Mohon tunggu...
Muhamad Adib
Muhamad Adib Mohon Tunggu... Pegiat Sosial yang sedang ber evolusi menjadi pegiat kewirausahaan sosial

Jadikan masyarakat desa hutan,nafas Pembangunan Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Di Sini, Aku Jatuh Cinta

4 Januari 2021   07:35 Diperbarui: 4 Januari 2021   07:37 135 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Sini, Aku Jatuh Cinta
dok. pribadi

Ajibarang. Adalah nama salah satu kecamatan dari dua puluh tujuh kecamatan di Kabupaten Banyumas Provinsi Jawa Tengah. Kota (masih) kecil berada kurang lebih 20 km arah barat dari alun-alun Purwokerto. Meksipun terbilang kota masih kecil, tetapi Ajibarang termasuk kota kecamatan yang sedang dan terus berkembang. Selain pasar Ajibarang yang terkenal sebagai pusat jual beli  hasil bumi dan pasar Sapi setiap pasaran Pon, Ajibarang sudah memiliki Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD, fasilitas pendidikan sampai tingkat menengah juga SMA Negeri yang sangat terkenal dengan sebutan SMA "Telo Garden". Juga ada politeknik swasta yang di kelola Nahdhotul Ulama.

Tak jauh dari Ibu Kota Kecamatan Ajibarang Kabupaten Banyumas, sebuah tempat wisata bisa menjadi pilihan untuk menemukan "sesuatu" yang hilang. Atau bersama keluarga memanfaatkan waktu untuk berahir pekan. Tempat di sebuah kawasan hutan di kaki Gunung Putri. Sebenarnya bukun gunung. Lebih tepatnya adalah bukit. Tetapi dari dulu orang menyebutnya Gunung Putri. Konon, Gunung Putri merupakan tempat "muksanya" Nyi Rantansari istri Adipati Djaka Mruyung yang sakti mandraguna. Adipati yang membakar habis hutan Pakis Aji (Pohon Pakis yang besar dan tinggi) menjadi "arang", hingga kini di sebut dengan nama Ajibarang. Yang berasal dari kata Pakis Aji yang dibakar menjadi arang.

Berbeda dengan Gunung Slamet yang puncaknya adalah kawah berapi, di puncak Gunung Putri ada "Wana Rata" atau hutan yang tanahnya rata. Tidak terlalu luas. Di puncak inilah perempuan nan cantik rupawan Nyi Rantansari muksa. Hanya ada petilasan yang sangat nyaman untuk bermeditasi.

Dari puncak Gunung Putri, kita bisa melihat aliran sungai Tajum yang meliuk-liuk seperti ular panjang. Sungai yang di yakini oleh banyak orang mengandung simpanan kekayaan emas yang belum terungkap hingga sekarang.

Keindahan matahari terbit atau arunika (peristiwa di mana sisi teratas Matahari  muncul di atas horizon di sebelah timur menjadi panorama indah yang harus di rekam ketika kita berada di puncak gunung putri saat pagi hari. Demikian pula pesona keindahan temaran senja. Sungguh menakjubkan.... meyakinkan kita bahwa Tuhan Maha Indah. Dan salah satu keindahan yang Tuhan ciptakan adalah puncak gunung putri.

Di kaki gunung putri, larikan pohon pinus yang berjajar, menghadirkan suasana khas kawasan hutan produksi. Hutan yang di kelola kolaborasi antara Perum Perhutani BKPH Jatilawang KPH Banyumas Timur  dengan Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) Desa Sawangan Kecamatan Ajibarang Kabupaten Banyumas.

Saat semilir angin berhembus, pucuk-pucuknya seolah sedang bersenandung. Mendendangkan lagu rindu kekasih yang sedang merindukan kekasihnya nun jauh di rantau.

Diantara pepohonan pinus, meja dan  bangku-bangku panjang yang terbuat dari kayu dan bambu berderet- deret rapi. Menarik setiap pengunjung untuk duduk sambil meminum "wedang rolas". Minuman yang terbuat dari teh dan rempah-rempah. Tak lengkap jika tanpa mendoan. Makanan khas Banyumas yang di olah oleh tangan-tangan lembut perempuan desa.  Tangan-tangan yang sangat terampil memasak aneka makanan tradisional berkat pelatihan Boga yang mereka ikuti di Sanggar Kegiatan Belajar (SKB) Ajibarang.

Mendoan masih panas yang baru diangkat dari penggorengan akan terasa lebih nikmat rasanya sambil "nyigit" cabe rawit. Cabe yang di tanam di antara pepohonan pinus oleh pesanggem (Petani Hutan) anggota LMDH.

Gubug-gubug beratap daun nipah terhubung antara satu gubug dengan gubung lainnya, menandakan kerekatan hubungan diantara para penghuninya.

Di belakang panggung, sebuah jembatan bambu terbentang sepanjang dua belas meter dengan ketinggian empat meter. Di ujungnya terdapat sebuah gubug kecil ukuran 3 x 4 meter. Di bawah jembatan bambu, mengalir air diantara bebatuan besar yang membentuk lempengan. Air nan jernih itu mengalir dari sumber di puncak gunung putri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x