Mohon tunggu...
Paulus Tukan
Paulus Tukan Mohon Tunggu... Guru dan Pemerhati Pendidikan

Mengajar di SMA dan SMK Fransiskus 1 Jakarta Timur; Penulis buku pelajaran Bahasa Indonesia "Mahir Berbahasa Indonesia untuk SMA", Yudhistira.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Kegagalan adalah Tanda Koma

22 April 2021   18:53 Diperbarui: 23 April 2021   07:45 119 13 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kegagalan adalah Tanda Koma
Ilustrasi orang yang putus asa (kabarone.com)

Sebagai manusia, kita tidak luput dari kegagalan. Kita gagal membina rumah tangga, gagal mengikuti tes masuk sebagai karyawan, gagal melakukan percobaan ilmiah, gagal menarik hati seorang gebetan, gagal dalam tes kenaikan jabatan, dan lain-lain. Tentu saja kegagalan ini tidak menyenangkan. Lantas, bagaimana sebaiknya kita menyikapinya agar kita tidak berlarut-larut dalam mempersalahkan diri? Nah, trik jitunya adalah menjadikan kegagalan itu sebagai tanda koma.

Loh, kok, bisa? Apa hubungannya?

Tanda Koma (,)

Dalam linguistik tanda koma (,) merupakan tanda atau simbol penulisan yang digunakan untuk menandai jeda atau perhentian sementara suatu kalimat. Di sini kita berhenti sejenak untuk menarik napas lalu melanjutkan bagian kalimat lainnya sampai selesai. Jika kita tidak memperhatikan tanda koma, menimbulkan dua kemungkinan. Pendengar kurang memahami makna kalimat yang dibacakan karena ambigu. Di samping itu, menimbulkan kelelahan. 

Bayangkan saja jika tidak ada tanda koma ketika membaca sebuah kalimat yang panjang atau kalimat kompleks. Coba kita baca kalimat yang tidak ada tanda komanya di bawah ini.

Budi tekun belajar di rumah setiap hari agar memperoleh nilai ujian terbaik sedangkan kedua saudara kembarnya Riko dan Riki selalu asyik bermain game online.

Makna kalimat di atas bisa ditafsirkan:

  1. Budi tekun belajar setiap hari,

  2. Kedua saudara kembar (dari) Budi yang bernama Riko dan Riki selalu asyik bermain game online,

  3. Kedua saudara kembar (dari) Riko dan Riki selalu asyik bermain game online.

Jika kalimat kompleks di atas diberi tanda koma, 

Budi tekun belajar di rumah setiap hari agar memperoleh nilai ujian terbaik, sedangkan kedua saudara kembarnya, Riko dan Riki, selalu asyik bermain game online.

makna kalimatnya menjadi seperti kalimat 1) dan 2). Berbeda bukan? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN