Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Prabowo dan Ahok-BTP Belajarlah Politik dari Setya Novanto

17 Juni 2019   09:08 Diperbarui: 17 Juni 2019   09:11 0 12 2 Mohon Tunggu...

Prabowo dan Ahok-BTP Belajarlah Politik Dulu dari Setya Novanto

Lagi-lagi Setya Novanto membuat ulah. Ia kedapatan jalan-jalan di luar penjara, padahal ia adalah terpidana. Ini bukan hanya sekali, sudah berkali ulang dengan alasan klasik, pemeriksaan kesehatan dan rwat inap tapi bablas. 

Sel palsu pun dibongkar oleh Najwa Shihab, kabarnya senyap. Korban hanya kalapas, pun karena kasus lain. Ia tidak ada tindakan apapun. Hanya kini dipindahkan ke Gunung Sindur, tapi Nawja Shihab justru mengingatkan publik untuk tetap mengawasi Setnov bahwa tempat barunya malah membuat ia makin leluasa.

Dulu, ketika ia divonis penjara oleh pengadilan tipikor dan langsung menerima, tanpa ribet seperti koleganya yang banding hingga berkali ulang, ia seolah anak kecil yang taat menerima, saya jelas menantikan aksi-aksinya yang seperti ini. Dan itu benar. Khas bahwa sel penjara mewah, keluar dengan alasan kesehatan, jalan-jalan, dan sejenisnya.

Padahal sebelum disidang demikian banyak drama yang entah dalangnya itu pengacara, atau memang ia yang mau berkelit, toh membawa pengacara dan dokter masuk bui juga. Jauh sebelum itu ia mengalahkan KPK melalui pra peradilan.

Jauh-jauh sebelum itu, ia berkali-kali keluar masuk KPK sebagai saksi namun tidak pernah naik status apalagi menjadi terdakwa dan pidana. Ia selalu aman dan lolos, lebih dari lima kali kasus besar yang "berhasil" ia berkelit.

Suka atau tidak, dua orang politik kuat saat ini ada pada Jokowi dan Setnov, bukan Prabowo. Mungkin Prabowo menang dalam elektabilitas, namun soal politik dan diplomasi serta polah politik lainnya Setnov jawarany.

Akhir 2015 drama papa minta saham banyak yang memperkirakan karir politik Setnov tamat. Tapi siapa sangka malah naik kelas menjadi ketua umum Golkar dan tidak lama kemudian naik jabatan lagi, sempat degradasi sekejap menjadi ketua fraksi kembali. Tidak ada orang sekaliber Akbar Tandjung, SBY, ataupun yang lainnya yang selicin ini.

Manuver cerdik, atau culas, toh sudat pandang yang berbicara menempel Jokowi dan menyatakan dukungan terbuka pertama, Jokowi calon presiden 2019,  bahkan PDI-P pun sebagai pengusung utama 2014 belum menyatakannya. Politikus ulung dan ulet yang memanfaatkan momentum dengan tepat dan itu tidak banyak.

Amien Rais yang guru besar pun tidak bisa menandingi cara Setnov berpolitik. Politikus komplit dan cukup aman segala zaman. Ia mulai dari era Soeharto hingga bertahan dalam masa Jokowi dan baru masuk bui pun masih demikian kuatnya.

Fokus sebagai politikus, ia selalu saja bahagia di dewan. ia tidak peduli jabatan, mana pernah ada nama Setnov dalam pembicaraan kabinet atau ketua umum Golkar, mau Golkar menang pemilu atau hanya  nomor dua atau tiga. Ia adem ayem saja, yang jelas proyek baginya jalan dan lancar. Ia tahu persis uang segalanya dalam alam demokrasi bangsa ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2