Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Menanti Tuah Mumtaz Rais

9 September 2020   19:26 Diperbarui: 9 September 2020   19:29 178 12 1 Mohon Tunggu...

Menanti Tuah Mumtaz Rais

'"Perseteruan" klan Rais mengenai keberadaan PAN cukup  menarik. Mumtaz yang sekaligus menantu ketua PAN berseberangan dengan Amien yang bapak sekaligus salah satu pionir PAN.  Saudara-saudaranya semua dalam satu kubu bersama sang bapak.

Cenderung frontal apa yang ia nyatakan dan lakukan ketika berhadapan dengan sang bapak dan saudaranya. Memang politik tidak mengenal saudara dan juga kawan atau lawan abadi. Bagaimana  kepentingan bisa terakomodasi.  Namanya pilihan sih wajar-wajar saja. Mau bapak atau mertua, saudara atau orang lain. Politik ya politik.

Ketika Amien Rais yang merasa tidak mendapatkan posisi yang layak, yo wajar ketika ia memutuskan untuk mendirikan partai baru. Apa yang menarik untuk dicermati adalah, ketika kecenderungan baik Amien atau kubu Zulkifli dan Muntaz di dalamnya, masih berkutat dan berebut suara yang tidak cukup signifikan itu.

Beberapa indikasi bisa dicermati;

Tarik ulur nama yang masih akan menggunakan PAN. Artinya, yang baru pun tidak cukup percaya diri bahwa menjanjikan dan bisa mendapatkan suara. Jika memang yakin dengan keberadaan diri dan platformnya, mengapa gamang apalagi takut?

Suka atau tidak, Amien cukup tahu diri, ia hanya mengandalkan loyalis dan itu sangat mungkin hanya  bisa terwadahi dengan nama yang identik. Toh PAN bukan partai kader yang demikian fanatis dan cukup militan sebagaimana PDI-Perjuangan dengan klan Sukarnonya.

Suara sebagian dari Muhamdiyah yang memang suka politik, ketika kini dan Buya Syafei menerapkan kebebasan memilih, sangat berbeda saat Amien atau Din yang menjadi nahkoda. Ceruk amat gede yang memang tidak bisa dimanfaatkan. Malah cenderung dijadikan ajang berebut. Padahal itu hanya sebagian kecil.

Kubu Zul melalui pernyataan Mumtaz juga sama saja. Tidak cukup percaya diri bahwa mereka mampu mereguk suara tanpa kehadiran Amien dengan loyalisnya. Sama-sama takut kehilangan tetapi untuk bersatu sudah enggan. Biasa, ikut selibritas yang bercerai, sudah tidak ada lagi kecocokan.

Partai di Indonesia masih cenderung melihat sosok, tokoh, dan juga figur. Belum berbicara ideologi, platform, atau gagasan yang menyatukan. Mau partai lama, partai usai reformasi sama saja. Lihat pengalaman Hanura. Begitu "dilepas" Wiranto, selesai.

Gerindra tidak mau mengikuti jejak Hanura dan kembali Prabowo menjadi pilot ke depannya. Faksi mereka masih butuh sosok, dan figur pemersatu, itu ada dalam diri Prabowo. Sangat mungkin bubar jalan jika tanpa adanya Prabowo di sana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN