Mohon tunggu...
Syarif Hidayat
Syarif Hidayat Mohon Tunggu... Dosen - Pegiat Kebudayaan

Pencinta Literasi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Pendidikan Sejarah dan Nasib Bangsa Ini

23 Desember 2017   04:42 Diperbarui: 23 Desember 2017   07:02 1403 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pendidikan Sejarah dan Nasib Bangsa Ini
sumber: bogorbagus.com

Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), Prof. Dr. H. Said Hamid Hasan, M. A., mengatakan tidak ada suatu bangsa hancur karena Matematikanya rendah, akan tetapi suatu bangsa akan hancur karena kesadaran sejarah sangat rendah.

Ungkapan di atas boleh jadi merupakan keresahan sebagian tokoh pendidikan di Indonesia melihat kondisi bangsa yang mengalami degradasi kesadaran sejarahnya sendiri. 

Ditambah dengan kondisi yang didasari oleh sebagian guru dan siswa telah terjebak pada dogma materi pengajaran di sekolah dengan menempatkan sejarah sebagai bagian dari pelajaran membosankan.

Stigma itu muncul setelah banyak yang beranggapan bahwa sejarah adalah pelajaran yang kering, tidak menarik, baik dari segi materi maupun metode belajar, dan dianggap tidak penting di tengah berbagai perkembangan teknologi serta tuntutan kepraktisan hidup saat ini. 

Muncul pertanyaan besar, apakah pendidikan sejarah itu dianggap penting?

Membaca Kompas.com, terbit tanggal 09/07/2010, dengan judul "Jejak Sejarah Masih Terbelenggu" mengungkap bahwa nasib pendidikan sejarah tidak memiliki arah. Baik secara pengakuan peserta didik dengan tidak jelasnya kebijakan pemerintah dari sisi kurikulum, pengajaran, dan sarana penunjang pendidikan sejarah. Padahal, pendidikan sejarah merupakan pondasi negara merujuk pada nilai jati diri bangsanya yang hidup di tengah kemajemukan.

Untuk membuktikan pendidikan sejarah sebagai tonggak pondasi karakter bangsa, Kompas melakukan survei responden tentang sebarapa penting kesadaran sejarah bagi pendidikan di Indonesia.

Hasilnya hampir seluruh responden (90,6 persen) setuju bahwa pembentukan karakter bangsa ditopang oleh pemberian pengajaran sejarah yang berkualitas di sekolah. Peran strategis pelajaran sejarah saat ini dipahami terutama sebagai cara untuk mengerti sejarah bangsa (39,8 persen), mengenang peristiwa masa lalu (22,4 persen), dan menanamkan jiwa kepahlawanan/kebangsaan (17,9 persen).

Data di atas sudah menunjukan bahwa pendidikan sejarah sangatlah penting bagi pembentukan generasi bangsa Indonesia. Bahkan jauh sebelumnya, pemerintah pun telah menerbitkan produk hukum yang mengatur pendidikan sejarah.

Melalui Pemendikbud No. 22 tahun 2006 yang memiliki tujuan diantaranya;

1. Membangun kesadaran peserta didik tentang pentingnya waktu dan tempat yang merupakan  sebuah proses dari masa lampau, masa kini, dan masa depan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN