Mohon tunggu...
Subhan Riyadi
Subhan Riyadi Mohon Tunggu... ASN (Aparatur Sipil Negara)

Stop! Rasialisme anti minoritas apa pun harus tak terjadi lagi di Indonesia. Sungguh suatu aib yang memalukan. Dalam lebih setengah abad dan ber-Pancasila, bisa terjadi kebiadaban ini kalau bukan karena hipokrisi pada kekuasaan (Pramoedya Ananta Toer).

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Jembatan Langit 'Helena' Bikin Hati Terlena

16 April 2017   18:48 Diperbarui: 18 April 2017   07:56 5675 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jembatan Langit 'Helena' Bikin Hati Terlena
(dokumen pribadi/subhan)


Bermula dari Long Weekend atau libur panjang pada Jum’at, Sabtu dan Minggu (14-16 April 2017). Kami mengisi kekosongan waktu libur di hari Minggu 16 April 2017 dengan mengunjungi Penangkaran Kupu-kupu Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Lokasinya, setelah mendapati gerbang utama pengunjung belok ke kiri menuju penangkaran kupu-kupu sekaligus lokasi jembatan Helena yang dikelola oleh kantor TN. Babul. Wahana baru itu  Helena Sky Bridge namanya, berdiri menjulang diatas penangkaran kupu-kupu. Jembatannya tepat melintas diatas penangkaran kupu-kupu Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Berdiri kokoh tower kembar setinggi lebih kurang 20 meter, jembatan gantung memiliki panjang 50 meter membentang diatas area penangkaran seluas 7000 meter persegi, sisi kanan kiri terdapat jaring-jaring tempat kupu-kupu leluasa memamerkan keindahan kepak sayapnya. Tepat kiranya Helena Sky Bridge menjadi destinasi favorit bersama keluarga, pacar, tunangan, berbulan madu sembari berpetualang, sebuah obyek menggiurkan buat berfoto sekaligus sebagai ajang pencarian jodoh.

Perjalanan pun dimulai pagi hari pukul 08.00 WITA, bergegas kami berdua meluncur menggunakan kendaraan umum “pete-pete” dari Sudiang ke Maros tarifnya mengalami kenaikan, dari Rp. 5000,- (lima ribu rupiah) menjadi Rp. 8000 (delapan ribu rupiah) per-kepala, anak pertama saya lebih memilih naik kendaraan bermotor sendiri, guna menghemat pengeluaran. Dari Pasar Sentral Maros kami melanjutkan perjalanan ke lokasi Bantimurung naik motor bertiga, memang melanggar aturan dan keselamatan penumpang, mengingat sulitnya jurusan ke Bantimurung, cara tersebut harus ditempuh, lain cerita yang memilki kendaraan pribadi mobil tentu lebih nyaman, aman dan mudah menjangkau lokasi yang diinginkan, sepanjang perjalanan mata kita akan dimanjakan pemandangan alam Karst ciri khas Bantimurung-Sulawesi Selatan.

Pemandangan dari atas Helena Sky Bridge (dokpri/subhan)
Pemandangan dari atas Helena Sky Bridge (dokpri/subhan)
Jika kalian adalah salah satu pemburu tempat-tempat menantang di Sulawesi Selatan, pasti penasaran akan keberadaan Helena Bridge. Benar banget guys, besarnya rasa penasaran itu membuat kedua anak saya bergegas meluncur ke lokasi, tidak sabar ingin merasakan sensasi pemandangan dari atas jembatan yang dibawahnya nampak jelas penangkaran kupu-kupu tersebut.

Renovasi dome seluas 7000 meter persegi diresmikan tahun 2016 dengan mengganti sarlon serta menambah dua menara yang sekaligus berfungsi sebagai jembatan gantung (sky bridge), jumlah kupu-kupu yang berhasil ditangkarkan dari 12 jenis pada tahun 2012, kini bertambah sebanyak 21 jenis. Tempat penangkaran dan kupu-kupu dan jembatan gantung tersebut dikelola oleh Pemerintah yaitu Kantor Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung (TN. Babul) dibawah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

penangkaran-58f55ea06ea834bf048b4567.jpg
penangkaran-58f55ea06ea834bf048b4567.jpg
Sanctuary spesies kupu-kupu atau suaka satwa seluas 7000 meter persegi serta track/trail lahan seluas 650 meter memiliki fasilitas cukup lengkap. Terdiri dari fasilitas laboratorium sebagai aktivitas riset, display room untuk intepretasi, MCK, loket karcis, tempat sampah, tempat parkir dan pintu masuk sebagai sarana pendukung dalam pelayanan kunjungan.

track-helena-58f358d87993737a1897a75b.jpg
track-helena-58f358d87993737a1897a75b.jpg
Helena Sky Bridge salah satu sarana alternatif berwisata untuk meningkatkan fungsi sanctuary spesies kupu-kupu. Dua menara raksasa merupakan penghubung jembatan gantung, saya menyebut bagai jembatan perlitasan surga dan neraka Siratul Mustaqim. Nama Helena Sky Bridge terinspirasi dari nama spesies kupu-kupu Triodis Helena. Jenis paling banyak tersebar di penangkaran Kupu-kupu Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Jembatan langit diatas penangkaran raksasa membentang sepanjang 50 meter. Untuk bisa melintas jembatan gantung kita harus memanjat tower terlebih dahulu, tapi tidak usah khawatir akan keamanannya, karena untuk melintasi Helena Sky Bridge, akan dibekali peralatan safety berupa helm, slin yang direkatkan pada jembatan oleh petugas setempat. Impas segala lelah setelah merasakan sensasi Helena Sky Bridge, adrenaline meningkat, hati terlena ingin mencobanya.

Hanya membayar Rp. 10.000 (sepuluh ribu rupiah) saat hari biasa dan 12.500 rupiah saat hari libur kalian sudah bisa melintasi Helena Sky Bridge. Ada dua karcis yang harus dibeli untuk melintasi Helena Sky Bridge ini. Pertama karcis untuk masuk ke Penangkaran Kupu-kupu sekaligus untuk dapat melintasi jembatan dikenai tarif Rp. 5.000,- (lima ribu rupiah) jika hari biasa dan Rp, 7.500,- (tujuh ribu lima ratus rupiah) saat hari libur. Namun untuk sampai ke Helena Sky Bridge terkadang harus mengantri panjang dan harus sabar menunggu giliran untuk melintasinya. Pengelola hanya buka selama 7 jam sehari, yakni dari pukul 09.00 WITA sampai pukul 15.00 WITA. “Perhari pengunjungnya bisa mencapai 150, perpekan mencapai 1000 pengunjung.” Ujar salah satu petugas penangkaran kupu-kupu TN. Babul.

Rasa lelah saat antri terbayar lunas akan keindahan pemandangan dari atas jembatan Helena. Kami juga menyempatkan diri berfoto sepuasnya disepanjang lintasan Helena ini, meskipun sekali melintas hanya dibatasi maksimal 6 sampai 8 orang saja, hal ini dilakukakan semata-mata demi menjaga keselamatan pengunjung. Awalnya saya takut ketinggian, lantaran rasa penasaran begitu kuat, akhirnya memberanikan diri melintas jembatan siratol mustaqim buatan manusia ini. Alhamdulillah, sampai juga melintasi Helena. Bagi pengunjung yang phobia ketinggian, jangan khawatir, di penangkaran kupu-kupu ini juga bisa menikmati pemandangan kupu-kupu beterbangan dan menambah ilmu pengetahuan tanpa harus melintasi Helena sky bridge. Di display room penangkaran kupu-kupu, kita akan disuguhi siklus hidup kupu-kupu mulai dari telur, ulat, kepompong, menjadi kupu-kupu.

Mengatasi rasa bosan berwisata di Mall, selain tidak menarik, sesekali wajib memperkenalkan generasi kita kepada konservasi lingkungan, wisata ke Mall sifatnya boros. Akan tetapi kita kembalikan ke individunya masing-masing mau memilih liburan ke mana. Dari ketinggian Helena sky bridge merupakan pengalaman tak terlupakan, salah satu bagian dari pengelolaan sanctuary spesies kupu-kupu telah menjelma sebagai wahana yang menarik dan menjadi destinasi baru berwisata ke Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung.

Di tengah perjalanan lagi-lagi tatapanku tertuju pada sesuatu diluar dugaan. Timbul rasa kecewa, kami mendapati sampah-sampah sisa botol kemasan, juga sampah bungkus rokok, makanan ringan menghias lokasi penangkaran, tentu menciderai keindahan sekitar jembatan Helena, memang lokasi obyek wisatanya berliku sehingga menyulitkan petugas membersihkan sampah sisa pengunjung. Dibutuhkan kerjasama yang baik antara petugas atau pengelola wisata dengan pengunjung, namun demikian tetap saja merusak pemandangan. Sampah menumpuk begitu saja tanpa ada kepedulian dari kita akan menodai indahnya lokasi, padahal di tempat tersebut dibeberapa titik tersedia tempat sampah, masih saja membuang sampah sembarangan. Sampah merupakan momok yang menakutkan selain Korupsi, ini tak lepas dari ulah kita sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x