Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis

Penulis Konten | warungwisata.com | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Makna di Balik Ungkapan "Mainmu Kurang Jauh"

12 April 2021   07:26 Diperbarui: 12 April 2021   07:28 273 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Makna di Balik Ungkapan "Mainmu Kurang Jauh"
Ungkapan "mainmu kurang jauh" mengajarkan kita untuk meluaskan pandangan agar pengetahuan dan wawasan kita bertambah (ilustrasi diolah pribadi)

Pernah mendengar ungkapan "mainmu kurang jauh"?

Ungkapan yang sederhana ini ternyata memiliki makna yang sangat dalam.

Kalimat ini bukan berarti kita harus traveling atau jalan-jalan ke tempat-tempat yang jauh. Melainkan kiasan agar kita meluaskan wawasan dan pengetahuan, agar tidak terjebak dalam pemikiran yang sempit.

Sebagai manusia, pandangan kita sangat terbatas. Kita tidak bisa melihat apa yang ada di balik setiap peristiwa yang dilakukan orang-orang di sekitar kita.

Namun, sebagai manusia pula kita cenderung mudah dan sangat menilai segala sesuatunya. Dengan keterbatasan pandangan itu, kita sering menilai seseorang berdasarkan kulit luarnya.

Ungkapan "mainmu kurang jauh" memberi pelajaran pada kita untuk meluaskan pandangan agar pengetahuan dan wawasan kita bertambah. Dengan wawasan dan pengetahuan yang luas, kita bisa menilai segala sesuatu dengan lebih dewasa dan bijak. Kita tidak mudah mengambil keputusan atau mengeluarkan pendapat pribadi yang dapat menyakiti orang lain.

Ungkapan ini juga mengajarkan pada kita untuk selalu bersyukur. Sebagai manusia, kita cenderung selalu merasa tidak puas dengan apa yang sudah kita miliki. Kita selalu mengarahkan pandangan ke atas hingga terbitlah iri hati.

Jarang sekali hati kita mau menengok ke bawah, ke arah orang-orang yang kemampuan dan segala yang dimilikinya masih jauh dari apa yang sudah kita miliki.

Kita sering membanding-bandingkan rezeki yang kita terima, seolah kita hendak memrotes Tuhan, mengapa rezekiku cuma segini saja. Kita juga sering merasa iri dengan keberhasilan orang lain, seolah hendak memrotes Tuhan mengapa hidup kita tak pernah sukses.

Padahal karena keterbatasan pandangan, kita tidak tahu ada apa di balik rezeki atau kesuksesan yang diberikan Allah kepada hamba yang dikehendaki-Nya itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN