Mohon tunggu...
Petrus Kanisius
Petrus Kanisius Mohon Tunggu... Belajar Menulis

Belajar menulis, suka membaca dan jalan-jalan ke hutan

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Banyak yang Mencintai Hutan Tetapi Untuk Merusak, Bukan Merawat

7 Januari 2016   13:40 Diperbarui: 7 Januari 2016   15:22 116 2 0 Mohon Tunggu...

 

Hutan adat, hutan masyarakat, hutan negara, hutan desa yang di sebut dan diperuntukan sebagai perhutanan sosial, selain itu ada hutan konservasi, hutan wisata, hutan produksi dan hutan negara. Setidaknya itulah beberapa penyebutan tentang hutan. Sejujurnya hutan sebagai nafas keberlanjutan untuk terus dirawat hingga nanti.

Keberadaan hutan tersebut sebagai salah satu tanda bahwa hutan memiliki peran dan fungsi yang sangat penting bagi kehidupan bagi semua makhluk hidup termasuk manusia. Namun celakanya, keberadaan hutan tersebut banyak yang mencintai tetapi untuk merusaknya bukan untuk merawat, menanam serta menjaganya.

Orangutan bersin karena asap dan hilangnya habitat hidup mereka berupa hutan. foto dok. dari berbagai Sumber

Sisa-sisa pembersihan lahan (land clearing) dan selanjutnya di atau ter bakar . Foto dok. Yayasan Palung

Grafis kebakaran hutan. Foto dok. Mongabay Indonesia

Tanda nyata mengapa hutan banyak yang mencintai tetapi untuk merusaknya. Beberapa fakta terpapar menyebutkan, rusaknya semua hutan tersebut akibat aktifitas manusia itu sendiri dan tangan-tangan tidak terlihat (mesin) oleh para oknum pengusaha dan penguasa.

Pertama, Kebijakan; Ijin tentang pembukaan lahan terus saja terbit, pembukaan lahan pun demikian adanya semakin luas. Hutan-hutan yang ada, apapun namanya seperti disebutkan diatas hari demi hari semakin berkurang diambang terkikis habis. Tidak terelakkan nasib tragis menimpa ribuan bahkan mungkin jutaan jenis satwa dan tumbuhan-tumbuhan. Penyempitan habitat hidup mereka (berkurangnya/menyempitnya/terusirnya) mereka di rumah mereka sendiri.

Kedua, Investasi; pembukaan lahan untuk ekonomi, bisnis yang acap kali tidak mengabaikan aspek-aspek kelestrian lingkungan. Tengok saja, hanya segelintiran (tidak banyak) saja proses investasi dari perusahaan pertambangan dan perkebunan yang mematuhi tata aturan dan undang-undangan sebagai kesepakat bersama. Mengingat, tata aturan yang berkaitan dengan hajat hidup orang banyak sering kali dilanggar. Tengok saja, pembakaran lahan hingga kasus asap yang merasakan dampak langsung masyarakat dimana investasi itu beroperasi.

Tidak hanya itu, kerugian dampak sosial, kesehatan menjadi terabaikan. Bahkan hukum di negeri ini cenderung dipermainkan oleh para oknum-oknum pemilik kepentingan untuk memperkaya diri. Yang miskin semakin dipermiskin dan yang kaya semakin kaya serta merajalela. Masyarakat akar rumput semakin terjepit dan menjerit. Hutan yang ada ada dicintai tetapi memanfaatkan dan merusaknya saja tampa merawatnya, bahkan hutan diambang terkikis habis.  

Ketiga, pembangunan; sektor pembangunan juga ikut memberi andil dalam mencintai hutan tetapi untuk merusaknya. Pembangunan pemukiman secara besar-besaran sering kali mengorbankan hutan. Perluasan areal lahan hutan dan digantikan dengan pemukiman penduduk dan transmigrasi sedikit banyak berdampak langsung ketersediaan hutan semakin berkurang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x