Mohon tunggu...
Zefanya Pilar Tiarso
Zefanya Pilar Tiarso Mohon Tunggu... Lainnya - .

Mahasiswa Ilmu Komunikasi di Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

The Bengal Gazette Sebagai Tonggak Awal Jurnalisme di India

26 September 2021   00:43 Diperbarui: 26 September 2021   20:19 101 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
The Bengal Gazette Sebagai Tonggak Awal Jurnalisme di India
thewire.in

India dan jurnalisme adalah dua hal yang saling berkaitan satu sama lain apabila kita memahami konteksnya. Jurnalisme di India kian hari kian berkembang seiring dengan teknologi yang semaking berkembang juga.

Namun, sebelum kita melangkah lebih jauh, kita harus mengenal terlebih dahulu mengenai dua obyek utama yang akan dibahas dalam artikel ini, yaitu jurnalisme dan India.

Secara umum, jurnalisme atau jurnalistik dapat didefinisikan sebagai suatu proses pada suatu kegiatan dalam mengolah, menulis, maupun menyebarluaskan suatu informasi melalui media.

Sedangkan India adalah sebuah negara di Asia bagian Selatan yang memiliki jumlah penduduk terbanyak kedua di dunia. Negara yang beribu kota di New Delhi ini juga tidak jarang menghasilkan orang-orang hebat seperti Bunda Teresa, Jawharlal Nehru, dan masih banyak lagi.

Awal Jurnalisme di India

Sama seperti negara-negara lainnya, jurnalisme di India juga memiliki sejarah yang panjang sampai akhirnya menjadi seperti sekarang ini. Jurnalisme yang dimaksud di sini tentu bukan hanya berita yang ditampilkan dalam televisi atau radio tetapi sebuah pencarian informasi yang diperoleh dari menganalisis sebuah data.

Jurnalisme pertama di India bisa dibilang baru muncul pertama kali pada tahun 1780, jurnalisme tersebut berbentuk koran yang berjudul 'The Bengal Gazette' dengan James August Hicky sebagai orang yang mengawalinya.

Tidak seperti koran biasanya yang memiliki banyak halaman, The Bengal Gazette atau biasa juga dikenal dengan nama Hicky's Gazette sebagai bentuk penghormatan untuk pelopornya, ini hanya memiliki empat halaman saja pada awal penerbitannya.

Isi dari koran tersebut berbicara mengenai politik, khususnya membicarakan tentang korupsi yang dilakukan orang-orang British ketika menguasai India. 

Namun, karena keterbukaan dari Hicky sekaligus semakin meluasnya koran The Bengal Gazette dibicarakan, maka Hicky terpaksa harus mengakhiri karir jurnalismenya lebih cepat karena dianggap terlalu 'lantang' dalam mengkritisi kebijakan pemerintah pada saat itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan