Mohon tunggu...
Petrus Kanisius
Petrus Kanisius Mohon Tunggu... Belajar Menulis

Belajar menulis, suka membaca dan jalan-jalan ke hutan

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

"Hutan dan Orangutan" Bolehlah Kiranya Harmoni dan Berlanjut sampai Nanti

24 Agustus 2020   14:31 Diperbarui: 24 Agustus 2020   21:04 1003 23 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Hutan dan Orangutan" Bolehlah Kiranya Harmoni dan Berlanjut sampai Nanti
Orangutan remaja yang mendiami hutan hujan di Gunung Palung. | Sumber: Dokumentasi Yayasan Palung via Tim Laman.

Tidak sedikit yang menyuarakan agar hutan dan orangutan harus lestari hingga nanti. Akan tetapi, sebaliknya juga bagaimana cara agar hutan dan orangutan bisa berlanjut sampai nanti?.

Hutan dan orangutan betapa mereka memerlukan kita saat ini dan nanti. Memerlukan kita untuk peduli sebagai keberlanjutan sumber kehidupan bagi semua pula sampai nanti.

Nafas-nafas keberlanjutan itu tidak hanya hutan dan orangutan sejatinya, tetapi semua yang bernafas tidak terkecuali kita manusia. Ada kita, ada hutan dan orangutan. Tetapi mampukah hutan dan orangutan bisa berlanjut tanpa kita? 

Sejujurnya, hutan dan orangutan bisa hidup dan berlanjut tanpa kita andai saja mereka tidak diganggu oleh kita manusia. Keadaan saat ini justru sangat terlihat dan menjadi keharusan kita pula agar hutan, orangutan, dan kita kiranya harmoni dan berlanjut.

Entah apa ceritanya bila tidak ada hutan bagi kehidupan kita pada umumnya masyarakat di Indonesia. Beribu-ribu hingga berjuta manfaat kita terima setiap waktu dari hutan. Nafas kehidupan berupa udara dan air bersih. 

Tidak hanya itu, masih tersedianya luasan tutupan hutan yang kaya akan keanekaragaman hayati pun memberikan ruang yang luas dan bebas bagi penghuni hutan yang tak lain orangutan dan satwa lainnya sebagai penyemai dan penjaga hutan.

Tersedianya keanekaragaman hayati yang masih melimpah sebagai tanda kesejahteraan manusia dan itu kunci dari planet ini. Peran penting dari satwa seperti orangutan dan burung enggang sebagai penyemai pun tidak bisa disangkal. 

Hadirnya orangutan dan burung enggang sebagai cara yang luar biasa dari Sang Kuasa agar hutan boleh harmoni dan berlanjut dengan cara-cara sederhana yang kita miliki. Hilangnya hutan berarti harus siap menghadapi berbagai persoalan yang ada.

Setidaknya keharmonisan hutan dan orangutan bersama satwa lainnya serta manusia sejak dulu itu telah ada, namun perlahan tetapi pasti semakin luntur. 

Hutan semakin sulit untuk berdiri kokoh, demikian pula penghuninya tidak terkecuali orangutan dan satwa lainnya bersama manusia pula sudah semakin sulit bertahan saat ini karena memang saat ini keharmonisan itu semakin memudar. Perlu kita manusia untuk memupuk kembali rasa peduli agar semua boleh berlanjut hingga nanti.

Seperti terlihat, bila keharmonisan itu terus memudar maka semakin sulit bagi kita untuk merajutnya kembali. Kita memerlukan hutan dan orangutan karena manfaat mereka bagi kita yang tiada tara. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN