Mohon tunggu...
Pepih Nugraha
Pepih Nugraha Mohon Tunggu... Bergabung selama 26 tahun dengan Harian Kompas sejak 1990 hingga 2016.

Gemar catur dan mengoleksi papan/bidak catur. Bergabung selama 26 tahun dengan Harian Kompas sejak 1990 hingga 2016. Setelah menyatakan pensiun dini, hari-hari diisi dengan membaca, menulis, mengajar, dan bersosialisasi. Menulis adalah nafas kehidupan, sehingga baru akan berhenti menulis saat tidak ada lagi kehidupan. Bermimpi melahirkan para jurnalis/penulis kreatif yang andal. Saat ini mengelola portal UGC politik https://PepNews.com dan portal UGC bahasa Sunda http://Nyunda.id Mengajar ilmu menulis baik offline di dalam dan luar negeri maupun mengajar online di Arkademi.com.

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Artikel Utama

Sang Ratu Catur

23 November 2020   13:50 Diperbarui: 23 November 2020   18:30 1015 36 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sang Ratu Catur
The Queens Gambit | source images: purewow.com

Sudah nonton The Queen's Gambit? Sebuah drama televisi streaming Netfix yang cukup bolehlah, setidaknya bagi saya yang pecandu catur, permainan olah pikir kuno yang paling populer di planet ini. Menonton film serial itu saya terjerembab dalam pusaran drama dan alur cerita sederhana miniseri itu, lalu menontonnya tanpa putus.

Yang memudahkan saya mengunyah film itu, selain paham nama-nama pembukaan, pertahanan, nama-nama pecatur, saya mampu mengidentifikasi alur cerita, karakter dan latar belakang cerita dengan cepat, secepat saya makan salmon sashimi.

Saya tidak akan membahas bagaimana kerennya Beth Harmon (diperankan Anya Taylor-Joy), si ratu catur yang mahir memainkan pembukaan gambit menteri, juga tentu saja sisilia terbuka, melainkan sekadar membuat oret-oretan betapa uniknya permainan ini, khususnya ketika catur bisa dimainkan di kepala tanpa melihat papan dan buah catur.

Film ini benar-benar cerita fiktif berdasar novel karya Walter Tevis, tetapi pengalaman Tevis bahwa pecatur banyak yang tergantung pada obat penenang adalah nyata. Tevis adalah (mantan) pecatur yang pernah berada dalam kondisi seperti itu pada masanya. Dalam dunia nyata, tentu saja belum ada juara dunia catur perempuan yang mampu mengatasi pecatur laki-laki.

Sampai saat ini, catur identik dengan maskulinitas. Judit Polgar, Hou Yifan, Alexandra Kosteniuk atau Nona Gaprindashvili (nama terakhir sempat disebut dalam narasi film itu), belum mampu menjadi juara dunia di kategori catur pria meski juara dunia wanita pernah mereka genggam.

Benar bahwa Polgar dan Koneru Humpy lebih suka dikategorikan sebagai "pecatur pria" berhubung merasa sudah tidak ada lawan sepadan lagi di catur perempuan, tetapi tetap saja mereka belum mampu juara dunia dwitarung sebagaimana Beth Harmon. Yeah... namanya juga fiksi.

Beth Harmon mengingatkan saya pada juara dunia catur eksentrik asal Amerika, Bobby James Fischer. Ow, jangan-jangan ini semacam obsesi ala "perang dingin" di mana persaingan antara AS dan Rusia (dulu Uni Soviet) masih terus berlangsung. Kini Rusia -dalam The Queen's Gambit- dipermalukan karena juara dunia miliknya ditaklukkan pecatur perempuan asal Kentucky.

Panti asuhan yang menampung Beth Harmon yang kehilangan ibunya akibat kecelakaan yang disengaja, bunuh diri dengan menabrakkan mobil yang dikendalikannya. ("Tutup matamu, Nak!" pinta ibunya kepada Beth Harmon kecil yang duduk di belakang sebelum menabrakkan mobilnya secara frontal dalam kecepatan tinggi), terbiasa memberi anak-anak yatim piatu obat penenang. Maksudnya agar anak-anak itu sedikit bisa melupakan masa lalunya yang tragis, sebagaimana dialami Beth Harmon.

Tetapi akibatnya, tidak sedikit anak-anak yang kemudian menjadi kecanduan atau tergantung pada obat penenang itu, tidak terkecuali Beth Harmon, yang dalam satu adegan terpaksa mencuri pil berwarna hijau dari toples besar, lalu menjejalkan obat penenang itu ke mulutnya sampai dia tak sadarkan diri.

Saya ingin membahas kaitan antara obat penenang dengan "halusinasi" (Beth Harmon sering melihat bayangan catur di atas atap tempat tidurnya dan bermain catur sendiri di kepala), yang boleh saja terjadi akibat obat penenang itu.

Beth Harmon kecil mengiba-iba untuk diajarkan permainan ini kepada penjaga panti asuhan yang biasa bermain catur sendiri di ruang bawah tanah, Shaibel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x