Mohon tunggu...
PUJA NOR FAJARIYAH
PUJA NOR FAJARIYAH Mohon Tunggu... Mahasiswa Pembelajar, Aktivis Pelajar Islam Indonesia, Kuligrafis

Suka nulis tapi masih belajar baca~

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ngaku Kaum Rebahan, Ada Pandemi Kok Malah Keluyuran?

21 Maret 2020   18:07 Diperbarui: 21 Maret 2020   18:39 200 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ngaku Kaum Rebahan, Ada Pandemi Kok Malah Keluyuran?
Ilustrasi Kaum Rebahan (saibumi.com)

"We Stay At Work For You, You Stay At Home For Us"

Bermunculan meme berupa pesan yang disampaikan oleh para tenaga medis kepada masyarakat melalui media sosial. Hal ini menandakan bahwa tenaga medis benar-benar membutuhkan bantuan berupa kerjasama dari masyarakat agar turut berperan aktif mencegah persebaran pandemi Covid-19 yang sedang berkembang saat ini. sebagaimana diketahui bersama jumlah pasien positif, orang dalam pemantauan (ODP) dan pasien dalam pengawasan (PDP) setiap harinya mengalami peningkatan. 

Tentu, menjadi fakta bahwa diluar sana masih banyak masyarakat yang tidak mengikuti himbauan pemerintah untuk bekerja dari rumah, belajar dari rumah serta beribadah dari rumah. 

Diketahui bersama bahwa jumlah tenaga medis serta rumah sakit rujukan yang ditetapkan pemerintah sangatlah terbatas dan jumlah masyarakat yang tentu tidak sedikit. 

Apabila masyarakat tetap ignorant dan tidak melakukan tindakan kepatuhan berupa melakukan social distancing bukan tidak mungkin akan terjadi lonjakan korban setiap harinya dan hal ini bukanlah hal yang bisa dianggap sepele.

Sebenarnya, dimanakah letak kesalahannya? Apakah terdapat pada pemerintah yang belum melakukan tindakan tegas terhadap orang-orang yang masih 'keluyuran' ditengah wabah yang sedang melanda, ataukah benar kesalahannya terdapat pada mindset orang Indonesia yang mengganggap virus corona bukanlah hal yang perlu dikhawatirkan.

Ada pula beberapa tulisan yang sempat viral di media terkait, "Diperintahkan belajar di rumah, tapi kafe dan tempat nongkrong semakin ramai, anak-anak muda bercengkarama tanpa kekhawatiran. Apalah arti libur 14 hari kalau tidak ada yang mengisolasi diri sendiri?"

Benar adanya, beberapa langkah telah dilakukan oleh pemerintah agar mampu menekan jumlah korban dari virus yang masih terkenal baru ini namun telah menjadi momok bagi dunia global, dari mulai menghimbau agar masyarakat mengisolasi diri sendiri dan tidak keluar rumah kecuali melakukan hal yang benar-benar penting hingga melockdown akses masuk di beberapa daerah, dan akses keluar serta masuk negara Indonesia. 

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam), Mahfud MD mengungkapkan agar aparat mampu menindak tegas orang-orang yang masih 'keluyuran' tadi, dikarenakan hal ini sudah bukan lagi sebuah hal yang mencakup keselamatan satu atau dua orang namun banyak orang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN