Mohon tunggu...
Mas Wahyu
Mas Wahyu Mohon Tunggu...

Kesabaran itu ternyata tak boleh berbatas

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

RA Kartini Pahlawan Emansipasi Suaminya Berpoligami

28 Desember 2013   19:14 Diperbarui: 24 Juni 2015   03:24 9034 14 12 Mohon Tunggu...
RA Kartini Pahlawan Emansipasi Suaminya Berpoligami
1398102610372336485

[caption id="attachment_320943" align="aligncenter" width="352" caption="Raden Ajeng Kartini"][/caption]

Sumber Gambar



PEREMPUAN DI JAMAN PENJAJAHAN
Terpenjara itu kata yang tepat untuk menggambarkan kehidupan wanita di era Kartini di jaman penjajahan Belanda. Tidak hanya badan tapi juga pikiran, bahkan kehidupan mereka. Masyarakat Jawa saat itu masih memandang bahwa perempuan buat laki-laki adalah konco wingking. Mereka para perempuan hanyalah pelengkap bagi kehidupan laki-laki. Perempuan harus megikut apa kata para kaum laki-laki. Falsafah itu tak saja dalam strata sosial kelas rendahan, demikian pula halnya falsafah itu melekat dalam pandangan strata kelas atas bangsawan atau priyayi di Tanah Jawa.

Perempuan, begitu akil baligh mereka harus tinggal di rumah untuk dipingit. Mereka belajar mengurus rumah tangga, menunggu dan bersiap untuk dijodohkan. Setelah menikah mereka harus melayani suami, mengurus rumah, dan melahirkan anak.

Perempuan tidak perlu punya cita-cita yang tinggi. Tak perlu pergi kemana-mana untuk menuntut ilmu. Tak perlu sekolah. Mereka, para perempuan hanya diajarkan ilmu tata krama kepada keluarga dan masyarakat dan ilmu seluas rumah. Mereka tidak boleh menjabat dalam pemerintahan, apapun jabatan itu. Jabatan yang boleh buat mereka hanya sebagai istri mendampingi suami. Swarga nunut, neraka katut.



KARTINI YANG PANTANG MENYERAH DAN PEMIKIRANNYA
Raden Ajeng Kartini adalah seorang perempuan yang terlahir dari rahim dari seorang Ibu bernama M.A. Ngasirah, Ayahnya, Raden Mas Adipati Sosroningrat seorang bangsawan di Jepara yang menjabat sebagai bupati Jepara saat itu. Jika dirunut ayahnya berujung hingga Hamengkubuwna VI. Kartini lahir pada 21 April 1879 di Rembang Jepara. Kartini adalah anak kelima dari sebelas orang bersaudara dan anak perempuan tertua dalam keluarga itu.

Sebagai bangsawan pun, ayah Kartini memperlakukannya tak ubah sebagaimana pandangan masyarakat umumnya terhadap perempuan saat itu. Sampai berusia 12 tahun Kartini diperbolehkan mengenyam pendidikan bahasa di ELS (Europe Lagere School), termasuk di dalamnya bahasa Belanda. Di usia itupun Kartini di pingit.

Semangat kuat untuk belajar tetap bergelora pada anak gadis yang menginjak remaja itu, Kartini di rumah memanfaatkan waktunya untuk belajar sendiri. Tak kehilangan akal, ia memperdalam bahasa Belanda dengan cara menulis surat kepada teman-temannya yang berasal dari Belanda. Ia berkorespondensi dengan mereka. Salah satunya adalah Rosa Abendanon. Teman Kartini inilah yang selalu menyemangati dan memberi dukungan pada Kartini.

Di samping korespondensi dengan teman-temannya, Kartini juga banyak membaca koran saat itu De Locomotief, selain leestrommel (bundel majalah) termasuk majalah kebudayaan dan majalah wanita Belanda De Hollandsche.  Tak hanya itu, buku-buku karya Multatuli seperti Max Havelaar, Surat-Surat Cinta, karya Louis Coperus De Stille Kraacht, karya Van Eeden, karya Augusta Witt, roman karya Nyonya Goekoop de-Jong Van Beek dan roman anti perang Berta Von Stuttner Die Waffen Nieder, semua berbahasa Belanda dilahapnya habis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN