Mohon tunggu...
Yudha Adi Putra
Yudha Adi Putra Mohon Tunggu... Penulis - Penulis Tidak Pernah Mati

Penulis

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Hidup bersama Aki

23 November 2022   20:00 Diperbarui: 23 November 2022   20:04 112
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

Hidup Bersama Aki

Cerpen Yudha Adi Putra

Ketika Sigit keluar dari pekerjaannya, ia dan Lina terbawa pada bayangan masing-masing. Sigit dan Lina adalah pasangan suami istri yang bekerja di pabrik tekstil. Mereka sekarang sudah tidak bekerja lagi. Harga barang kebutuhan hidup padahal menjadi naik. Pagi itu, mereka duduk bersebelahan di depan rumah dengan tatapan masing-masing. 

Lina membayangkan bagaimana kehidupan mereka nanti sudah tidak punya uang, dan Sigit berpikir bagaimana supaya burung ciblek di depannya bisa laku dan uangnya untuk makan. Suara burung ciblek terdengar merdu menemani pagi mereka yang dalam lamunan. Tepat ketika burung ciblek berhenti berkicau, Lina tiba-tiba berbicara dengan suara sumbang.

                "Fenta kemarin malam menawarkan kita untuk ikut menyanyi."

                Sigit mulai berdiri dan berjalan ke arah sangkar burungnya. Tanpa menengok ke istrinya, tangannya menyapa burung ciblek dengan diayun-ayunkan.

                "Apakah ada makanan untuk sarapan?" tanya Sigit.

                "Ada puisi," jawab Lina dengan ketus. Lina beranjak berdiri juga pergi menuju ke dalam rumah.

                "Fenta itu siapa?" akhirnya Sigit merespon Lina. Ia bertanya pada Lina dan tentu berharap ada makanan pagi itu.

                "Itu temanku kuliah dulu. Tapi dia tidak lulus. Aku sering bertemu dengannya di pinggir jalan, biasanya berada di simpang lampu merah Demakijo."

                "Lalu, apa yang dilakukannya ? Mengemis ?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun