Mohon tunggu...
Rokhman
Rokhman Mohon Tunggu... Menulis, menulis, dan menulis

Guru Sekolah Dasar. Menulis ternyata tak segampang ngomong, tetap belajar menulis walau gigi mulai ompong

Selanjutnya

Tutup

Fesyen Artikel Utama

Misteri Jaket Berkojong Biru Menteri Baru

25 Desember 2020   04:55 Diperbarui: 26 Desember 2020   02:03 1591 25 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Misteri Jaket Berkojong Biru Menteri Baru
Keterangan Pers 6 Calon Menteri Kabinet Indonesia Maju, Istana Merdeka, 22 Desember 2020. (Tangkapan Layar dari kanal YouTube Sekretariat Presiden)

Ada pepatah Jawa yang mengatakan, "Ajining sarira saka busana." Maksudnya bahwa harga diri seseorang bisa dilihat dari cara berpakaiannya. Logikanya, bagaimana orang lain mau menghargai sementara dia sendiri tidak menghargai dirinya dengan cara berpakaian yang benar.

Berbicara tentang gaya berpakaian ada sesuatu yang menggelitik ketika melihat model dan gaya berpakaian para menteri. Kita masih ingat bagaimana Presiden Joko Widodo mengenalkan calon menteri Kabinet Indonesia Maju II. Kala itu, Presiden Jokowi dan para calon menterinya duduk lesehan di teras istana dengan pakaian batik.

Penampilan dan gaya berpakaian seperti itu tentu bukan tanpa maksud. Pasti ada maksud tersembunyi di dalamnya. Apalagi bagi jajaran kabinet yang selama ini identik dengan pakaian resmi jas hitam lengkap dengan asesoris peci dan dasi.

Apa pesan tersembunyi itu? Saya melihatnya sebagai bentuk kesederhanaan. Presiden ingin menunjukkan kepada rakyat dengan mengajak para pembantunya untuk menyederhanakan dalam segala urusan. 

Urusan negara yang pelik dan rumit agar bisa diselesaikan dengan cara yang tepat, sederhana, tidak bertele-tele. Oleh karena itu presiden menekankan agar para menteri tidak bekerja sendiri-sendiri. "Tidak ada visi menteri, adanya visi presiden," begitu penegasan presiden kala itu.

Namun baru setahun kabinet bekerja, para menteri justru sering membuat gaduh. Ada beberapa menteri yang membuat statemen yang menimbulkan polemik berkepanjangan di tengah warga. 

Kinerja para menteri juga sering disorot ketika rapat kerja. Puncaknya dua menteri terkena OTT dan harus berurusan dengan KPK. Maka, resuffle kabinet menjadi pilihan yang tidak bisa ditunda.

Lagi-lagi tentang gaya berpakaian, pada pengumuman kandidat para menteri yang dibacakan oleh presiden dan wakil presiden (22/12/2020), ada sesuatu yang menggelitik perhatian saya. Apa itu? 

Jaket berkojong warna biru (bertutup kepala). Jaket itu dipadu dengan kemeja putih dan celana hitam yang dikenakan para calon pengganti menteri yang diresuffle.

Jaket tersebut konon merupakan keluaran brand Jepang Uniqlo. Menurut Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Triadi Machmudin mengatakan, ada makna tersendiri dari dikenakannya atribut jaket ini. Jaket itu bahannya enak, kalau panas tidak membuat keringat, kalau hujan tidak membuat basah. 

Artinya, setiap orang yang menggunakannya tidak masalah dalam cuaca apa pun. Jadi menteri dapat bekerja kapan saja, dalam suasana apa saja siap bekerja," kata Bey Triadi Machmudin seperti dikutip kompas.com.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN