Mohon tunggu...
Pringadi Abdi Surya
Pringadi Abdi Surya Mohon Tunggu... Pejalan kreatif

Lahir di Palembang. Menulis puisi, cerpen, dan novel. Instagram @pringadisurya. Catatan pribadi http://catatanpringadi.com Instagramnya @pringadisurya dan Twitter @pringadi_as

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Artikel Utama

Atur Keuangan Sebaik Mungkin, Jangan Sampai Terjebak Pinjaman Online!

18 April 2021   17:04 Diperbarui: 22 April 2021   10:47 1632 19 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Atur Keuangan Sebaik Mungkin, Jangan Sampai Terjebak Pinjaman Online!
Sumber: Media Konsumen

Ramadan datang. Saatnya untuk berutang.

Kira-kira kubaca sebuah iklan dengan ajakan seperti itu. Tak habis pikir, kok bisa-bisanya ajakan berutang di pinjaman online muncul untuk menyambut bulan suci nan mulia ini.

Di sisi lain, ajakan itu semakin meyakinkan aku bahwa sebenarnya tidak pernah ada yang baik dari pinjaman online. Perihal pinjaman online untuk modal usaha adalah omong kosong, atau bila tidak, ya outlier. Tetap saja, ujung-ujungnya pinjaman online hadir untuk kebutuhan yang bersifat konsumtif. Dan karena itu, ia tidak perlu ada.

Iklan ini menjadi salah satu bukti karena secara tidak langsung, pembuat iklan ingin mengatakan bahwa bila Ramadan tiba, kebutuhan konsumsi akan meningkat. Harga-harga akan naik. Karena itulah, Anda perlu pinjam uang untuk memenuhi kebutuhan itu. Sebuah sesat pikir dalam manajemen keuangan.

Lantas bagaimanakah seharusnya mengatur keuangan saat Ramadaan?

Seharusnya, tidak ada yang sulit dalam mengatur keuangan di bulan Ramadan apabila dibandingkan bulan-bulan lain. Pasalnya, setidaknya, jatah makan kita berkurang 1 kali/hari. Hanya sisa sahur dan buka, yang disunnahkan harus sederhana dengan perlambang air dan kurma. Kuncinya memang ada di pengendalian diri untuk tidak latah ikut-ikutan kalap berbelanja makanan saat berbuka puasa. 

Mengatur keuangan tentu saja harus dimulai dengan perencanaan. Ya, mulailah dengan menyusun rencana keuangan. Rencana keuangan ini bisa dibuat per minggu atau langsung untuk sebulan penuh. Kalau di keluargaku, rencana ini dibuat mingguan.

Rencana keuangan itu memuat rencana pengeluaran dan rencana penghasilan. Karena aku adalah buruh, pasti penghasilannya tetap sehingga fokusnya adalah di rencana pengeluaran. 

Aku dan istriku percaya bahwa menjaga daya tahan tubuh itu penting sehingga "akan makan apa" dalam hari-hari itu kami rencanakan. Harus selalu ada protein. Harus selalu ada sayur. Harus selalu ada buah-buahan. Selebihnya (seperti gorengan dan makanan manis), hanya pelengkap yang dipenuhi apabila lidah sekali-kali menginginkannya.

Sumber: Catatan Pringadi
Sumber: Catatan Pringadi
Dari sisi alokasi, ada golden rasio yang jamak diberlakukan dalam pengelolaan keuangan. Rasio untuk pos-pos itu adalah 40 : 30 : 20 : 10
  • 40% diperuntukkan untuk kebutuhan operasional rumah tangga, mulai dari kebutuhan sehari-hari, biaya anak sekolah, bensin, hingga pulsa dan listrik.
  • 30% diperuntukkan untuk cicilan yang bersifat produktif. Dalam hal ini cicilan tersebut boleh saja berupa cicilan rumah atau tanah karena nilainya yang tidak mungkin berkurang. Bisa juga berupa cicilan untuk modal usaha.
  • 20% diperuntukkan untuk investasi, asuransi, atau tabungan terencana.
  • 10% sisanya digunakan untuk dana sosial, having fun, dan dana darurat.

Namun, rasio ini akan sedikit dimodifikasi pada bulan Ramadan. Tidak ada alokasi untuk having fun selama Ramadan sehingga semuanya ditambahkan untuk dana sosial. Sisa anggaran pada kebutuhan operasional rumah tangga pun ditambahkan untuk dana sosial tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN