Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

PAN Perlu Di-Golkar dan PPP-kan

2 Mei 2019   09:00 Diperbarui: 2 Mei 2019   09:15 293 9 5 Mohon Tunggu...

PAN Perlu Di-Golkar dan PPP-kan

Perhitungan suara masih berjalan. Para kandidat sudah kembali pada kesibukannya. Jokowi sebagai incumbent telah kembali bekerja. Prabowo yang masih asyik dengan kampanye yang ia perpanjang sendiri. Parpol pun kasak-kusuk mau pindah haluan dan mulai menebarkan pesona dengan nama-nama kandidat untuk masuk kabinet.

Partai koalisi yang ada dalam hitungan lebih depan dalam hitung cepat, justru relatif adem ayem. Satu saja partai lama yang diprediksikan keluar dari Senayan, namun tidak juga banyak riak di sana-sini. Parpol di kelompok Prabowo yang cenderung ramai, riuh rendah, dan mengatakan ini dan itu demi kue kekuasaan.

Secara umum, Demokrat, PKS, dan PAN cenderung main aman dengan mengatakan secara normatif menunggu hasil dari hitung manual KPU. Sangat normatif. Demokrat mengatakan tidak akan meninggalkan rekan. PKS menyilakan Sandi untuk kembali ke DKI-2, artinya mereka tidak lagi ngotot untuk menyasar jabatan DKI-2. Suara mereka naik cukup besar, lebih baik fokus ke dewan, dari pada ikut ngotot mainkan isu curang dan presiden-presidenan.

PAN yang sejak awal memang memainkan dua kaki, makin kelihatan ke mana  arah dukungannya. Sejatinya perilaku codot, politik ala codot itu sejak periode lalu. Sangat mungkin karena besan di PAN itu berbeda pilihan dan sikap. Zulhas yang muda lebih realistis, sedangkan si besan yang sepuh, namun penuh kebencian sedang menyukai asal bukan Jokowi, jelas ke mana dukungannya.

Kabinet kerja lalu yang diisi PDI-P, Nasdem, Hanura, dan kemudian Golkar beserta PPP yang membelot dari koalisi 02. Kedudukan menteri cukup menyenangkan. Akhirnya PAN pun berlabuh dan mendapatkan satu menteri. Lumayan.

Perilaku dua kaki dan ugal-ugalan PAN sudah dan  masih saja dilakukan. Dalam banyak isu strategis mereka tetap serasa oposisi. P3 yang memang dianaktirikan di 02 dengan tidak memperoleh kedudukan di dewan dan majelis, sangat wajar riang gembira beralih haluan.

Masa pemilu 2019 menjelang, mereka tidak cukup garang karena isu kardus yang cukup kencang. PAN tidak selugas Demokrat yang menyatakan kebebasan bagi kader untuk mendukung capres manapun. Namun pilihan terbuka Bima Arya jelas sebuah kesengajaan karena respon partai pun adem ayem saja.

Usai penghitungan, PAN memperlihatkan wajah aslinya dengan kecenderungan kembali pada periode lalu dengan kembali akan menyeberang. Beberapa indikasi demikian terbaca dengan bebas dan gamblang.

Kedatangan Zulhas ke istana yang jelas akan beraroma kan ketua MPR, namun jangan disalahkan pula yang berpikir itu juga ketum partai politik. Dan ternyata juga santer kalau ia meminta ps ketua Majelis masih ada dalam tangan partai mereka.

Bara Hasibuan pun membuat makin membara dengan pernyataannya kalau kebersamaan dengan Prabowo-Sandi usai ketika pemilu sudah terjadi. Pernyataan yang cukup memantik perselisihan internal dengan cukup tajam. Usulan untuk memecat dan memberikan sangsi cukup kuat. Berbeda ketika Bima Arya menyatakan sikapnya soal dukungan pilpres lalu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN