Mohon tunggu...
Ozy V. Alandika
Ozy V. Alandika Mohon Tunggu... Guru - Guru, Blogger

Seorang Guru. Ingin menebar kebaikan kepada seluruh alam. Singgah ke: www.gurupenyemangat.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Guru Merdeka 2021: Mengajar dengan Tangguh, Belajar Lalu Terus Bertumbuh

17 Agustus 2021   11:34 Diperbarui: 18 Agustus 2021   01:41 541 23 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Guru Merdeka 2021: Mengajar dengan Tangguh, Belajar Lalu Terus Bertumbuh
Guru SDN 027 Tenggarong Seberang, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur dalam proses pembelajaran inovatif. DOK. TANOTO FOUNDATION/SASHA via KOMPAS

"Percaya, tegas, penuh ilmu hingga matang jiwanya, serta percaya diri, tidak mudah takut, tabah menghadapi rintangan apapun." Ki Hadjar Dewantara

Merdeka! Tibalah kita di momentum bahagia nan bersejarah, yaitu Hari Kemerdekaan Indonesia. Tujuh belas Agustus 2021 adalah HUT ke-76 RI, rasa-rasanya Bumi Pertiwi terlihat semakin tua.

Tujuh puluh enam tahun sepantaran dengan usia kakek-nenek. Sepintas, kisahnya tidak akan jauh dari badan yang mulai rimpuh, keriput, malnutrisi, hingga berkurangnya fungsi organ-organ tubuh. Tambah lagi suasananya penduduk negeri masih berjibaku melawan pandemi.

Walau demikian, motivasi dan semangat perjuangan diharapkan mampu terus muda, bertumbuh dan bertunas sebagaimana tema kemerdekaan "Indonesia Tangguh, Indonesia Tumbuh." Tidak terkecuali juga bagi kita para guru.

Tidak hanya pemerintah, petugas kesehatan, maupun para pelaku ekonomi, segenap guru di Tanah Air tercinta juga menemui tantangan yang tidak biasa.

Para pendidik sekaligus pengajar dipaksa untuk beradaptasi mengajar di tengah pandemi, dan bersamaan dengan hal tersebut guru juga dituntut untuk mau belajar. Alhasil, tidak hanya mengajar dengan tangguh, guru juga perlu belajar seraya terus bertumbuh.

Guru Merdeka, Mengajar dengan Tangguh

Ada lima arti merdeka yang tertuang di KBBI. Merdeka berarti (1) bebas dari perhambaan maupun penjajahan, (2) berdiri sendiri, (3) tidak terkena atau lepas dari tuntutan, (4) tidak terikat serta leluasa dengan (5) tidak bergantug kepada orang lain maupun pihak tertentu.

Hebatnya, kata "Merdeka" bisa disandingkan dengan diksi, suasana, hingga situasi tertentu. Pun demikian dalam konteks mengajar di masa pandemi.

Sejak hadirnya wabah, tidak sedikit guru yang mengajar berdampingan dengan rasa takut, rasa tertekan, ketergantungan atas akses dan layanan, bahkan "dijajah" oleh keadaan.

Mengajar di masa pandemi kadang memang menyusahkan sebab banyaknya tantangan baru yang bahkan belum ditemui pada masa-masa sebelumnya.

Pada awal terbitnya kebijakan Merdeka Belajar di bawah kepemimpinan Mendikbudristek Nadiem Makarim, sudah ditawarkan beberapa terobosan kemerdekaan mengajar seperti penyederhanaan RPP dan kurikulum baru yang didesain lebih fleksibel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan