Mohon tunggu...
Rokhman
Rokhman Mohon Tunggu... Menulis, menulis, dan menulis

Guru Sekolah Dasar. Menulis ternyata tak segampang ngomong

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Ternyata Mereka Bisa Menulis

14 Juli 2020   08:23 Diperbarui: 14 Juli 2020   08:37 19 4 1 Mohon Tunggu...

Tidak sedikit pada hari pertama masuk sekolah Senin (13/7/2020), banyak yang mengalami kebingungan. Kebingungan tidak hanya dirasakan oleh siswa dan orang tua, guru juga masih bingung dalam menentukan model kegiatan belajar mengajar.

Berdasarkan keputusan bersama empat menteri (Mendikbud, Mendagri, Menkes, dan Menag), hampir 94 persen wilayah di Indonesia masuk zona kuning, oranye dan merah. Itu artinya pembelajaran tatap muka masih belum diperbolehkan, maka pembelajaran dilaksanakan dari rumah.

Bercermin dari pelaksanaan belajar dari rumah (BDR) beberapa bulan lalu ternyata tidaklah mudah. Banyak dijumpai kendala baik teknis maupun nonteknis dalam pelaksanaannya. Hal ini tak lepas dari cakupan luas wilayah dan tingkat ketersediaan jaringan internet. 

Di samping itu, juga dipengaruhi faktor SDM guru. Belum semua guru melek teknologi. Walaupun para guru telah berupaya menyiapkan dirinya untuk menguasai berbagai platform pembelajaran daring, namun kenyataannya masih dijumpai kegamangan di sana sini.

Guru harus berpikir ekstra, bagaimana dan memulai dari mana. Di sisi lain masih dijumpai tidak semua siswa memiliki telepon pintar. Mereka juga harus dilayani. Maka, guru harus membagi dua model pembelajaran yaitu lewat daring dan luring.

Sementara anak yang sudah memiliki telepon pintar dan tergabung dalam grup kelas tak henti-hentinya bertanya. Kapan mulai masuk sekolah? Hari ini ada tugas apa belum? Dan pertanyaan-pertanyaan lainnya. Itulah yang dilakukan siswa saya.

Sebenarnya semua guru sudah menyusun program kegiatan yang akan dilakukan sesuai arahan dinas. Tetapi, agar mereka tidak bertanya terus-menerus saya tugaskan untuk membuat cerita. Saya perintahkan di grup sebagai berikut:

Anak-anak Pak Guru dan Bu Guru hari ini sudah aktif di sekolah semua. Sudah tidak dipiket lagi. Tetapi karena aturan protokol kesehatan anak-anak harus melanjutkan untuk belajar dari rumah (BDR). Berbulan-bulan aktivitas di rumah pasti anak-anak sudah bosan.

Nah, untuk mengobati rasa jenuh dan bosan, ayo kamu ceritakan! Mengapa kamu bosan? Apa yang kamu lakukan untuk mengobati rasa bosan? Kegiatan apa saja, dengan siapa dsb. Cerita boleh kamu tulis di grup ini, atau di kertas lain.

Jika di kertas hasilnya difoto dan kirim ke grup. Cerita terbaik akan Pak Guru pilih utk dimuat di majalah dinding sekolah. Kamu siap? Ayo tulis paling sedikit 5 paragraf atau 1 halaman buku tulis. Ok!

Ternyata sampai pagi ini mereka masih ada yang kirim tugas. Berikut salah satau tugas yang mereka kumpulkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN