Mohon tunggu...
Yosep mau
Yosep mau Mohon Tunggu... Mahasiswa Filsafat Widya Sasana Malang

Hic et Nunc

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Manusia dan Perkembangannya

16 September 2020   10:59 Diperbarui: 16 September 2020   11:05 33 4 0 Mohon Tunggu...

Manusia adalah makhluk atau binatang yang berakal budi. Keberakal-budian membuatnya berbeda dari yang lain. Ciri khasnya  menjadi jelas, memiliki kemampuan untuk berpikir, merasakan, mencari dan memahami segala yang ada di luar dirinya. Dia memiliki watak ataupun sifat, itupun menjadi kumpulan corak pun suatu rangkaian bentuk dinamis yang khas baginya. Dengan kata lain keberadaan watak-pemikir, memungkinkan pembedaan manusia secara pasti dan mutlak terhadap yang lain.

Terlepas dari akal budi, manusia juga memiliki badan dan jiwa. Badan dan jiwa merupakan dua subtansi yang berbeda. Badan akan hancur tetapi jiwa tidak. Badan selalu dikatakan sebagai penjara jiwa. Persoalan tersebut kemudian membawa manusia pada satu permenungan akan eksistensi dirinya. Bagaimana ia dikatakan ada jika ia tidak memiliki sebab, bagaimana ia dikatakan ada oleh sebab yang mengadakannya. Para filsuf mencoba menjawab dan menemukan eksistensi keberadaan itu hingga pada perkembangan manusia itu sendiri.

Manusia merupakan salah satu yang terpenting dalam semesta raya. Dia menjadi penting karena keunikan yang terletak pada unsur-unsur pembentuk dirinya. Sejak dahulu manusia selalu berpikir dan mencari tahu siapakah dia, dari mana asalnya, dan bagaimana dia berada. Berawal dari pertanyaan-pertanyaan inilah maka permenungan akan eksistensi manusia mulai berkembang hingga saat ini.

Permenungan akan eksistensi manusia tidak berhenti pada pemahaman. Adapun persoalan yang mempengaruhi permenungan itu terutama pada saat sekarang ini tidak lain adalah cara penyajian tentang sebuah sintesis filosofis terhadapnya. Manusia membuka dialog dengan seluruh pemikiran filosofis historis baik klasik ataupun modern dan kontemporer. Serta dengan bentuk-bentuk pemikiran lain yang dinamakan ilmu pengetahuan manusia (human sciences)

Proses pembelajaran dengan ilmu yang telah diterapkan menghadirkan metode baru dengan prinsip diskusi. Metode ini,  diangkat sebagai salah satu sarana untuk menjawab problem-problem filsafat secara konkret berdasarkan pengalaman. Mengapa pengalaman menjadi begitu penting dan dibutuhkan?  karena pengalaman menjadi titik tolak dari  sebuah ilmu. Seluruh pengetahuan bertumbuh oleh pengalaman dan dari pengalaman, manusia mencoba untuk mencari yang lebih dari itu yakni kebenaran. kebenaran yang dimaksudkan adalah kebenaran empiris.

Kebenaran empiris menjadi ciri dasar dari permenungan filsafat. Sebab ilmu filsafat selalu mencari sesuatu yang dapat dimengerti dan diterima secara nalar dengan mengujinya berdasarkan nilai kebenaran yang ada pada obyek kajian itu sendiri. Oleh karena itu pada kesempatan ini, manusia mencoba menjelaskan apa itu "dia" manusia dan bagaimana ia dapat dikatakan ada dalam kosmos atau alam semesta.

   Manusia dan Perkembangannya:

Berawal dari penyelidikan evolusi manusia, menghadirkan suatu petualang yang menegangkan. Ia (manusia) membuka dunia silam yang sampai pada abad ke-20 sama sekali tertutup bagi dunianya sendiri. Persoalan-persoalan  menegangkan terjadi ketika ada sekelompok orang dengan berani dan berkorban nyawa mengungkapkan kebenaran tentang asal-muasal manusia. 

Hampir seluruh dunia mengetahui nama-nama ini, Eugena Dubois, Richard Von Koeningswald, Teilhard de Chardin ketiga sosok ini merupakan mereka yang pernah menyelidiki keberadaan manusia purba di indonesia. Penemuan mereka ada dalam bentuk fosil-fosil.

Fosil-fosil manusia purba ditemukan dalam keadaan yang berbeda-beda sesuai dengan bentuk dan ukuran. Fosil-fosil ini berada pada timbunan tanah, dalam kurun waktu yang begitu lama. Sebuah proses bagaimana fosil ini dapat bertahan begitu lama tentu tidak dengan bantuan pengawetan secara moderen. Fosil dari makhluk hidup ini mengalami suatu pembentukan secara alami berdasarkan perubahan suhu alam. Dengan kata lain alam mempengaruhi pembentukan fosil-fosil manusia purba sehingga bertahan dari abad ke abad.

tercatat bahwa tahun-tahun penting penemuan fosil manusia purba, Pada tahun 1856; fosil pertama ditemukan di lembah Neandertal di Jerman, oleh karena itu disebut manusia Neandertal. penemuan ini dipelopori oleh Charles Darwin. Pada Tahun 1891 Dr. Eugene Dubois menemukan fosil yang jauh lebih tua dari manusia Neandertal. yaitu di desa Trinil Jawa Tengah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x