Mohon tunggu...
palge
palge Mohon Tunggu... petik pelajaran dari masa lau

menulis lah.....

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Tanamlah, Maka Engkau, dan Anak Cucumu Akan Menu (1)

25 Juli 2019   19:34 Diperbarui: 25 Juli 2019   19:35 57 0 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tanamlah, Maka Engkau, dan Anak Cucumu Akan Menu (1)
quickcorp.co.id

Tulisan ini (mungkin) akan panjang. Sehingga saya akan membaginya dalam 2 atau 3 tulisan terpisah.

Dalam perjalan hidup saya selama 52 tahun, 40 tahun lamanya saya habiskan di rantau orang. Dan selama itu pula, saya banyak belajar dari kehidupan. Banyak mengalami hal yang sangat bermanfaat dalam hidup.

Tamat Sekolah Dasar tahun 1981 pada usia 12 tahun di sebuah desa yang indah bernama Parhitean (saya akan meulis tentang Parhitean para satu tulisan tersendiri), saya sudah harus pisah dari orang tua untuk melanjutkan pendidikan di SMP Sigumpar dan Narumonda, yang berjarak sekitar 50 KM dari kampung. Di zaman itu, jarak seperti itu sudah terasa jauh, sehingga dapatlah dikategorikan merantau. 

Lulus SMP tahun 1984, saya melanjutkan ke SMA masih di tempat yang sama. Tahun 1987, setelah lulus SMA, saya diterima di sebuah universitas ternama di Kota Medan. Setelah melalui sebuah perjuangan panjang dan melelahkan, empat tahun kemudian, tepatnya tahun 1991, saya diwisuda.

Perjalan hidup selanjutnya membawa saya makin jauh meninggalkan kampung halaman. 

Pada tahun 1992, saya memperoleh pekerjaan pertama saya di Provinsi Kalimantan Barat. Tidak punya sanak saudara di sana, saya berangkat ke Pontianak via Jakarta dengan menompang bus. Pada zaman itu, hanya orang yang banyak uang yg dapat bepergian dengan pesawat udara.

Setelah seminggu tinggal di rumah saudara di Jakarta, dengan menumpang KM Lawit, saya melanjutkan perjalanan ke Pontianak, Ibukota Provinsi Kalimantan Barat. Karena keterbatasan dana, saya hanya mampu membeli tiket kelas ekonomi. Di kelas ekonomi, setiap penumpang akan memperoleh sebuah tempat tidur berukuran sekitar 1 x 2 meter. Tempat tidurnya memanjang. 

Satu tempat tidur dengan tempat tidur lainnya hanya dipisahkan oleh sebuah sekat setinggi jengkal orang dewasa. Kalau beruntung, kita bisa dapat kasur di atas tempat tidur. Kalau tidak, kita minta tolong untuk mencarikan kasur, dengan imbalan tertentu.

Di kapal kelas ekonomi, ada satu hal rutin yang harus kita jalani setiap hari, yaitu ikut antrian ketika jam makan. Sarapan pagi antri, makan siang antri, makan malam juga antri. Kalau berlama-lama masuk antrian, kita harus bersabar di antrian yang panjang. Kadang perlu waktu sampai 30 menit untuk mendapatkan jatah makan itu. Begitu sampai di tempat yang mirip loket pengiriman barang, kita akan diberikan paket makan dalam wadah yang agak besar, dimana telah dipisahkan sayur, nasi dan lauknya.

Di sebelah tempat tidur saya, ada pasangan paruh baya yang juga akan ke Pontianak. Dari percakapan saya dengan mereka, saya tahu kalau mereka berasal dari Aceh dan tujuan mereka ke Pontianak adalah untuk mengunjungi saudara di sana.

Merasa diri masih muda (saat itu usia saya masih 23 tahun) saya menawarkan diri untuk mengambilkan makanan untuk setiap jam makan tiba, sehingga mereka tidak perlu ikut antrian . Dengan senang hati mereka mengiyakan sambil mengucapkan terima kasih.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN