Mohon tunggu...
Pecandu Sastra
Pecandu Sastra Mohon Tunggu... Jurnalis - Jurnalis dan Penulis

Instagram: @pecandusastra96 Twitter: @itsme1disisi YouTube: Sultan Diamond Channel

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Pentingnya Menata Hati Sebelum ke Tanah Suci

15 Januari 2022   16:26 Diperbarui: 15 Januari 2022   16:34 261 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Buku Romantisme Berhaji karya Riza Perdana Kusuma. Foto Disisi Saidi Fatah/2021. Dokpri

Siapa yang tidak menginginkan dirinya untuk bisa menginjakkan kaki ke tanah suci? Tanah kelahiran Nabi, sang kekasih Allah. Manusia yang menjadi idola semua. Tempat mustajab terkabulnya doa, tempat tenang dan menenteramkan.

Ibadah haji adalah rukun Islam yang kelima, di mana hukumnya bersifat wajib bagi yang mampu melaksanakannya. Mampu secara materi, ilmu, fisik, dan kesehatan. Sebagian besar umat Islam berkeinginan untuk bisa ke tanah suci sebagai upaya menyempurnakan ibadahnya. Kalaupun hingga saat ini belum memiliki kesempatan dalam melaksanakan rukun Islam paling akhir itu, paling tidak terlebih dahulu sudah memiliki niat.

Akan tetapi, ada satu hal yang harus kita luruskan, perbaiki, tata dengan baik, sebelum ke tanah suci. Karena, tidak semua orang berkesempatan ke tanah suci, dan tidak memungkinkan juga kita yang sudah diberi kesempatan bisa ke tanah suci berkali-kali. Bisa jadi, hanya satu kali seumur hidup, atau bahkan tidak sama sekali.

Buku Romantisme Tanah Suci (Buku ini masih satu buku dengan Romantisme Berhaji). Dua judul-satu buku. Dokpri
Buku Romantisme Tanah Suci (Buku ini masih satu buku dengan Romantisme Berhaji). Dua judul-satu buku. Dokpri

Maka penting lah kiranya, kita mementaskan diri, agar ibadah kita baik dan diterima oleh-Nya. Sehingga insya Allah mendapatkan ibadah yang mabrur.

Sebagaimana dijelaskan dalam buku "Romantisme Berhaji" dan "Romantisme Tanah Suci" yang ditulis oleh Riza Perdana Kusuma dan kawan-kawan, dan berhasil diterbitkan oleh Penerbit Republika pada Juli 2021 lalu.

Dua judul yang digabungkan dalam satu buku ini, terbagi menjadi dua bagian. Pertama, romantisme berhaji; dengan jumlah halaman vii + 199 ini mengupas tentang perjalanan haji, keindahan tanah suci, serta tips dan romantisme-romantisme kala berhaji. Lalu kedua, romantisme tanah suci. Dengan ketebalan xvi + 172 halaman ini, berisi kisah perjuangan, perjalanan, pengorbanan, dan mimpi para penulis; baik yang pernah atau yang berkeinginan untuk pergi ke tanah suci.


Membaca buku ini, seperti yang diungkapkan Kang Abik atau Habiburrahman El Shirazy, selain memperkaya perspektif pribadi dari pengalaman orang lain, juga memberi makna baru akan arti haji dan umroh. Membacanya hingga selesai pun akan menyalakan semangat untuk selalu mengejar mimpi untuk beribadah ke rumahNya. Hal inilah yang turut saya rasakan menjadi pembacanya.

Dari sini kita belajar, bahwa ibadah haji yang sakral ini sebagai perjalanan yang klasik dan suci, dapat kita tempuh dengan menggunakan sisi romantisme. Maka, perlulah kita rencanakan sejak jauh hari; tidak hanya fisik, namun juga mental, perilaku, pengorbanan, pengetahuan, pemahaman, serta keikhlasan dan kejujuran.

Sebab berhaji bukan sekadar menuntaskan kewajiban, atau lari dari kewajiban atau tugas lain. Namun, sebagai pertemuan dengan Sang Idaman yang akan menjamin kehidupan kita selanjutnya menjadi tenang. Tidak hanya dalam urusan dunia, namun juga urusan akhirat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan