https://www.kompasiana.com/pulosiregar



Mengenai kekhawatiran kejadian di citibank, kasih aja kuasa ke kami. nanti kami coba bantu utk mediasi dan negosiasi. Kirim aja surat kuasa sama copy ktpnya. contoh surat kuasa ada di blog saya :

https://lbmnb.blogspot.com



Atau untuk hanya didampingi pada saat ke banknya juga boleh. Spy tidak ada rasa ketakutan spt yang Anny khawatirkan itu.


Salam,

Pulo Siregar


<..........@yahoo.com> 24 Januari 2012 18:15 Kepada: Pulo Siregar


Dear pak Pulo,


Terima kasih untuk balasan email bapak..saya lebih menghargai dan lebih memilih untuk ditemanin untuk menghadap ke pihak bank..karena saya merasa saya juga perlu bertanggung jawab..kalau sekirainya saya didampingin, prosedurnya spt apa ya pak?apakah saya bisa bertemu dengan bapak dan mendiskusikan ato menjelaskan detil permslhan nya..sungguh ingin segera masalah ini cepat selesai :( Terima kasih pak..)



<..........@yahoo.com> 24 Januari 2012 19:20 Kepada: pulosiregar@gmail.com


Dear pak pulo,


Terima kasih sekali Ɩαƍî..boleh saya tanya apakah perkunjungan ke bank collection butuh appointment juga dengan pihak bank?




<..........@yahoo.com> 24 Januari 2012 19:28 Kepada: pulosiregar@gmail.com

Dear pak pulo




Terima kasi pak..mgkn jdwl saya lbh fleksibel karena saya guru..saya mgkn akan lbh menyesuaikan dengan jdwalnya bapak aja..



25 Januari 2012 02:12 Kepada: ..........@yahoo.com


Kalau mw didampingi juga boleh. Silakan aja dibuatkan jadwalnya spy kita bisa menyesuaikan. Mw didiskusikan dulu terlebih dahulu boleh. Gimana baiknya aja. Yg penting pengaturan waktunya aja krn masing2 kita punya pekerjaan rutin yg tidak bisa ditinggalkan.



25 Januari 2012 02:21 Kepada: ..........@yahoo.com



Ga perlu bu. Kapan kita datang petugasnya udh siap bantu. Paling2 nunggu antrian kalau ada nasabah lain yg mungkin datang utk urusan yang sama

25 Januari 2012 03:05 Kepada: ..........@yahoo.com

Kl boleh tau di bank mana aja? Dan saldo terkahir di masing2 bank tsb kira2 brp?



<..........@yahoo.com> 24 Januari 2012 21:01 Kepada: pulosiregar@gmail.com



Dear pak pulo,
Krt kredit saya:
Bca = 44jt
Hsbc = 24jt &18 jt
Mandiri = 14jt
Niaga = 13jtan
Uob= 14jtan
Mega= 13jtan
Kira2 apa yg prl saya bawa nantinya bila berkunjung ke collection dept ya pak? Terima kasih

25 Januari 2012 04:08 Kepada: ..........@yahoo.com

Dibawa aja semua data yg ada. Dibuatkan juga permohonan pemberian solusi atas kondisi keuangan terakhir yg ada yg disebabkan kejadian yg menimpa bu Anny seperti yg diceritakan ke saya kemarin itu


<..........@yahoo.com> 24 Januari 2012 21:12 Kepada: pulosiregar@gmail.com



Dear pak pulo,
Data yg ada spt billing tagihan dan kk ya pak?surat solusi tsbt harus tanda tangan di atas materai kah, pak? Sekali
Ɩαƍî terima kasih pak..

25 Januari 2012 04:15 Kepada: ..........@yahoo.com

Biling tagihan aja  udh cukup. Surat permohonan  ga harus pake materai. Permohonannya diemail dulu konsepnya barangkali ada yg perlu ditambahin


<..........@yahoo.com> 24 Januari 2012 21:12 Kepada: pulosiregar@gmail.com


Dear pak pulo,


Terima kasi pak utk saran dan pendapatnya..akan saya kerjakan surat permohonan tersebut dan akan saya coba kirim ke pak pulo setelah saya ketik..terima kasih dan maaf kalau sudah menganggu aktivitas pak pulo..GBU..




<..........@yahoo.com> 24 Januari 2012 21:12 Kepada: pulosiregar@gmail.com

Dear pak pulo,



Siang pak pulo, saya telah membuat surat permohonan..dan saya telah attach ke bapak..kiranya kalo ada kata yang kurang boleh ditambhakan..terimakasi pak..





27 Januari 2012 12:44 Kepada: ..........@yahoo.com


Iya gitu aja bu udh cukup. Paling dittambahin aja kemampuan membayar sekarang jadi berapa kalau misalnya dengan cicilan perbulan. Atau kalau mw melunasi kemampuannya berapa itu aja bu tambahannya


<..........@yahoo.com> 29 Januari 2012 18:44 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: pulosiregar@gmail.com


Dear pak pulo,


Selamat pagi pak. Saya hendak bertanya mengenai jadwal perkunjungan ke bank. Bapak kapan ada waktu luang? Dan apakah dalam sehari bisa ke beberapa bank untuk pengurusan ini? Terima kasih pak..



30 Januari 2012 01:50 Kepada: ..........@yahoo.com


Kalau dimulai dari jam 8 pagi, dalam sehari bisa 3 - 4 bank. Tapi tergantung lokasi antara bank yg satu dgn bank lainnya.  juga sama kondisi kemacetan menuju ke arah banknya. Kalau bisa disebutin aja nama2 banknya spy kita bisa kasih gambaran.




Nanti yg nemanin bukan saya bu tapi anak buah saya krn saya punya pekerjaan  yg ga bisa sy tinggalkan. Namanya kl ga herna, vera. Mereka itu masih mahasiswa tp udh biasa handle mediasi dan negosiasi ke bank.


Dsebutin aja nama banknya. Nanti sy kasih arahan ke mereka.


<..........@yahoo.com> 29 Januari 2012 20:04 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: pulosiregar@gmail.com



Dear pak pulo,
Terima kasih pak sebelumnya.
Pihak yang hendak saya kunjungi adalah bca, hsbc, permata, mega, bri, niaga, mandiri, anz, uob..kalo bole tau, kira2 kapan ya, pak pulo?





30 Januari 2012 03:27 Kepada: ..........@yahoo.com


Iya sepertinya ga bisa 1 hari bu. 2 hari an. Nanti sy kordinasi dulu dgn anak buah sy y? Secepatnya sy kabarin. Tapi mengenai biaya pengganti transportasi sama komunikasinya udh deal kan bu? 100 ribu per masing2 banknya? Spy sy udh bisa sampaikan juga ke anak buah sy yg handle. Tapi krn sekaligus banyak boleh dikasih diskon. Jadi utk semuanya cukup 500 ribu aja. Nanti dibayar setelah semuanya selesai. Dengan catatan ongkos2 transportasi bu Anny yg nanggung y?




Mengenai tindak lanjut hasil mediasi dan negosiasi pertama terserah bu Anny  nanti. Apakah mau dilakukan sendiri atau perlu pendampingan lagi nanti bisa dibicarakan lagi.

Gmn kira2 bu?


Oh ya nanti yg dampingi kalau gak Herna Vera. Mereka ini masih mahasiswa tepatnya Mahasisiwi. Tapi udh sering handle mediasi dan negosiasi ke bank2 yg ibu sebutkan tadi.


<..........@yahoo.com> 29 Januari 2012 22:45 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: pulosiregar@gmail.com


Dear pak pulo,


Maaf pak baru saya balas saya baru selesai kerja..ok pak dg biaya tersebut, apakah 500rb itu mencakup bank yg saya sebutkan?dan apakah nantinya herna ato vera tidak mslh jika saya transportasinya angkot? Karena saya tidak pny kendaraan..sehari2 nya saya kerja naek angkot. Td mksd bapak dlm mediasi itu ada tindakan selanjutnya ya? Terima kasi pak.




30 Januari 2012 05:56 Kepada: ..........@yahoo.com

Ga masalah bu. Mereka juga sehari2 naik angkutan umum.




Yang diurus pertama ini kan paling untuk mengetahui jumlah kewajiban terakhir. Setelah mengetahui totalnya berapa baru dibicarakan kira2 jalan keluar penyelesaiannya. Utk itulah perlu ada nego dulu. Barangkali ada juga misalnya dari hasil nego ada yg bisa langsung dilunasi setelah dananya tersedia beberapa hari kemudian. Nah hal seperti itulah maksudnya follow upnya. Maksudnya kalau utk selanjutnya ibu udh tau banknya dimana, siapa yg dihubungi artinya ga perlu didampingi lagi. Udh bisa ibu sendiri nanti yg melaksanakannya. Seperti itu maksudnya bu. Tapi kalau misalnya nanti ibu mewrasa perlu didampingi lagi tetap bisa kita dampingi. Mengenai biayanya itulah yg sy maksud bisa dibicarakan lagi nanti.  Gitu bu.


<..........@yahoo.com> 29 Januari 2012 23:00 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: pulosiregar@gmail.com



Dear pak pulo,
Terima kasih saya ucapkan kepada bapak..kalau begitu saya tunggu kabar dari bapak lagi..

30 Januari 2012 13:45 Kepada: ..........@yahoo.com

Malam bu Anny. Anak buah saya Herna bisa ada waktu hari senin sama selasa utk melakukan pendampingan. Gmn bu bisa? Kalau bisa spy sy pastikan ke hernanya. Atau kalau mw komunikasi langsung silakan hubungi no hpnya no:xxxxxxxxxxx



<..........@yahoo.com> 30 Januari 2012 06:51 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: pulosiregar@gmail.com


Dear pak pulo,



Selamat pak pulo.. Bole pak berarti selasa depan bisa pak?ok ntar saya coba hub mbak herna bsk..sekali lagi saya ucapkan terima kasih pak..semoga smua jalan ini dilancarkan Tuhan.. Terima kasi juga krn Tuhan mengirim n memperkenalkan bapak kpd saya.. Gbu





30 Januari 2012 13:57 Kepada: ..........@yahoo.com


Hari senin sama selasa bu. Krn harus dua hari. Kalau hanya sehari ga bakalan selesai.



Sama2 bu.


<..........@yahoo.com> 30 Januari 2012 07:05 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: pulosiregar@gmail.com


Dear pak pulo,


Bole selasa dan selasa depannya..karena hari senin sy di skul anak2 ada remedial.. Tp saya coba minta ijin dulu dengan kepsek dan kalo diijinkan maka senin selasa saya saja.. Terima kasi pak




30 Januari 2012 14:07 Kepada: ..........@yahoo.com

Oh gt.  ya udh bu. Nanti diatur aja waktunya sama mb hernanya


<..........@yahoo.com> 30 Januari 2012 07:10 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: pulosiregar@gmail.com



Dear pak pulo,
Terima kasih pak pulo..saya prcy smua krn rencana Tuhan saya bisa bertemu dg pak pulo dan mensharing ini smua..





<..........@yahoo.com> 21 Februari 2012 00:21 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: Pulo siregar


Dear pak pulo,


Selamat siang pak pulo. Maaf saya mengganggu bapak. Saya ingin bertanya lagi pak. Seminggu yg lalu saya di smsin oleh salah debt dr bank hsbc.. Akhirnya saya membalas sms tsbt dan 2 hari kmdn dia dtg ke sekolah ku tuk bertemu..awalnya dia meminta janjian di wtc mangga 2..saya tidak mau krn kejauhan..singkat cerita beliau datang ke skul ku dan menanyakan pmbyran..karena sy tidak mampu tuk menyelesaiakn pembyran beliau menawarkan brp yg sy sanggup byr, maka itu akan diajukan ke atasan beliau..tp pembyran ttp ke hsbc dg menu transfer..beliau mengatakan sebutkan saja berapa yang anda bs byr..hari ini beliau datang ke skul Ɩαƍî dan memberikan info bhw saya hrs menulis surat permohonan..maka saya tulis surat permohonan tuk hsbc..yg saya ragukan apakah bisa hy dg membyr 5jt urusan pmbyran beres..saya prnh bersama mbak herna ke hsbc..pihak hsbc mengatakan sekiranya ada org lapangan tel ibu diangkat aja..mrk ngkn pny program lain.. Td saya menanyakan kl seandainya sy byr 5jt lalu surat pelunasannya gmn? Apa sy prl ke hsbc lgs tuk membayar n meminta bukti. Kt beliau ga usa. Menurut pak pulo gmn ya baiknya?


Terima kasih..




21 Februari 2012 07:30 Kepada: ..........@yahoo.com

Itu hanya trik org lapangan spy dananya masuk. Dari situ aja udh kelihatan dia langsung mengelak ketika disinggung mengenai surat pelunasan. Sebab tidak mungkin bisa lunas dgn hanya menyetor 5 jt. Ditambah dia menginstruksikan menggunakan menu transfer artinya kan itu seperti angsuran rutin.


Kalau sy menyarankan ada dulu deal yg pasti, lalu deal tersebut dipastikan diselesaikan di kantor spy kalau suatu waktu mereka mengelak bisa dgn gampang menunjuk personilnya. Kalau org lapangan bisanya gonta ganti dan namanya juga kadang2 bukan nama sebenarnya.


<..........@yahoo.com> 21 Februari 2012 00:37 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: Pulo siregar


Dear pak pulo,


Jd mendingan saya ke hsbc aja ya..karena menurut beliau ini bank beliau tidak mau merugi, jd beliau mengatakan dg cara begini dia akan membantu proses penutupan. Dan aneh nya beliau sll berusaha menyuruh saya jgn tulis alamat yg sbnrnya..saya mengatakan saya tidak akan kabur..dan beliau mengatakan alamat kerja anda yg baru cuma saya yg tau..saya tidak akan kasi tau ke siapapun..







21 Februari 2012 07:30 Kepada: ..........@yahoo.com


Dari situ aja dia udh kelihatan ada maksud tertentu. Tanya aja namanya siapa, bila perlu cross cek dgn ktpnya. Nanti bahan itu bisa dimanfaatkan utk bahan nego dgn pihak hsbc. kalau memang info itu benar. Tapi setahu saya itu hanya akal2 an mereka. Sy ga yakin dgn sejumlah itu bisa lunas.



<..........@yahoo.com> 21 Februari 2012 00:37 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: Pulo siregar


Dear pak pulo,


Saya lupa sblmnya dia prnh meminta 200rb sebagai itikad baik saya dlm membyr..tp hari ini dia memberikan kembali ug tsbt dan merujuk ke pnbyran pelunasan 5jt tsbt..dan beliau td sempat meminta ongkos tp saya abaikan..dan beliau menunggu tidak mau beranjak sampai akhirnya saya liat jam krn uda hrs ngajar baru beliau mengizinkan saya masuk..






21 Februari 2012 07:54 Kepada: ..........@yahoo.com


Itu juga triknya dia. Dia pura2 mengorbankan uang yg 200 ribu berharap dapat hasil dari yg 5 jt.




Org2 yg bekerja memang jadi sasaaran empuk mereka. Mereka membuat tekanan psikologis spt itu spy mengikuti skenario mereka. Maka itu tergantung nasabahnya. Kalau bisa bertahan trik mereka tidak akan berhasil. Tapi kalau kelihatan takut dan bisa didikte sama mereka mereka akan lebih bersemangat.

Jadi dibilangin aja karena sy udh sempat ke banknya segala sesuatunya sy akan negosiasikan dgn pihak banknya. Maaf kalau saya tidak harus meladeni anda gitu aja. Sekali dua kali gpp. Tapi kl jadi udh menjadi sangat mengganggu dikasih tau aja banknya akan dilaporin ke Bank Indonesia. Krn penagihan juga ada etikanya. Gitu aja bu





21 Februari 2012 08:02 Kepada: ..........@yahoo.com


Dari suratnya itu aja udh kelihatan bahwa yg 5 jt itu bukan utk pelunasan. Hanya utk setoran minimum. Artinya kalau disetor atau ditransfer bukan berarti hutang lunas. Hanya berkurang dari saldo yg ada. Dan itupun tidak semua. Karena pasti didahulukan utk mengurang bunga dan denda.




(Sebelumnya bu Annya mengirim hasil foto camera via email, sebuah dokumen yang berisikan supaya segera menyelesaikan tunggakan sebesar jumlah yang disebutkan, dengan jumlah pembayaran minimum Rp. 5.000.000,-


***




<..........@yahoo.com> 21 Februari 2012 00:37 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: Pulo siregar


Dear pak pulo


Malam pulo, saya sangat berterima kasih atas bantuan bapak melalui herna..beliau sangat membantu saya dan menghibur saya selama menemani dan menengahi masalah yg tengah sy hadapi..mengenai hasil dr berbagai bank..ada bbrp yg saya bingung dan sedi..sperti mandiri tidak bisa ditutupi krn ktnya masi lancar pmbyran pdhal sy uda 2 bln dan sistem ktnya terbaca pmbyran masi bgs..sya takutnya berbunga n berbunga..tuk cimb mrk ckp baik krn ada 2 opsi yg mrk tawarkan. 1. Diskon 15persen jika byr full 2. Dicicil 36x tnp bunga.. Uob jg menawrkan hal yg sama..tp sampe skrg sy masi bingung hrs mengambil langkah yg mana..


Tapi terima kasi untuk bntan bapak..saya mrs terbantu dlm hal ini.. GBU






9 Februari 2012 14:20 Kepada: ..........@yahoo.com


Iya bu Anny. Sy udh dapat laporan dari herna. Terus terang kita juga ikut bingung membantu jalan keluarnya. Masih buntu alias blank.



Nanti coba kita lihat situasi dulu aja dulu ya bu? Siapa tau ada jalan. spt yg kt ibu iman sebesar biji sesawi bisa memindahkan gunung.

<..........@yahoo.com> 9 Februari 2012 07:42 Balas-Ke: ..........@yahoo.com Kepada: Pulo siregar



Dear pak pulo,
Amin,pak..Makasi bgt pak pulo..mudah2an smuanya lancar nanti proses selanjutnya..

***



Laporan dari Herna yang membantu melakukan mediasi dengan pihak Bank, yangsaya terima sebelum bu Anny mengirim email ke sayaadalah sebagai berikut:



9 Februari 2012 06:47


Kepada:



Hasil Negosiasi Bu Anny ini ya pak :


1. BCA (sekitar 44 juta)


Kartu di frozen (sebenarnya posisi pembayaran kartu Ibu Anny masih tergolong lancar, hanya terlambat dua bulan. sedangkan status frozen dikeluarkan BCA kalau keterlambatan sudah 3 bulan. tapi atas negosiasi selasa kemaren, dengan dokumen pelengkap diijinkan untuk difrozen.



2. PERMATA (sekitar 6 juta)


Ada dua kebijakan. Cicilan selama 6 bulan dengan kondisi kartu tetap aktif (bunga berjalan) sampai deal pembayaran/program dilakukan. semakin lama deal semakin besar bunga. Mereka gak menjalankan sistem frozen kaya di BCA


Kebijakan kedua tenor cicilan bisa lebih panjang asal ada dokumen pelengkap surat keterangan dari polisi kalau pernah kerampokan dan tertipu. tapi kartu tetap aktif sama kita deal.



3. HSBC (dua kartu, masing-masing sekitar 20 juta)


dapat diskon 10% dari jumlah outstanding dan bisa dicicil selama 4 kali. HSBC ini dia punya dua kartu



4. BRI ( sekitar 14 juta)


cicilan selama 18 kali, DP 10% outstanding dan dikenakan bunga 2,5 %



5. Mega (sekitar 14 juta)


cicilan selama 18 kali (ada kemungkinan dikasih diatas 20) dikenakan bungan 1 %, DP 10% outstanding



6. CIMB Niaga (sekitar 13 juta)


ada dua keringanan. langsung lunas dengan diskon 15%. cicilan 36 kali tidak dikenakan bunga, DP 5% outstanding.



7. Mandiri (sekitar 14 juta)


Kartu dianggap masih lancar pembayaran, tidak ada program untuk kondisi kartu seperti Bu Anny, jadi mereka tidak bilang kalo saat ini tidak ada solusi untuk Bu Anny dan akan dikabari lagi hari senin atau selasa depan



8. UOB (sekitar 15 juta)


ada dua alternatif. lunas sekali bayar dengan diskon 13 %. atau cicilan maksimal 24 kali DP minimal payment selama 2 bulan keterlambatan.




Notes : Bu Anny itu orangnya polos banget pak, dia pasrah banget jadi pas di depan orang bank juga dia iya2 aja kalo dibilang gak bisa. tapi ika udah banyak kasih masukan kalo nanti dia di follow up sama orang bank lewat telepon biar dia lebih bertahan.


Kasihan juga dia pak. Katanya diamaujual ginjalnya untuk beresin semua hutang2nya ini.Dia takut dikejar-kejar sama Debt Collector.




Hah???????



***