Mohon tunggu...
OtnasusidE
OtnasusidE Mohon Tunggu... Petani

Menyenangi Politik, Kebijakan Publik dan Kesehatan Masyarakat

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Suami Minta Berhubungan Seks Pascalahir Anak Ketiga, Istri Alami Tekanan Mental

17 Juli 2019   10:27 Diperbarui: 17 Juli 2019   15:44 0 14 9 Mohon Tunggu...
Suami Minta Berhubungan Seks Pascalahir Anak Ketiga, Istri Alami Tekanan Mental
Sumber ilustrasi: 123rf

Cak Lontong. Tolong. Kembali aku, tidak habis pikir. Padahal Cak Lontong kan nyuruh mikir. Ini loh ada seorang suami yang minta jatah rumah tangga pada istrinya. Pasti dikasihlah walau terkadang sakit. Namanya istri itu kan swargo nunut, neroko katut.

Mbok ya mikir kali ya. Istrinya itu, baru 2 bulan melahirkan bayi. Tubuhnya secara fisik dan mental pasti mengalami perubahan alias lelah bin belum pulih. Lah, habis mengandung dengan membawa jabang bayi kurang lebih 9 bulan bulan 10 hari (nggak bisa dititipin itu), apa nggak cuapek tenan. Apa nggak ada sedikitpun rasa kasihan bin cinta pada istri yang baru saja selesai menunaikan tugas mulia dan mengeluarkannya pun harus bertaruh nyawa. Mikir. Mikir. Mikir.

Lah, kalau dihajar terus apa nggak kelengar tu tempat. Padahal baru dilewati si jabang bayi. Istri pasti capeklah. Apalagi dipastikan selama 24 jam tidur tak nyenyak karena ingat terus dengan si jabang bayi. Belum lagi menetekinya. Kau pikir nggak sakit apa, kalau asi ada tetapi tidak dikeluarin.

Biyung-biyung, kalau sampai istri nekat ngapak suami, Ini bukan film horor atau cerita horor kan. Apa nggak gila. Gila yang dipicu dengan kegilaan suami minta jatah preman rumah tangga yang nggak mikir-mikir. Sang suami akhirnya dirawat di rumah sakit. Sang istri akhirnya kena pidana. (sumber berita).

Sumber: irishtimes.com
Sumber: irishtimes.com

Tulisan ini bukan misandria. Tulisan ini juga bukan misogini. Tulisan ini berusaha menganalisis relasi lelaki dan perempuan dalam kesemrawutan benang kusut ego lelaki dan perempuan agar menjadi gayeng.

Diduga sang istri kelelahan yang sangat amat dahsyat secara fisik dan mental. Anak sudah tiga. KB belum. La terus melayani. Kalau jebol dan jadi jabang bayi lagi apa nggak susah ngurus makannya. Ngurus pendidikannya. Ngurus kesehatannya.

Postpartum blues atau juga disebut baby blues syndrome memiliki ciri seperti mudah berubahnya suasana hati, menangis tiba-tiba dan sulit dijelaskan, marahan dan tidak sabaran, kurang tidur, cemas sendiri, kesepian dan secara mental rapuh (Norhayati et al., 2015). Lihat juga (Biaggi et al., 2016).

Sudahlah nggak usah bilang angka prevalensi penderita baby blues syndrome di negara berkembang dan juga di negara maju. Nggak usah pula nulis data mengenai tingkat ekonomi penderita baby blues syndrome. Ini kan bukan jurnal ilmiah. Hik.

Pesan penting yang ingin disampaikan adalah jangan sampai mendapatkan anak, rezeki, mendapat anak berarti dipercaya Tuhan, eh ini malah keluarga menjadi berantakan semua. Atau salah satu menjadi korban dari relasi laki-laki (suami) dan perempuan (istri). Kalau itu sampai terjadi maka titipan Tuhan tadi siapa yang bertanggung jawab untuk mengurusinya.

Urusan saks seks saks seks memang bikin pusing kepala. Di satu sisi memang kebutuhan naluriah lelaki dan perempuan tetapi di sisi yang lain ada relasi yang harus diperhatikan dalam urusan sak seks saks seks.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x