Mohon tunggu...
Petrus PitDuka
Petrus PitDuka Mohon Tunggu... Mahasiswa Filsafat Keilahian Kentungan Yogyakarta

Jika kamu tidak bisa membuat orang lain kagum dengan kepintaranmu, maka paling tidak kamu dapat membuat mereka bingung dengan kebodohanmu.

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

Menunggu Aslan

28 November 2020   16:50 Diperbarui: 28 November 2020   16:53 23 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menunggu Aslan
www.deviantart.com

Film Stardust yang diangkat dari novel Neil Gaiman menyuguhkan sebuah dongeng klasik yang didramakan dengan jenaka, lugas namun pesan yang mendasarinya sangat Kristen. Kata orang, ini tema klasik mempesona yang penuh humor , ironi, di mana semua terlibat dalam lelucon. 

Akan tetapi, narasi Kristiani bukanlah sekadar pesona. Philip Larkin dalam Vers de Socit menyebut: "Tak seorang pun sekarang mempercayai pertapa". Bahkan dalam Aubade, Larkin membongkar penipuan dekoratif agama dihadapan realitas kematian: "Diciptakan untuk berpura-pura bahwa kita tidak pernah mati"--- nihilisme dangkal yang mengintai dunia Larkin. Bagaimanapun, Stardust  adalah counter-kedangkalan nihilis yang muncul kala sekularisme memudarkan ingatan akan budaya Kristen.

Selain Stardust, ada juga The Chronicles of Narnia karya CS Lewis. Seperti Lord of the Rings karya Tolkien, Chronicles Lewis prihatin dengan pergulatan mitis kebaikan dan kejahatan. Kendati bagi Tolkien, titik acuan fundamental adalah mitos utama: pertempuran antara terang dan gelap, hidup dan mati, kebaikan dan kejahatan, namun dia telah berhasil menyajikan siklus epik pahlawan, yang melakukan perjalanan ke dalam kegelapan yang spiritual maupun fisik untuk sebuah pertempuran. 

Perjalanan seperti itu mengajarkan para penikmat sinema bahwa kemenangan apokaliptik dicapai melalui keberanian, kemurahan hati, persahabatan dan kesetiaan--- sebuah kemenangan yang mahal dan tidak dijamin tanpa pengorbanan heroik.

Dalam The Chronicles of Narnia semua tema klasik ini juga hadir, tetapi titik rujukan Lewis adalah Paradiso karya Dante. Narnia bukanlah bangsa yang mempesona. Lewis, seperti Tolkien dan Chesterton, dipengaruhi oleh penulis Skotlandia abad 19 dan pencipta dongeng sakramental, George MacDonald. 

Namun, tulisan-tulisan mitopoetik MacDonald memiliki konsep 'simbolis' di mana dunia mengandung kebenaran ilahi yang dapat ditemukan oleh manusia 'sejati'. Setiap penemuan membuat manusia itu semakin dekat dengan Tuhan. Kreasi Lewis atas Narnia ada dalam tradisi ini: dunia roh, imajinasi, dan pesona yang diberkahi tetapi juga terancam. 

Apakah itu Penyihir Putih, Telmarines, dan Raja Mizaz atau sinisme kurcaci gelap Nikabrik , misteri kejahatan tetap ada. Ada juga eklektisisme yang unik dan disengaja dari Lewis. Narnia dihuni oleh makhluk mitos dan juga manusia: Minotaur, Centaur, Faun, Maenad, pepohonan dan hewan yang bisa berbicara. Semua ini adalah produk imajinasi, seni dan keyakinan, pemikiran klasik, yang digunakan untuk menangkap kebenaran yang tidak terlihat oleh mata. Kendati Lewis menempatkan semua pencarian dalam sebuah tradisi pagan, namun rasanya, ia memiliki intuisi Kristen.

Hal ini terutama berlaku pada hewan dan makhluk mitologis, yang bisa menjadi murah hati dan mulia, lucu dan bijaksana, yang juga terasing dari Narnia. Reepicheep yang lebih unggul daripada manusia, Centaur yang bermartabat, Glenstorm, atau welas asih Trufflehunter , si luak. Tetapi makhluk-makhluk ini, tumbuhan dan pepohonan, seluruh bentang alam Narnia yang hidup, bukanlah tipuan si penyihir. 'Keajaiban' Narnia menunjuk ke arah lain, yakni keinginan mengangkat 'putra Adam' menjadi raja karena 'putra Adam' memiliki tempat istimewa dalam penciptaan:

"Kalian para Kurcaci sama pelupa dan dapat diubahnya seperti Manusia itu sendiri. Aku adalah binatang buas, aku adalah seekor luak. Kami tidak berubah. Kami bertahan. Saya katakan kebaikan besar akan datang darinya. Ini adalah Raja Narnia yang sebenarnya. Dan kita para binatang buas ingat, bahkan jika para dwarf lupa, bahwa Narnia tidak pernah benar kecuali ketika Putra Adam menjadi Raja .... itu bukan bangsa Manusia, tapi bangsa bagi seorang Manusia yang  menjadi raja. Kami Badgers memiliki ingatan yang cukup lama untuk mengetahui itu.... "

Dalam kuliahnya tentang 'The Abolition of Man', Lewis mengungkap tumpulnya kepekaan manusiawi dan intuisi estetika. Dia juga mengungkap harga keterasingan manusia dari dunia yang alami. Baginya, ini bukanlah romantisme, tetapi apresiasi yang akut akan bahaya mengejar strategi dominasi yang mengorbankan penguasaan dan pembedahan masa lalu. Hasilnya adalah hilangnya apa yang sifatnya sungguh manusiawi:

"Bagi orang bijak di masa lalu, masalah utamanya adalah bagaimana menyesuaikan jiwa dengan kenyataan, dan solusinya adalah pengetahuan, disiplin diri, dan kebajikan. Bagi ilmu sihir dan ilmu terapan, masalahnya adalah bagaimana menundukkan kenyataan pada keinginan manusia: solusinya adalah teknik; dan keduanya, dalam mempraktikkan teknik ini, siap untuk melakukan hal-hal yang sampai sekarang dianggap menjijikkan dan tidak bermoral".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x