Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Jenderal Dudung Abdurahman Pangkostrad, Perlu Terima Kasih pada Rizieq atau Nikita?

27 Mei 2021   10:52 Diperbarui: 27 Mei 2021   11:21 672 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jenderal Dudung Abdurahman Pangkostrad, Perlu Terima Kasih pada Rizieq atau Nikita?
Jenderal Dudung Abdurahman Pangkostrad - Sumber: Kompas.com

Jenderal Dudung Pangkostrad, Perlu Terima Kasih pada Rizieq atau Nikita?

Promosi jabatan yang bagus untuk Pangdam Jaya, Dudung Abdulrahman yang akan segera menjadi bintang tiga. Nama Dudung mencuat usai membongkari baliho-baliho Rizieq di Jakarta. Cukup berani, di mana keberadaan FPI dan Rizieq masih relatif kuat.

Narasi yang ada, bahkan mantan wapres dua kali, Jusuf Kalla mengatakan negara sedang mengalami kekosongan kepemimpinan, merujuk pemerintah, dan mau menyorongkan keberadaan Rizieq. Pun Jakarta, Gubernur Anies juga menyambut kedatangan Rizieq.

Eforia kedatangan imam besar FPI itu ada pada puncak, yang hari ini akan mendapatkan putusan, dari risiko mencapai puncak waktu itu. Semua berakhir antiklimaks. Apa yang dielu-elukan itu kini berujung kelu.

Semua seolah di luar rencana dan prediksi, ketika ada ujaran Nikita soal tukang obat. Semua bubar jalan. Rancangan matang di depan mata menjadi berantakan. Rizieq lepas kendali ketika mengadakan acara keagamaan.

Aparat bergerak maju dan semua drama itu berujung menyerahnya Rizieq ke Mapolda Metro Jaya. Semua  berakhir. Keadaan menjadi lebih terkendali, kecuali media sosial.

Kemarin, dalam persidang Rizieq juga menyebut Dudung hanya berani pada baliho. Hal yang wajar sebagai ungkapan kemarahan dan kejengkelan, terutama putus asa. Semua tidak ada yang peduli lagi,ya karena keputusan Dudung.

Novel Bamukmin mengatakan penghianat berbalut pakaian dinas. Hal yang lagi-lagi ngaco, namun mau apalagi, itu adalah wujud frustasi, di mana keadaan yang sejatinya akan menjadi "milik" tiba-tiba hancur berantakan karena intervensi pada jalur mereka oleh keputusan Dudung.

Peristiwa yang menjadikan kepolisian harus mencopot dua perwira tinggi dan dua perwira menengah, tentu menjadi perhatian besar bagi institusi keamanan dan penegak hukum. Hal yang sangat serius.

Pilihan sangat berbahaya ini dilakukan seperti pemain belakang menghadapi penyerang. Sangat mepet kotak pinalti. Keputusan hanya dalam hitungan seperkian detik, bisa jadi bencana besar. Sliding bersih, aman tidak lagi gol, tapi salah sedikit saja bisa kartu merah, pinalti, dan itu kerugian dobel. Bisa jadi pahlawan bagi tim atau pecundang.

Jadi, Dudung Abdulrahman itu tidak karena Rizieq atau Nikita Mirzani yang membuatnya naik pangkat, promosi, dan mendapatkan bintang tiga di pundak. Namun karena berani memutuskan pada waktu yang sangat krusial, di tengah hiruk pikuk yang tidak jelas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN