Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis

Penulis Konten | himam.id | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Pariwisata Dibuka, Lebih Baik "Staycation" atau Liburan Tipis-tipis Saja?

13 Agustus 2020   20:11 Diperbarui: 14 Agustus 2020   10:52 449 14 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pariwisata Dibuka, Lebih Baik "Staycation" atau Liburan Tipis-tipis Saja?
Dengan staycation dan liburan tipis-tipis kita turut menggerakkan roda perekonomian lokal (foto: lifebylee.com)

Setelah hampir satu tahun menutup diri, industri pariwisata kembali bergeliat. Banyak negara terus melonggarkan pembatasan dan mengizinkan beberapa sektor industri termasuk pariwisata mulai membuka diri.

Gairah Liburan yang Kembali Bergejolak

Tempat wisata populer bagi wisatawan lokal seperti taman hiburan, kebun binatang mulai ramai dikunjungi. Hotel-hotel juga sudah membuka pintunya. Dengan anak-anak sekolah belajar jarak jauh, dan banyak perusahaan menerapkan work from home, suasana sehari-hari tak ubahnya liburan. 

Tak heran, meski kondisi dunia masih diselimuti pandemi, pengelola tempat wisata berharap tempat mereka akan ramai kembali setelah lebih dari 6 bulan mati suri. Tentu saja dalam kondisi pandemi yang masih belum jelas kapan berakhirnya, pengelola tempat wisata dan perhotelan mewajibkan pengunjung mematuhi aturan protokol kesehatan.

Kabar baiknya, beberapa negara sudah mulai menguji klinis fase tiga vaksin Covid-19, termasuk Indonesia yang akan menguji vaksin corona buatan Sinovac, Cina.  Sambil menunggu bagaimana hasil uji klinis vaksin, pemerintah terus berusaha untuk mempercepat pemulihan ekonomi. Presiden Jokowi sendiri mengungkapkan akan mendorong pertumbuhan ekonomi lewat sektor pariwisata dan penerbangan.

Gairah untuk berwisata memang sudah membuncah di setiap dada penikmat traveling. Kerinduan untuk berlibur setelah sekian lama harus terkurung di rumah semakin tak terbendung. Meski begitu, terselip rasa khawatir akan keselamatan dan kesehatan diri mengingat angka kasus positif Covid-19 di Indonesia terus bertambah.

Dua Pilihan Aktivitas Liburan di Saat Pandemi Covid-19

Lantas, bagaimana sebaiknya? Apakah kita harus tetap menahan rindu untuk berwisata, atau "nekad" traveling sembari mengupayakan setiap langkah pencegahan untuk meminimalisir penularan virus corona?

Kalau memang masih bisa menahan rindu, lebih baik berdiam diri dulu di rumah. Tapi kalau sudah tidak kuat, dengan alasan ingin menghilangkan stres, menyenangkan anak-anak biar tidak suntuk setelah belajar dari rumah, dua pilihan aktivitas liburan ini bisa kita pertimbangkan.

1. Staycation di Hotel

Pertama, kita bisa staycation di hotel-hotel di dalam kota. Saat ini, hampir semua hotel yang sebelumnya tutup di awal penyebaran virus corona sudah membuka pintunya lebar-lebar. Apa sih staycation itu?

Istilah staycation mulai populer di Amerika Serikat ketika di negeri Paman Sam ini sedang terjadi krisis keuangan sekitar tahun 2007 sampai 2010. Sulitnya kondisi keuangan membuat sebagian besar penduduk Amerika berpikir dua kali jika ingin liburan ke tempat yang jauh.

Meski begitu, mereka tidak kehilangan akal untuk tetap bersenang-senang, sembari tidak terlalu jauh meninggalkan rumah atau kota mereka. Dari sini muncul istilah staycation yang berasal dari kata "stay" yang artinya "tinggal" dan "vacation" yang berarti "liburan".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x