Olive Bendon
Olive Bendon Travel Blogger

penikmat alam ciptaan Tuhan, senang berjalan kaki & menyesap senyap saat mutar-mutar di kuburan tua. menitipkan jejak di Olive's Journey dan Perempuan Keumala

Selanjutnya

Tutup

Jalan Jalan Artikel Utama

71% Pejalan Gunakan Informasi Daring Sebagai Panduan Wisata

29 Mei 2015   03:34 Diperbarui: 17 Juni 2015   06:29 134 6 4
71% Pejalan Gunakan Informasi Daring Sebagai Panduan Wisata
14328434062086653446

Beberapa hari yang lalu saat membuka linimasa media sosial, saya dikejutkan oleh gambar nisan dengan tulisan RIP BLOG yang tersaji di depan mata. Tautan yang dibagikan di sana menuai komentar para penggiat daring dengan beragam minat. Penulis tautan tersebut mengklaim bahwa, dunia blog akan segera habis masanya. Itu sebabnya, dia melengkapi ulasannya dengan menambahkan gambar nisan.

Benarkah masa kejayaan blog akan usai? Saya menekuni dunia blog semenjak awal 2000, kala geocities masih ada, ketika tripod sempat berjaya hingga multiply yang booming dan menarik minat banyak pejalan memanfaatkan media gambar yang tersedia di sana untuk berbagi dokumentasi perjalanan. Pada 2012, secara mengejutkan multiply mengubah konsep dan tidak bersahabat lagi dengan para pejalan; banyak blog kemudian mati suri lalu hilang. Mereka yang tetap bertahan mengikuti passion berbagi di daring, pontang-panting mencari lahan baru untuk memindahkan hartanya dari rumah lama dan menatanya kembali. Mereka yang survive inilah yang tidak terima jika ada yang mengatakan blog akan berakhir.




[caption id="attachment_421061" align="aligncenter" width="500" caption="Sumber: virustraveling.com"][/caption]

Agoda.com, bagian dari Priceline Group, situs pemesanan hotel terdepan di Asia melakukan Travel Smart Survey terhadap lebih dari 5.500 responden yang juga pelanggan Agoda.com dari seluruh dunia. Salah satu pertanyaan survey yang dilakukan pada April - Mei 2015 ini untuk mengetahui sumber mana yang dijadikan panduan terpercaya saat para responden hendak melakukan perjalanan. Dari press release yang dikeluarkan Agoda.com ( Kamis, 27 Mei 2015); sebanyak 34% responden masih mengandalkan forum daring serta 28% responden memilih blog dan situs perjalanan pribadi sebagai panduan wisata.  Jika sumber informasi yang di dalamnya mencakup forum daring, blog, aplikasi (mobile apps) digabungkan, maka 71% responden memilih sumber informasi daring sebagai panduan perjalanan mereka.




[caption id="attachment_421062" align="aligncenter" width="486" caption="Sumber: Agoda.com"]

14328436072103057904
14328436072103057904
[/caption]

[caption id="attachment_421067" align="aligncenter" width="500" caption="Sumber: Agoda.com"]
1432845165153015378
1432845165153015378
[/caption]

Menanggapi hasil survey tersebut, John Brown, Chief of Operation Agoda.com tidak heran apabila para pelaku perjalanan sekarang lebih banyak menggunakan panduan wisata daring. Di saat mereka mengeksplorasi internet dan mendapatkan beragam seumber informasi, mereka bisa mencari informasi apa pun yang diperlukan dan belajar dari pengalaman para pejalan lain yang dibagian di sana dalam waktu cepat.

Lalu, bagaimana para pejalan ini berbagi pengalaman wisatanya dengan publik? 79% responden menyatakan mereka mempublikasikan ulasan lewat daring, memberikan komentar di blog atau pun media sosial untuk berbagi cerita dan pengalaman perjalanannya kepada para pengikut dan pembaca situs-situs perjalan ataupun blog pribadi.




[caption id="attachment_421065" align="aligncenter" width="500" caption="Sumber: Agoda.com"]

14328440641643983976
14328440641643983976
[/caption]

Hasil survey Agoda.com ini, bisa menjadi pertimbangan bagi para pejalan yang baru mulai membangun blog untuk mengambil langkah terus berbagi ataukah berhenti. Pilihan ada di tanganm kawan! Semangat berjalan, teruslah berbagi inspirasi, saleum [oli3ve].