Kandidat

Mahfud MD, Cawapres Pilihan Jokowi

12 Juli 2018   12:00 Diperbarui: 12 Juli 2018   12:06 413 0 0
Mahfud MD, Cawapres Pilihan Jokowi
mediaindonesia.com

Nama Mahfud MD disebut-sebut telah disetujui untuk menjadi cawapres Jokowi. Namun, kemunculan sosoknya yang non-partisan mendatangkan persinggungan dengan kepentingan partai-partai koalisi pendukung. Akankah win-win solution dengan Mahfud sebagai sentralnya bisa terwujud?

"There are three constants in life. Change, choice and principles."

:: Stephen Covey ::

Pasca pertemuan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Batu Tulis Bogor nama-nama calon pendamping sang petahana memang semakin mengerucut. Bahkan, sumber internal terpercaya menyebut Megawati sudah menyetujui satu nama untuk dijadikan sebagai pasangan Jokowi. Nama yang dimaksud adalah Profesor Mahfud MD.

Beberapa pemberitaan memang menyebut nama Mahfud masih sebatas wacana. Namun, mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) itu memang berpeluang paling besar untuk dijadikan sebagai cawapres pendamping Jokowi.

Harian Suara Pembangunan dalam sebuah kolomnya menyebut keputusan nama cawapres Jokowi akan diumumkan pekan ini. Sementara petunjuk tentang siapa tokoh cawapres itu adalah orang yang "gila kerja" untuk bangsa, punya ketokohan, prestasi, kecerdasan, diterima semua kalangan, religius, sekaligus juga nasionalis. Semua petunjuk itu memang paling besar mengarah pada Mahfud.

Munculnya Mahfud memang bukan hal yang aneh, mengingat nama mantan menteri di era Abdurrahman Wahid (Gus Dur) ini muncul di beberapa hasil survei sebagai salah satu tokoh yang paling berpeluang menjabat sebagai cawapres Jokowi.

Bahkan, kekuatan politik Mahfud dianggap lebih kuat dari calon lain, mengingat Guru Besar Ilmu Hukum Tata Negara ini dianggap sebagai sosok yang non-partisan, dianggap sebagai negarawan, dan latar belakangnya dari NU membuatnya bisa diterima pemilih muslim.

Namun, kemunculan nama Mahfud ini tentu akan memupus harapan partai-partai koalisi yang berharap pilihan cawapres Jokowi jatuh pada kadernya. Bahkan, PKB sebagai partai tempat Mahfud pernah menjabat sebagai Wakil Ketua Umum Dewan Tanfidz mengeluarkan pernyataan menolak pencalonan Mahfud.

Tidak tanggung-tanggung, partai itu menyebut bahwa Mahfud tidak memiliki sumbangsih apa pun terhadap NU saat menjabat sebagai menteri -- pernyataan yang boleh jadi memang lebih dikarenakan ambisi personal sang Ketua Umum, Muhaimin Iskandar alias Cak Imin yang ngebet menjadi cawapres Jokowi.

Lalu, akankah Mahfud mampu menjadi tokoh win-win solution partai-partai pendukung koalisi Jokowi?

Mahfud MD, Jaminan Menang Koalisi Jokowi?

Persetujuan Megawati terhadap pencalonan Mahfud tentu saja menjadi titik terang sosok cawapres Jokowi.

Ada beberapa versi pemberitaan yang beredar terkait nama Mahfud ini. Sebagian pihak mengatakan bahwa nama Mahfud merupakan usulan Jokowi yang disetujui Megawati. Artinya, Jokowilah yang mengusulkan nama Mahfud. Namun, sebagian lagi justru menyebutkan bahwa Megawati-lah yang mengusulkan Mahfud sebagai pendamping Jokowi.

Kemungkinan terakhir memang yang paling kecil terjadi mengingat beberapa bulan belakangan justru PDIP terlihat bersikeras menyodorkan kadernya sebagai cawapres Jokowi. Nama-nama seperti Puan Maharani hingga Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan (BG) dilemparkan ke publik sebagai bakal cawapres yang didukung partai banteng tersebut.

pinterpolitik.com
pinterpolitik.com

Bagi PDIP, jika Mahfud memang telah disetujui sebagai pendamping Jokowi, maka partai tersebut telah bertaruh pada kepentingan untuk tidak mengusung kadernya dan berharap pria kelahiran Solo itu tetap mau menjadi "petugas partai" untuk periode kedua.

Jika itu adalah solusi yang didapatkan dari pertemuan Jokowi dan Mega, maka keduanya sangat mungkin telah berhitung soal posisi politiknya di hadapan satu dengan yang lain. Belakangan ini persoalan cawapres memang menjadi isu utama hubungan Jokowi dengan PDIP. Terlihat baik-baik saja di depan publik, nyatanya Jokowi dan Megawati punya hubungan yang panas dingin, termasuk terkait tuduhan bahwa sang presiden mbalelo dengan perintah partai.

Hal serupa juga terjadi dengan Partai Golkar. Walaupun belum mengeluarkan tanggapan resmi terkait pencalonan Mahfud dengan "berkilah" bahwa siapa pun cawapres yang terpilih harus disetujui oleh partai-partai koalisi, partai beringin itu terlihat lebih berhasrat jika yang dipilih sebagai cawapres adalah kadernya sendiri, dalam hal ini sang Ketua Umum Airlangga Hartarto.

Sebagai partai yang paling awal mendeklarasikan dukungan untuk Jokowi -- sekalipun menyebut dukungan yang diberikan tanpa syarat -- roman-romannya, partai sisa Orde Baru itu punya pamrih untuk diberikan jabatan cawapres. Artinya Golkar akan menghitung posisi politiknya terhadap Jokowi termasuk "kompensasi" posisi apa yang harus diminta jika merelakan cawapres ke tokoh di luar partai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3