Mohon tunggu...
Pradhany Widityan
Pradhany Widityan Mohon Tunggu... Full Time IT Worker

Full Time IT Worker

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Lombok 04 : Mandalika, Calon Primadona Pulau Lombok

26 Juni 2016   11:32 Diperbarui: 6 Juli 2016   20:06 1653 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lombok 04 : Mandalika, Calon Primadona Pulau Lombok
Ilustrasi rencana pembangunan Mandalika Resort (http://dprd-ntbprov.go.id/)

Jika membaca berita tentang pariwisata Pulau Lombok, maka daerah Mandalika yang letaknya di sisi selatan pulau dan menghadap langsung ke Samudera Hindia ini bisa dikatakan sebagai anak emasnya. Dengan anugerah Tuhan berupa pantai pasir putih yang membentang sepanjang 16 kilometer dan kontur daerah yang berbukit-bukit, keeksotisan alamnya banyak dilirik oleh investor lokal maupun asing. Pemerintah pun turut serta ambil bagian membesarkan “anak emas” ini. Kunjungan Pak Jokowi ke sana pada pertengahan tahun 2015 lalu setidaknya memberikan dua statement menyegarkan yaitu target selesainya pembangunan Mandalika sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) yang dipercepat menjadi tahun 2020 dari rencana awal 2030 dan kucuran dana yang dijanjikan pemerintah sebesar 1,8 triliun untuk pembangunan infrastruktur dasar seperti jalan, listrik, air bersih, pengolahan limbah dan pembebasan lahan.

Tujuannya, tentu saja agar tidak menyia-nyiakan investor-investor yang memang sudah banyak yang mengincar kawasan ini. Melihat ke belakang, penetapan Mandalika sebagai kawasan yang layak untuk dikembangkan di Lombok bukanlah hal baru. Sudah dari tahun 1987 kawasan ini ingin dikembangkan. Setelah beberapa tahun mangkrak karena krisis moneter dan berbagai alasan lainnya, pada tahun 2011 akhir, Pak SBY meresmikan dimulainya masterplan pembangunan (groundbreaking) kawasan Mandalika Resort. Namun lagi-lagi tidak begitu baik, sehingga groundbreaking harus dilakukan lagi di era Pak Jokowi. Mandalika Resort yang kini ditangani oleh perusahaan BUMN, ITDC (Indonesia Tourism Development Corporation), ini akan menjadi kawasan terpadu yang elit, eksklusif dan bertaraf internasional. Seperti Nusa Dua di Bali yang sukses dikembangkan ITDC sebelumnya.

Namun, melihat grand design pembangunannya, saya merasakan akan adanya polemik tersendiri.

Mandalika Kini

Mandalika memang telah cantik dari lahir. Pantai Seger Kuta dengan pasir putihnya menyimpan cerita legenda tentang kecantikan seorang putri raja bernama Putri Mandalika yang juga berhati cantik. Pengorbanan jiwanya dengan menceburkan diri ke laut demi mencegah perang besar antar pangeran yang memperebutkan dirinya masih diperingati sampai sekarang lewat upacara Bau Nyale (menangkap cacing) di pantai itu. Cacing laut yang konon adalah rambut sang putri, dipercaya membawa kesuburan dan kesehatan. Upacara tradisional ini, kini dibalut sebagai festival wisata budaya tahunan di Lombok.

Panjangnya garis pantai di Pantai Seger Kuta, Mandalika, Lombok. (Dok. Pribadi)
Panjangnya garis pantai di Pantai Seger Kuta, Mandalika, Lombok. (Dok. Pribadi)
Kunjungan ke kawasan wisata Pantai Kuta bisa ditempuh sekitar 1,5 jam berkendara dari Mataram. Di sana embrio-embrio pengembangan kawasan ini memang terasa. Jalan raya utamanya mulus dan nyaman. Penginapan-penginapan dari yang kelas-kelas biasa, mewah dan eksklusif, hingga yang unik-unik banyak ditemui. Café dan rumah makan berderet di sepanjang Jalan Kuta Raya, Jalan Mawun, dan terutama Jalan Pariwisata Pantai Kuta. Beroperasinya Bandara Internasional Lombok pada akhir 2011 di Praya, menjadi penanda utama dalam menjadikan Mandalika kawasan pariwisata strategis.

Yang paling menunjukkan arah pembangunan kawasan ini adalah sebagian besar fasilitas di sana yang diperuntukkan bagi wisatawan asing. Saya sempat menikmati malam minggu di Kuta. Sepanjang jalan, restoran, café, dan bar-bar dipenuhi oleh bule. Makanan “pinggiran” nyaris tak bersinar dan bergema. Di Jalan Pariwisata Pantai Kuta, saya rasa full segmennya adalah bule. Menu-menu asing, kebanyakan dari Eropa dan Amerika, menghiasi papan-papan di depan restoran.

Menu lokalnya tak banyak. Yang menarik perhatian saya adalah seafood segar yang dipajang di depan beberapa rumah makan. Harga memang tidak terlalu mengejutkan karena di papan menu rata-rata memasang harga. Namun, penghargaan pelayanan di “kawasan bule” selalu saja kurang menyenangkan bagi wisatawan lokal. Dan yang ini pastinya sangat subjektif, bahwa porsi makanan yang sedikit seringnya membuat pejalan seperti saya kecewa. Walau memang presentasi dan rasa makanannya cukup lumayan. Bule, saya yakin tidak akan kecewa, selain pelayanannya yang malam itu sangat lama.

Satu hal yang cukup mengganggu yaitu para bocah dan ibu-ibu penjaja pernak-pernik seperti gelang dan kain tenun. Bukan bermaksud menghakimi, namun cara mereka berjualan dengan membujuk calon pembeli hingga berlama-lama sangat membuat tidak nyaman. Suasana romantis dan remang-remang candle light dinner ala-ala bisa saja rusak karena sibuk menolak penjaja tersebut dengan kesabaran ekstra.

Bicara pantai dan panorama alamnya dalam konteks anugerah Tuhan, Pantai Seger Kuta saya beri poin 5 dari 5. Bukit hijau mengapit laut biru luas berombak. Pasir putih menghampar luas. Namun, sebagai tempat wisata, seperti kebanyakan pantai ramai lainnya, belum cukup baik tata kelolanya. Kotoran kuda, anjing-anjing jalanan, dan yang tak pernah habis, sampah, ikut menjadi “hiasan” yang tak seharusnya ada.

Pantai Tanjung Ann. Cocok untuk bermain air. (Dok. Pribadi)
Pantai Tanjung Ann. Cocok untuk bermain air. (Dok. Pribadi)
Ombak besar pantai selatan dan anginnya yang kencang, cocok untuk surfing dan parasailing. Banyak motor dengan rack untuk surfboard disewakan. Beberapa orang juga asyik menjajal angin kencang dengan parasutnya di tepi pantai. Tak ketinggalan paket-paket snorkeling dan diving banyak ditawarkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x