Mohon tunggu...
PUJA NOR FAJARIYAH
PUJA NOR FAJARIYAH Mohon Tunggu...

MAHASISWA JURUSAN PENDIDIKAN ISLAM ANAK USIA DINI UIN MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG ANGKATAN 2018 NIM : 18160010

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Penerapan "Social Emotional Learning" pada Masa Usia Emas

21 Maret 2019   05:11 Diperbarui: 31 Maret 2019   06:18 0 1 0 Mohon Tunggu...
Penerapan "Social Emotional Learning" pada Masa Usia Emas
peran-orang-tua-pada-tiap-perkembangan-si-kecil-alodokter-5c9ff95d95760e4d1700bc62.jpg

Pernah tidak kita melihat sebuah iklan bayi yang mana di dalamnya berisi kata-kata yang kurang lebih seperti ini, "Jangan takut bilang iya Bunda, biarkan anak bereksplorasi dan berkembang." Sudahkah kita memahami akan memang betapa pentingnya hal tersebut? 

Atau kita malah berpikir dengan membiarkan anak melakukan apa saja yang ia lakukan ketika ia penasaran akan membuat anak dalam bahaya?. Untuk memahami hal tersebut, mari kita membahas dari awal terlebih dahulu.

Anak Usia Dini memiliki masa yang bernama masa Golden Age atau masa keemasan. Menurut Slamet (2005:5) Masa keemasan ini adalah masa dimana anak sedang mengalami proses perkembangan otak yang sedang pesat-pesatnya. Sehingga pada masa ini anak cenderung selalu penasaran untuk melakukan sesuatu. 

Sebagai seorang tenaga pendidik atau orang tua, wajar tentu ketika kita khawatir akan keadaan anak kita ketika ia ingin mencoba sesuatu yang baru dimana ditakutkan malah membahayakan diri sang anak. 

Seperti halnya contoh, anak yang melihat ibunya sedang menyeterika dan penasaran ingin memegang setrika juga maka sikap yang seharusnya kita lakukan terlebih dahulu ialah memberi pengertian terhadap anak terhadap sesuatu tersebut atau ketika anak masih penasaran kita bisa mendekatkan agak jauh tangan anak tersebut ke seterika agar ia paham bahwa setrika itu benar-benar panas. Ketika kita hanya memberikan pengertian saja, itu tak cukup untuk memupuk rasa penasaran anak.

Di masa keemasan ini, juga merupakan masa paling tepat untuk orang tua mengajarkan segala sesuatu terkait pengetahuan, adab, emosi, menjalin hubungan dengan orang lain dan pemahaman positif lainnya. 

Menanamkan hal tersebut terhadap anak juga memerlukan beberapa cara atau menggunakan beberapa metode pembelajaran agar anak mau dan mampu untuk mengikuti apa yang kita harapkan. 

Social Emotional Learning atau pembelajaran sosial emosi merupakan sebuah proses pendidikan dan pembelajaran keterampilan kehidupan yang mana didalamnya mencakup banyak unsur yaitu penanaman  karakter, emosi, dan bertingkah laku sebagai manusia yang baik. 

Oleh karena itu kita harus menggunakan cara pembelajar yang tepat. Dalam social emotional learning ada beberapa cara berikut ini yang dapat dipakai oleh para orang tua dan guru yaitu diantaranya

Pertama, Modelling atau  memberikan percontohan terhadap segala hal baik yang ingin dilakukan juga oleh anak seperti halnya contoh, mengucapkan terima kasih setelah dibantu atau mendapatkan kebaikan dari orang lain, merapihkan kembali mainan setelah selesai bermain, atau berdoa sebelum melakukan kegiatan sehari-hari. 

Kedua, Memantau bukan Melarang. Seperti halnya contoh kasus pada awal artikel ini sebagaimana iklan tv tersebut, melarang anak melakukan sesuatu meskipun itu bermaksud baik kurang tepat bila diterapkan pada anak usia dini karena anak yang terbiasa dilarang akan terbentuk kepribadiannya menjadi sulit mengambil keputusan atau mengelola resiko. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN