Mohon tunggu...
onang pribadi
onang pribadi Mohon Tunggu... Security - Karyawan Swasta
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Menulis,penterjemah bahasa inggris,motivasi,spiritual,psikologi

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Mengapa Introvert Membutuhkan "Ruang Kreatif "?

18 November 2023   09:33 Diperbarui: 18 November 2023   09:36 72
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
 sumber gambar://assets.universitas123.com

Oleh Onang Pribadi / I.D

Sudah cukup sering terjadi sehingga saya cenderung menyebutnya tren: Saya mulai berkencan dengan seseorang yang baru, semuanya berjalan dengan baik, dan kemudian kami mencapai suatu titik - dapat dimengerti, saya akui - ketika orang baru ini ingin menghabiskan setiap akhir pekan. bersama.

Aku mundur. "Masalah" saya, jika kita ingin menyebutnya demikian, adalah bahwa saya cenderung menginginkan sebagian - dan kadang-kadang sepanjang - akhir pekan saya sebagai semacam waktu menyendiri yang tenang untuk melepaskan tekanan dan memberi energi kembali setelah minggu kerja.

Saya tidak dapat bertahan hidup tanpa ruang, dan beberapa orang tidak memahaminya. Saya berpendapat bahwa membutuhkan ruang semacam ini (saya menyebutnya "ruang kreatif") dalam hidup Anda tidak menjadikan Anda seorang pertapa non-sosial. Ruang ini merupakan komponen penting untuk menjalani hidup sebagai orang yang kreatif.

Ruang kreatif bukan tentang memasang tembok atau bersembunyi dari dunia luar, juga bukan keinginan sederhana untuk menjauh dari orang. Ruang kreatif adalah tentang menemukan pelipur lara dan keheningan di dunia luar, sehingga kita dapat mendengarkan pikiran kita sendiri secara memadai. Ini bisa berarti hal yang berbeda bagi orang yang berbeda: penulis mungkin membutuhkan waktu untuk membaca dan menuliskan pemikiran, pelukis waktu untuk melukis, desainer waktu untuk membuat sketsa, memproses, dan bertukar pikiran.

Kreativitas bukanlah proses tunggal, melainkan sebuah pendekatan untuk setiap aspek kehidupan, sehingga tidak memiliki waktu dalam hidup kita untuk mengekspresikan diri kita secara kreatif - apakah itu dengan melukis cat air atau menata lemari kita - dapat menyebabkan keresahan di setiap bagian lain dari kehidupan. kehidupan.

Ruang kreatif adalah saat kita menghasilkan ide, bertukar pikiran, dan mengatur pikiran kita untuk bergerak maju. Itu menyegarkan kita. Saya sering menemukan diri saya duduk di pekerjaan saya sambil melamun tentang semua pekerjaan yang akan saya selesaikan pada hari Sabtu.

Ini waktu saya untuk menarik bayangan dan mengerjakan proyek dan ide yang benar-benar membuat pikiran saya terfokus dan membuat saya merasa hidup. Saya tidak melihat intensitas kreatif semacam ini sebagai upaya yang sangat tertutup, tetapi menurut saya itu sangat terkait dengan semacam kesunyian.

Tidak seperti ekstrovert, kami tidak mengembangkan ide-ide kami secara eksternal (misalnya, melalui umpan balik yang ekstensif dari rekan atau kritik). Sebagai introvert , kami berkembang dan berkreasi secara internal, dan meskipun kami pasti dapat berkembang dalam lingkungan kolaboratif, kami membutuhkan ruang dan keheningan untuk melakukan pekerjaan terbaik kami.

Ini bahkan mungkin ruang yang kita bagi dengan orang yang kita cintai, tetapi kuncinya adalah rasa ruang tanpa hambatan yang menyertainya. Saya akan sering menemukan diri saya masuk ke alur: kertas berserakan di meja saya saat saya duduk membuat sketsa dengan sembrono, memainkan musik, perasaan yang sangat nyata bahwa saya sedang mengejar sesuatu dan saya akan menangkapnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun